ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Antarabangsa Terpecah Perjalanan Perniagaan Berita pecah China Berita Kerajaan Berita orang Berita Terkini Sepanyol Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Mengapa Setiausaha Agung UNWTO Zurab Polokashvili tidak pernah dipilih dengan betul?

UNWTO sedang mencari Setiausaha Agung yang baru menjelang November
tidak selamat
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Selepas 4 tahun, tiba-tiba menjadi jelas bahawa pemilihan Setiausaha Jeneral UNWTO 2017 tidak tepat. Zurab Pololikashvili tidak seharusnya menjadi Setiausaha Agung sekarang. Mungkin ada kesempatan di Perhimpunan Agung yang akan datang di Maghribi, kesalahan ini dapat diperbaiki.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Terdapat dua langkah yang perlu diikuti dalam proses pemilihan Setiausaha Agung UNWTO, dan kedua-duanya tidak diikuti dengan betul pada tahun 2017.
  2. LANGKAH PERTAMA adalah pemilihan oleh Majlis Eksekutif UNWTO yang berlangsung di Madrid pada 10 Mei 2017. Peraturan undang-undang dan amalan yang ditetapkan untuk organisasi dilanggar.
  3. LANGKAH KEDUA: Artikel 22 Statuta Organisasi menyatakan: “Sekretaris Jenderal akan disetujui oleh dua pertiga majoriti anggota penuh hadir dan mengundi di Majlis atas syor Majlis, selama empat tahun… ” ( "ahli penuh”Bermaksud negara berdaulat). Peraturan undang-undang dan amalan yang ditetapkan untuk organisasi itu jelas dilanggar.

Cadangan pada sesi ke-105 Majlis Eksekutif UNWTO untuk mengesyorkan Encik Zurab Polokashvili dari Georgia sebagai Setiausaha Agungnya untuk menggantikan Dr. Taleb Rifai dari Jordan semestinya tidak sah kerana prosedur dan undang-undang yang betul telah dilanggar dengan jahat. Penasihat undang-undang dan peguam UNWTO, Cik Gomez, dengan jahat menasihati Dr. Taleb Rifai yang bergantung pada penilaiannya.

Pengesahan untuk Mr Pololikasvili di Majlis Umum UNWTO XXII yang diadakan di Chengdu, China pada 13-16 September 2017 dengan pengakuan tidak sah dan jelas melanggar undang-undang yang ditetapkan berdasarkan pernyataan jahat oleh peguam UNWTO dan penasihat undang-undang Puan Alicia Gómez

Puan Alicia Gómez masih bekerja untuk Pertubuhan Pelancongan Dunia sebagai kaunselor undang-undang dan dinaikkan ke kedudukan yang lebih baik ini sejurus selepas Mr. Pololikasvili memegang jawatan pada Januari 2018.

Seorang yang terkemuka dan senior eTurboNews sumber yang sangat biasa dengan isu itu menganalisis penjelasan oleh Profesor Alain Pellet, bekas penasihat undang-undang untuk UNWTO.

Penjelasan Pellet tentang kesahan argumen mengenai cadangan calon oleh negara Anggota UNWTO menjelaskan situasi calon pesaing Alain St. Ange berada.

Sementara itu, Alain St.Ange telah diberikan lebih daripada satu juta Rupee Seychelles kerana disingkirkan secara salah dari pilihan raya UNWTO. Penyingkirannya jelas membantu Mr. Pololikasvili untuk menang.

Seperti yang dilaporkan oleh eTurboNews sejak 4 tahun kebelakangan ini, terdapat banyak lagi masalah tidak tetap yang disebut penerbitan ini sebagai penipuan, manipulasi, dan banyak lagi.

Ada satu peluang terakhir untuk memperbaiki salah yang salah.

Semua mata memandang Majlis Umum yang akan datang di Marrakesh, Maghribi pada akhir November.

Bagaimana langkah yang diamanatkan tidak diikuti pada pilihan raya 2017?

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, ada dua langkah dalam proses pemilihan Setiausaha Agung UNWTO

Kedua-dua langkah pemilihan ini tidak diikuti sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan praktik organisasi yang telah ditetapkan.

Inilah caranya.

Syor Majlis Eksekutif

Kaedah 29 Peraturan Prosedur Majlis Eksekutif mengatakan bahawa cadangan penama untuk jawatan Setiausaha Jeneral dilakukan dengan undi rahsia dan suara majoriti sederhana semasa sesi persendirian Majlis.

Ekspresi "majoriti sederhana, " yang boleh mengelirukan, didefinisikan sebagai sesuai dengan lima puluh dan satu daripada undi (sekiranya terdapat angka ganjil, jumlahnya lebih tinggi daripada separuh suara) yang dilontarkan oleh anggota Majlis yang hadir dan mengundi.

Peraturan itu mengatakan: "jika tidak ada calon yang mendapat suara mayoritas dalam undi pertama, kedua, dan jika perlu, undi lain diadakan untuk memutuskan antara dua calon yang mendapat jumlah suara yang lebih besar pada undi pertama. "

Sekiranya dua calon berkongsi tempat kedua, satu atau beberapa undi tambahan mungkin diperlukan untuk menentukan siapa dua calon yang akan mengambil bahagian dalam undian akhir.

Pada tahun 2017, ketika 6 calon mencalonkan (selepas 7th seorang dari Armenia telah melepaskan diri), pemilihan selesai pada pemungutan suara kedua.

Pololikashvili menang atas Mr Walter Mzembi dari Zimbabwe.

Pada undi pertama, hasilnya adalah: Mr Jaime Alberto Cabal (Colombia) dengan 3 suara, Ms. Dho Young-shim (Republik Korea) dengan 7 suara, Mr Marcio Favilla (Brazil) dengan 4 suara, Mr Walter Mzembi dengan 11 undi, dan Encik Zurab Pololikashvili dengan 8 undi.

Pada undi kedua, Mr Pololikashvili mendapat 18 suara, dan Mr Mzembi 15. Mr Alain St.Ange dari Seychelles telah menarik diri dari pencalonannya tepat sebelum pilihan raya.

Siapa yang boleh menjadi calon Setiausaha Agung UNWTO?

Untuk menjadi calon jawatan Setiausaha Jeneral Organisasi Pelancongan Dunia, anda mesti memenuhi pelbagai syarat dan mengikuti prosedur yang telah ditentukan selama ini, dari tahun 1984 hingga 1997.

  • Anda harus menjadi warganegara Negara Anggota, dan negara ini seharusnya tidak mengumpulkan jumlah yang tidak dibenarkan dalam sumbangannya.
  • Pemilihan Setiausaha Agung adalah pertandingan antara individu, bukan antara negara. Namun, tidak ada yang dapat berjalan dengan sendiri.
  • Calon harus dikemukakan oleh pihak berwenang negara anggota (ketua negara, ketua pemerintah, menteri luar negeri, duta besar yang berkualifikasi…).
  • Peranan “penapis” ini tidak boleh dianggap sebagai sokongan, sokongan, atau bahkan rekomendasi yang dikeluarkan oleh pemerintah, karena kadang-kadang disebut secara salah dalam beberapa siaran pers atau dokumen UNWTO.
  • Kata-kata itu penting: itu hanyalah cadangan. 
  • Keputusan CE / DEC / 17 (XXIII) yang diambil oleh Majlis Eksekutif pada sesi ke-1984 23, yang menerapkan prosedur yang diikuti hingga hari ini, menyatakan: "calon akan diusulkan secara rasmi ke Majlis melalui Sekretariat oleh pemerintah negeri-negeri yang mereka warganegara… ”
  • Tidak ada identitas antara calon dan negara: tidak ada ketentuan teks yang akan memaksa pemerintah untuk mengajukan dua atau lebih pencalonan.
  • Setelah pencalonan diterima, ia dikomunikasikan melalui nota lisan oleh Sekretariat kepada anggota organisasi.
  • Apabila tarikh akhir untuk menerima pencalonan dicapai (biasanya dua bulan sebelum sesi), dokumen disediakan oleh Sekretariat dan dihantar kepada anggota Majlis yang menunjukkan senarai calon akhir, dan menyampaikan dokumen yang masing-masing harus diberikan (surat cadangan daripada pemerintah mereka, riwayat hidup, pernyataan dasar dan maksud pengurusan, dan, baru-baru ini, sijil kesihatan yang baik).
  • Berdasarkan dokumen ini, yang juga mengingat prosedur yang harus diikuti, keputusan Majlis Eksekutif untuk mengesyorkan calon kepada Majelis diambil.
  • Nampaknya tidak ada senarai rasmi calon akhir yang telah dikomunikasikan dapat diubah pada tahap selanjutnya.

Walau bagaimanapun, dokumen CE / 112/6 REV.1 yang dikeluarkan pada tahun 2020 untuk memandu pemilihan Setiausaha Agung yang sedang berlangsung untuk tempoh 2022-2025 secara mengejutkan menunjukkan bahawa "Pengesahan pencalonan oleh pemerintah negara anggota adalah syarat penting dan penarikannya akan mengakibatkan diskualifikasi calon atau calon"

Pertimbangan ini adalah penemuan murni dari Sekretariat institusi semasa.

Kemungkinan penarikan cadangan pemerintah (bukan “penyokongt, ”seperti yang telah ditunjukkan sebelumnya, tidak berasal dari teks hukum yang berlaku atau dari keputusan organisasi mana pun - Majlis dan Perhimpunan - yang terlibat dalam proses tersebut.

Hipotesis luar biasa bahawa calon boleh didiskualifikasi di tengah proses pemilihan, situasi yang secara logik akan mengenakan cadangan baru yang dikeluarkan oleh Majlis pada sesi berikutnya, tidak dipertimbangkan - dan untuk alasan yang baik! -

  • tidak dalam Statuta dan juga Peraturan Prosedur kedua-dua organisasi yang terlibat.

Pertimbangan tersebut mengenai kemungkinan pemerintah menarik cadangannya di tengah proses tidak muncul dalam dokumen CE / 84/12 yang dikeluarkan pada tahun 2008 untuk memandu pemilihan pendahulu Setiausaha Agung sekarang untuk periode 2010 -2013, atau dalam dokumen CE / 94/6 yang dikeluarkan pada tahun 2012 untuk periode 2014-2017.

Lebih penting lagi, ia tidak hadir dalam dokumen CE / 104/9 yang dikeluarkan pada tahun 2016 untuk menentukan proses pemilihan untuk tempoh 2018-2021.

Teks ini dan keputusan Majlis yang sesuai yang mengatur pemilihan 2017. Fakta bahawa empat tahun kemudian pertimbangan baru, yang bertentangan dengan pemahaman anterior mengenai prosedur, diperkenalkan, muncul sebagai tentatif yang kikuk untuk membenarkan secara retroaktif kesalahan yang dilakukan pada tahun 2017 pada kesempatan penunjukan Setiausaha Agung sekarang.

Pelet Alain

Hujah hujah yang dikembangkan di atas, setelah itu tidak ada ruang dalam teks dan praktik UNWTO untuk penarikan cadangan pemerintah calon Setiausaha Agung, telah disahkan oleh profesor Universiti, mantan presiden Mahkamah Antarabangsa PBB Justice, yang telah menjadi penasihat undang-undang organisasi selama 30 tahun, dan kepada siapa penasihat undang-undang semasa adalah pembantu.

Menurut eTurboNews penyelidikan yang menjelaskan patung itu Pelet Alain. Dia seorang peguam Perancis yang mengajar undang-undang antarabangsa dan undang-undang ekonomi antarabangsa di Université de Paris Ouest - Nanterre La Défense. Beliau adalah Pengarah Pusat de Droit International (CEDIN) Universiti antara tahun 1991 dan 2001.

Pellet adalah pakar Perancis dalam undang-undang antarabangsa, anggota dan mantan Presiden Suruhanjaya Undang-Undang Antarabangsa Bangsa-Bangsa Bersatu, dan merupakan atau pernah menjadi penasihat bagi banyak pemerintah, termasuk Pemerintah Perancis dalam bidang undang-undang antarabangsa awam. Dia juga pernah menjadi ahli dalam Jawatankuasa Timbang Tara Badinter, dan juga pelapor Jurulatih Jawatankuasa Perancis mengenai Pembentukan Tribunal Jenayah Antarabangsa untuk Bekas Yugoslavia.

Dia telah menjadi ejen atau peguam dan peguam dalam lebih dari 35 kes di hadapan Mahkamah Keadilan Antarabangsa dan telah berpartisipasi dalam beberapa arbitrase antarabangsa dan transnasional (khususnya di bidang pelaburan).

Pellet dikaitkan dengan penukaran Organisasi Pelancongan Dunia (WTO) menjadi agensi khusus PBB, the Pertubuhan Pelancongan Dunia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNWTO).

Tafsiran ini adalah satu-satunya yang sesuai dengan prinsip dasar yang termaktub dalam artikel 24 Statuta, bahawa dalam menjalankan tugasnya, Sekretaris Jenderal Organisasi Pelancongan Dunia PBB, serta setiap anggota staf, bebas dan tidak menerima arahan dari pemerintah mana pun, termasuk pemerintahnya. Apa yang berlaku untuk pengurusan institusi adalah relevan, mutatis mutandis, untuk semangat membimbing sebutan.

Pada tahun 2017, prinsip asas ini tidak dipedulikan.

Seperti disebutkan sebelumnya, dua calon Afrika bertanding merebut jawatan Setiausaha Jeneral: Encik Walter Mzembi dari Zimbabwe dan Encik Alain St.Ange dari Seychelles.

Dalam tindakan yang tidak pernah dilihat dalam sejarah UNWTO, pada bulan Julai 2016, isu tersebut dibuat berdasarkan politik, dengan keputusan Kesatuan Afrika dan diterima oleh Seychelles, untuk menyokong calon dari Zimbabwe.

Tidak pernah di masa lalu organisasi antarabangsa lain campur tangan dengan cara yang tidak betul dalam urusan dalaman Organisasi Pelancongan Dunia.

Pada 8 Mei 2017, beberapa hari sebelum mesyuarat Majlis Eksekutif di Madrid, Kerajaan Seychelles menerima nota lisan dari Kesatuan Afrika yang meminta negara itu menarik balik pencalonan Mr. St.Ange, yang dikenakan sekatan keras dari organisasi dan anggotanya.

Sebagai sebuah negara kecil, Seychelles tidak punya pilihan lain selain menyerah pada ancaman itu, dan Presiden barunya memberitahu Sekretariat organisasi itu beberapa jam sebelum pembukaan sesi Dewan, mengenai penarikan cadangan calonnya.

Banyak anggota melihat perubahan itu sebagai hasil campur tangan Robert Mugabe, Presiden Zimbabwe, yang baru-baru ini meninggalkan jawatan sebagai Pengerusi Kesatuan Afrika dan sebagai "bapa" kemerdekaan negaranya, sebagai pengaruh yang kuat pada pemimpin Afrika. Walter Mzembi adalah menteri dalam kabinet Robert Mugabe.

Ketika diberitahu mengenai perpindahan negaranya, Dr. Taleb Rifai, Setiausaha Jeneral UNWTO pada masa itu, didesak untuk meminta nasihat Cik Alicia Gomez, penasihat undang-undang UNWTO.

Dia diberitahu olehnya bahawa Alain St.Ange tidak berhak secara sah untuk mempertahankan tawarannya. Setiausaha Jeneral Taleb Rifai masih memberi ruang kepada St.Ange dalam mesyuarat Majlis sebelum titik agenda mengenai pemilihan. St.Ange menyampaikan ucapan emosional dengan alasan mengapa dia harus dibenarkan berlari.

Atas sebab-sebab yang telah dikembangkan sebelumnya, harus dipertimbangkan bahawa jawapan penasihat undang-undang, yang tidak diperbaiki oleh Setiausaha Agung, adalah salah.

Sukar untuk memahami bagaimana Setiausaha Jeneral yang keluar ketika itu dapat mempertimbangkan, seperti yang dinyatakannya setelah itu, bahawa pemilihan untuk kelancaran yang dia tanggung, telah dilakukan secara berkala.

Sekurang-kurangnya, terdapat keraguan kuat pada kesesuaian proses, dan pada kenyataan bahawa ini adalah kali pertama kejadian mengenai tema tepat ini berlaku.

Isu tersebut seharusnya diajukan kepada para anggota Dewan agar mereka dapat memutuskan prosedur yang harus diikuti.

Inilah yang dilakukan oleh Pengerusi Majlis Eksekutif sesi ke-55 pada tahun 1997 di Manila ketika timbul masalah pentafsiran terhadap peraturan yang mengatur pilihan raya.

Dengan kehilangan calon Seychelles, kesepakatan kad tiba-tiba berubah.

Dr. Mzembi kekal sebagai satu-satunya calon yang mewakili Afrika, wilayah dengan jumlah undi tertinggi di Dewan.

Dia mengetuai undi dalam undi pertama.

Namun, jelas sukar bagi seorang wakil Zimbabwe untuk dipilih sebagai ketua institusi PBB ketika negara dan Presidennya mendapat sekatan dari banyak negara, termasuk Amerika Syarikat dan anggota Komanwel dan Kesatuan Eropah, dan di bawah kritikan dari Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu.

Pololikashvili pada akhirnya dipilih sebagai akibat penolakan terhadap calon Zimbabwe.

Sekiranya Tuan Alain St.Ange, seperti yang kita pura-pura di sini adalah haknya untuk melakukannya, mempertahankan pencalonannya, ceritanya pasti berbeza. 

Pada bulan November 2019, Mahkamah Agung Republik Seychelles mengakui kesahihan tuntutan yang dibuat oleh Tuan Alain St.Ange berkaitan dengan penarikan balik cadangannya oleh pemerintah.

Sesuai dengan penghakiman ini, Mahkamah Rayuan memutuskan pada bulan Agustus 2021 bahawa St.Ange akan diberi ganti rugi atas biaya yang ditanggungnya dan atas kerusakan moral yang ditanggungnya.

Pilihan raya di Perhimpunan Agung UNWTO di Chengdu, China 2017 - Pelanggaran Kedua:

Keperluan oleh pasal 22 Statuta majoriti dua pertiga dalam Majlis Umum untuk melantik Setiausaha Agung telah disebutkan di atas.

Menurut peraturan 43 Peraturan Prosedur Majlis Umum: "Semua pilihan raya, serta pelantikan Setiausaha Jeneral, akan dibuat dengan surat suara rahasia"

Lampiran Peraturan Prosedur menetapkan Prinsip Panduan untuk melaksanakan pemilihan dengan surat suara rahsia, yang dilakukan melalui penggunaan surat suara, setiap anggota berhak memilih, dipanggil secara bergilir.

Sekiranya prinsipnya jelas, penerapannya menimbulkan masalah praktikal kerana suara individu di bawah mekanisme pengundian rahsia memerlukan banyak masa: sekurang-kurangnya dua jam mungkin hilang dalam agenda rapat Majlis.

Oleh itu, ketika dalam praktiknya muncul kesepakatan di antara para anggota untuk mengesahkan pilihan calon yang dikemukakan oleh Majlis Eksekutif, Majelis dapat memutuskan untuk mengetepikan ketentuan pengundian secara sah dengan surat suara rahsia dan meneruskan pemilihan oleh publik sanjungan.

Cara bertindak ini, disalin berdasarkan prosedur yang diikuti oleh pelbagai organisasi antarabangsa yang lain, memerlukan sebagai syarat mutlak bahawa ada persetujuan di antara para anggota untuk menerima penggantian.

Sekiranya tidak, Peraturan Prosedur tentu akan dilanggar.

Oleh itu, pada setiap sesi Majlis, apabila dimulakan dengan perbincangan mengenai perkara mengenai agenda perlantikan Setiausaha Agung, Presiden Majlis, membaca kertas kerja yang disediakan oleh Sekretariat, memberitahu para anggota mengenai prosedur untuk diikuti, mencatat bahawa pada berbagai kesempatan penunjukan telah dibuat dengan pujian, tetapi menegaskan bahawa jika satu anggota meminta untuk mematuhi ketentuan undang-undang undi rahsia, yang satu ini akan berlaku sebagaimana mestinya.

Beginilah perbincangan mengenai pemilihan Setiausaha Agung bermula pada bulan September 2017 dalam Perhimpunan Agung yang diadakan di Chengdu.

Ia dimulakan dengan Ketua membaca dokumen menjelaskan prosedur yang harus dipatuhi. Berikutan pertanyaannya mengenai apakah ada anggota yang menentang pemungutan suara tersebut dan meminta pematuhan tegas terhadap Statuta, Ketua perwakilan Gambia meminta lantai dan meminta surat suara rahasia.

Pertandingan seharusnya berakhir, perdebatan seharusnya berhenti di sana, dan pengundian rahsia seharusnya sudah dimulai.

Ini bukan apa yang berlaku!

Banyak perwakilan membuat campur tangan yang bersemangat, sama ada menyokong pemungutan suara dengan penghargaan atau meminta penghormatan kepada Statuta. Penjelasan diminta dari penasihat undang-undang dan dari Setiausaha Agung.

Daripada hanya mengatakan undang-undang, komen mereka yang panjang, longgar, dan, akhirnya, tidak berguna melengkapkan perbahasan.

Perbincangan yang tidak berkesudahan menjadi tegang dan semakin bingung.

Jelas, perwakilan yang menyokong Mr Mzembi, terutama yang Afrika, berusaha mendapatkan sepertiga suara negatif, untuk membuat halangan dalam pemilihan calon, dan memaksakan penunjukan baru oleh Majlis Eksekutif, dan mereka yang memihak pemilihan Mr Pololikashvili atau takut kemungkinan calon Calon Zimbabwe akan datang kembali bersikeras akan perlunya suara dengan seruan, untuk “menunjukkan kesatuan organisasi"

Sebenarnya, kerana kurangnya pengetahuan mengenai peraturan oleh Ketua Umum, kepimpinan Setiausaha Jeneral yang tidak menentu, dan prestasi lemah penasihat undang-undang UNWTO MS Gomez, kesatuan organisasi itu benar-benar berisiko pada ketika itu. masa.

Setiausaha Jeneral dan penasihat undang-undang mungkin ingat bahawa perbincangan yang sama mengenai prosedur telah berlaku selama 16th sesi Perhimpunan Agung yang diadakan pada tahun 2005 di Dakar.

Sama seperti di Chengdu, perdebatan yang membingungkan mengenai kemungkinan pemungutan suara dengan pujian dimulai.

Seperti di Chengdu, satu delegasi - Sepanyol - keberatan, tetapi lebih banyak delegasi meminta alasan.

Setiausaha Jeneral ketika itu, yang mencalonkan diri untuk pemilihan kembali, turut campur tangan, walaupun itu bukan untuk kepentingan peribadinya, kerana suara dengan pujian adalah cara termudah untuk tidak menentang. Dia mengingat teks artikel 43 dari Peraturan Prosedur dan menjelaskan bahawa sejak satu negara, yakni Sepanyol, telah meminta suara rahasia, perbincangan sudah berakhir.

Pengundian suara rahsia berlangsung, dan, secara kebetulan, penyandangnya dipilih kembali dengan 80 persen suara.

Mengenai pemilihan Setiausaha Agung oleh Majlis Umum, teks-teks UNWTO tidak memberikan keraguan, dan sehingga tahun 2017, praktik Institusi ini sepenuhnya sesuai dengan teks-teks ini.

Pilihan raya Chengdu adalah saat yang menyedihkan dalam sejarah Pertubuhan Pelancongan Dunia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu.

Semasa rehat dalam perbahasan, kesepakatan disimpulkan: sebagai pertukaran untuk penerimaannya atas suara, dengan misi, ditugaskan kepada Encik Walter Mzembi untuk mengemukakan cadangan untuk reformasi prosedur pelantikan Setiausaha Jeneral - sebuah misi yang, tentu saja, tidak mempunyai tindak lanjut.

Pololikashvili dan Mzembi naik panggung di bawah tepukan dan sorakan kebanyakan anggota, yang, beberapa saat sebelumnya, secara sedar atau tidak, melanggar Statuta Institusi mereka.

Mengenai pemilihan calon di Madrid, jika peraturan dipatuhi untuk pemilihan di Chengdu, cerita dan orang yang bertanggung jawab atas UNWTO mungkin berbeda.

Dunia Pelancongan kini melihat Perhimpunan Agung UNWTO yang akan datang untuk membetulkan keadaan, dan pelancongan menjadi pemain global yang kuat lagi.

Ini secara khusus diperlukan untuk memandu industri rapuh ini ke masa selepas COVID-19. Ia memerlukan kepimpinan yang kuat dan banyak wang.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen