ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Industri hospitaliti Berita Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Pelbagai Berita

Presiden Tanzania menetapkan usaha penjenamaan semula pelancongan yang luas

Presiden Tanzania

Presiden Tanzania, Samia Suluhu Hassan telah melancarkan program dokumentari pelancongan yang akan memperlihatkan Tanzania sebelum pasaran pelancongan dunia, dengan tujuan untuk menarik lebih banyak pelancong dan pelaburan di negara ini.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Program dokumentari "Royal Tour" yang baru dilancarkan akan dirakam di pelbagai tempat di Tanzania.
  2. Dalam lawatan itu, Presiden akan menyertai pengunjung sendiri dan mengambil bahagian untuk merakam lawatan untuk penghantaran dan edaran global.
  3. Rakaman dokumentari yang dimaksudkan untuk mempromosikan Tanzania di peringkat antarabangsa dimulakan pada 28 Ogos 2021, di Zanzibar di mana Presiden sedang melakukan lawatan rasmi.

Dokumentari pelancongan akan direkodkan di bawah Ketua Jawatankuasa Presiden yang akan menyelaraskan rancangan untuk mempromosikan Tanzania ke peringkat antarabangsa dan yang merupakan Setiausaha Tetap di Kementerian Penerangan, Kebudayaan, Kesenian dan Sukan.

"Presiden akan memperlihatkan kepada pengunjung pelancongan, pelaburan, seni, dan tarikan budaya yang berlainan yang terdapat di Tanzania," membaca bagian dari pernyataan yang dikeluarkan oleh Pejabat Presiden Tanzania. Program Royal Tours bertujuan untuk mengeratkan hubungan antara Tanzania dan negara-negara lain, juga untuk mendorong kerjasama pelancongan dan perjalanan antara Tanzania, bangsa lain, dan organisasi.

Presiden Samia mengatakan bahawa pemerintah telah memulai strategi agresif untuk menjenamakan negara melalui promosi peluang ekonomi yang tersedia di seluruh dunia. Setelah menjawat jawatan tertinggi di Tanzania pada bulan Mac tahun ini, Presiden Samia mengatakan pemerintahnya berharap dapat meningkatkan jumlah pelancong dari 1.5 juta sekarang menjadi 5 juta pengunjung dalam 5 tahun ke depan.

Sejalan dengan itu, pemerintah berharap dapat meningkatkan pendapatan pelancong dari US $ 2.6 miliar saat ini menjadi US $ 6 miliar pada periode yang sama, katanya. Untuk mencapai sasaran yang diharapkan, pemerintah sekarang menarik pelaburan hotel dan pelancongan dengan mempelbagaikan lokasi kunjungan pelancong, kebanyakannya situs bersejarah dan pantai laut, di antara laman web lain yang tidak pernah dikembangkan sepenuhnya untuk menarik pelancong.

Tanzania juga akan mengenal pasti negara-negara strategik untuk memasarkan pelancongannya melalui misi diplomatik dan kedutaan yang ada dengan pemasaran produk safari yang agresif di peringkat global. Kajian semula cukai larangan dalam pelancongan, yang bertujuan untuk melepaskan pelabur dari cukai dan beban pendapatan juga akan dipertimbangkan.

Produk pelancongan persidangan, pantai, dan warisan, serta kapal pesiar adalah kawasan potensial yang memerlukan pengembangan dan pemasaran untuk menarik lebih banyak pelancong dan pelaburan perjalanan - kebanyakannya hotel, pengangkutan udara, dan infrastruktur.

Pembangunan taman nasional baru di Barat Tanzania diharapkan dapat meningkatkan pelancongan di zon Great Lakes, terkenal dengan simpanse dan gorila berkeliaran di antara Tanzania, Uganda, Rwanda, dan DR Congo. Taman-taman baru juga diharapkan dapat meningkatkan pelancongan wilayah dan intra-Afrika antara Tanzania, Uganda, Rwanda, Burundi, dan Demokratik Kongo (DRC).

Pelancongan adalah antara bidang ekonomi utama yang ingin dikembangkan, dipasarkan dan dipromosikan oleh negara-negara Afrika untuk kesejahteraan benua itu.

Presiden Samia melakukan Lawatan Negeri 2 hari ke Kenya pada bulan Mei tahun ini, kemudian mengadakan perbincangan dengan Presiden Kenya, Encik Uhuru Kenyatta, yang menyasarkan perkembangan perdagangan dan pergerakan orang antara 2 negara jiran tersebut. Kedua-dua Ketua Negara telah bersama-sama sepakat untuk menghilangkan halangan-halangan yang menghalangi kelancaran perdagangan dan orang-orang di antara 2 negara Afrika Timur itu kemudian mendorong para pelancong serantau dan internasional untuk mengunjungi setiap negara.

Mereka kemudian mengarahkan pegawai masing-masing untuk memulakan dan menyimpulkan rundingan perdagangan untuk merapatkan perbezaan yang signifikan antara kedua-dua negara. Pergerakan orang juga merangkumi pelancong tempatan, serantau, dan asing yang mengunjungi Kenya, Tanzania, dan seluruh wilayah Afrika Timur.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Tinggalkan Komen