ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Penerbangan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Berita Kesihatan Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Keselamatan Berita pecah Singapura Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Dengan 80% penduduk yang diimunisasi sepenuhnya, Singapura adalah negara yang paling banyak divaksinasi di dunia

Dengan 80% penduduk yang diimunisasi sepenuhnya, Singapura adalah negara yang paling banyak divaksinasi di dunia
Dengan 80% penduduk yang diimunisasi sepenuhnya, Singapura adalah negara yang paling banyak divaksinasi di dunia
Ditulis oleh Harry Johnson

Mencapai tonggak ini menetapkan tahap untuk pelonggaran pengurangan COVID-19 yang berkaitan dengan wabak di Singapura.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • 80% penduduk Singapura diimunisasi sepenuhnya.
  • Singapura untuk mengurangkan sekatan berkaitan pandemik COVI 19.
  • Warganegara dan penduduk Singapura akan dibenarkan melakukan perjalanan lagi.

Singapura telah menjadi negara yang paling banyak divaksinasi di dunia dengan 80% dari 5.7 juta penduduknya sepenuhnya diinokulasi terhadap COVID-19, kata pegawai pemerintah negara pulau itu.

Menteri Kesihatan Singapura Ong Ye Kung

"Kami telah melewati satu lagi kejayaan, di mana 80% penduduk kita telah menerima rejimen penuh dua dos," kata Singapura Menteri Kesihatan Kata Ong Ye Kung dalam catatan Facebooknya semalam.

"Ia bermaksud Singapore telah mengambil langkah maju untuk menjadikan diri kita lebih tahan terhadap COVID-19. "

Perkembangan ini memberikan tahap vaksinasi lengkap di negara kota kecil ini.

Negara-negara lain yang mempunyai kadar vaksinasi yang tinggi termasuk Emiriah Arab Bersatu, Uruguay dan Chile, yang telah sepenuhnya menginokulasi lebih dari 70 peratus populasi mereka.

Mencapai tonggak ini menetapkan tahap untuk pelonggaran pengurangan COVID-19 yang berkaitan dengan wabak di Singapura.

Menurut para pegawai, perhimpunan besar seperti Countdown Tahun Baru akan disambung semula dan "perniagaan akan mempunyai kepastian bahawa operasi mereka tidak akan terganggu".

Warga Singapura juga akan dibenarkan melakukan perjalanan lagi, sekurang-kurangnya ke negara-negara yang juga terkawal virus tersebut.

Singapura, yang memulakan kempen vaksinasi pada bulan Januari, banyak bergantung pada penyakit yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Singapura mencatat sejumlah 67,171 kes dan 55 kematian sejak wabak itu bermula.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen