ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Penerbangan Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Terkini Perancis Berita Terkini Yunani Berita Kesihatan Industri hospitaliti Berita Membina semula Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan pengangkutan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Pemulihan perjalanan udara musim panas Eropah gagal

Pemulihan perjalanan udara musim panas Eropah gagal
Pemulihan perjalanan udara musim panas Eropah gagal
Ditulis oleh Harry Johnson

Negara-negara yang mengalami nasib terburuk adalah negara-negara yang lebih bergantung pada pelancongan jarak jauh, seperti Perancis dan Itali dan negara-negara yang mengenakan sekatan perjalanan yang paling berat dan tidak stabil seperti UK, yang merosot di bahagian bawah senarai, hanya mencapai 14.3% daripada Tahap 2019.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Perjalanan udara musim panas Eropah mencapai 39.9% dari tahap pra-pandemik.
  • Gambar itu bercampur-campur, dengan beberapa destinasi lebih baik daripada yang lain.
  • Tempahan perlahan menjelang akhir musim panas.

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa penerbangan antarabangsa ke destinasi Eropah pada bulan Julai dan Ogos mencapai 39.9% dari tahap pra-pandemik. Ini jauh lebih baik daripada tahun lalu (iaitu 26.6%), ketika pandemi COVID-19 menyebabkan penutupan; dan vaksin belum diluluskan.

Namun, gambarnya sangat bercampur-campur, dengan beberapa destinasi jauh lebih baik daripada yang lain. Prospek juga tidak bertambah baik, kerana tempahan melambat menjelang akhir musim panas.

Melihat prestasi mengikut negara, Greece adalah yang menonjol. Ia mencapai 86% kedatangan Julai dan Ogos pada tahun 2019. Ia diikuti oleh Cyprus, yang mencapai 64.5%, Turki, 62.0% dan Iceland, 61.8%. Yunani dan Iceland adalah antara negara pertama yang membuat tuntutan yang diiklankan secara meluas bahawa mereka akan menerima pelawat yang telah divaksinasi sepenuhnya dan / atau dapat menunjukkan ujian PCR negatif dan / atau dapat menunjukkan bukti pemulihan dari COVID-19.

Negara-negara yang mengalami nasib terburuk adalah negara-negara yang lebih bergantung pada pelancongan jarak jauh, seperti Perancis dan Itali dan negara-negara yang mengenakan sekatan perjalanan yang paling berat dan tidak stabil seperti UK, yang merosot di bahagian bawah senarai, hanya mencapai 14.3% dari tahap 2019.

Tidak termasuk syarikat penerbangan tambang rendah, penerbangan intra-Eropah merangkumi 71.4% ketibaan, berbanding dengan 57.1% pada tahun 2019. Kehilangan relatif pengunjung jarak jauh, yang biasanya tinggal lebih lama, menghabiskan lebih banyak dan menumpukan perhatian mereka ke bandar dan bersiar-siar, adalah digarisbawahi dalam kedudukan destinasi tempatan terbaik dan berprestasi terburuk.

Perjalanan ke London sangat mengecewakan; ia berada di bahagian bawah senarai bandar Eropah yang paling sibuk, hanya mencapai 14.2% daripada kedatangan 2019. Senarai itu diketuai oleh Palma Mallorca, yang juga merupakan destinasi peranginan utama, mencapai tahap 71.5% pada 2019 dan oleh Athens, pintu masuk ke banyak pulau di Adriatik, pada 70.2%. Bandar-bandar utama dengan prestasi terbaik seterusnya adalah Istanbul, 56.5%, Lisbon, 43.5%, Madrid, 42.4%, Paris, 31.2%, Barcelona, ​​31.1%, Amsterdam, 30.7% dan Rom, 24.2%.

Sebagai perbandingan, destinasi percutian terbukti jauh lebih tahan. Peringkat semua destinasi tempatan utama (iaitu: dengan pangsa pasar lebih dari 1%) didominasi oleh tempat percutian tradisional di tepi pantai atau pintu masuk ke sana. Pemimpinnya adalah Heraklion dan Antalya, yang masing-masing melebihi tahap pra-pandemik sebanyak 5.8% dan 0.5%. Mereka diikuti oleh Thessaloniki, 98.3%; Ibiza, 91.8%; Larnaca, 73.7% dan Palma Mallorca, 72.5%.

Selain tren makro, destinasi tertentu bernasib lebih baik atau lebih buruk dengan alasan yang lebih spesifik di peringkat tempatan. Sebagai contoh, Portugal, yang merupakan destinasi kegemaran pelancong percutian di UK, menderita ketika Inggeris menukar penamaannya dari hijau menjadi kuning pada bulan Jun; dan Sepanyol menderita pada akhir bulan Julai ketika Jerman memberi amaran terhadap semua perjalanan penting.

Apabila seseorang menganggap betapa mengerikannya pelancongan di Eropah tahun lalu, musim panas ini menjadi kisah pemulihan yang sangat sederhana. Sebagai penanda aras berbanding waktu biasa, intensiti perjalanan udara antarabangsa yang berterusan, kurang dari 40% daripada normal, telah sangat merosakkan industri penerbangan. Ketiadaan pelancong jarak jauh yang berterusan, terutama dari Timur Jauh (jumlahnya hanya mencapai 2.5% dari jumlah pra-wabak pada musim panas ini) akan membuktikan tamparan teruk bagi ekonomi pengunjung beberapa negara Eropah.

Sekiranya ada unsur saguhati, itu adalah orang-orang yang "tetap tinggal", iaitu: bercuti di negara mereka sendiri. Walaupun penerbangan domestik memiliki pangsa minoriti pasar di Eropah pada waktu biasa, penerbangan dalam negara jauh lebih baik selama wabak ini kerana tidak dikenakan sekatan perjalanan yang mencabar. Contohnya, Canary dan Balearics menyambut lebih ramai pengunjung Sepanyol daripada yang mereka lakukan pada musim biasa.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen