Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan budaya Berita Kerajaan Berita Kesihatan Industri hospitaliti Hak Asasi Manusia Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Tidak ada pasport COVID-19, tidak ada penutupan Krismas untuk Great Britain

Tidak ada pasport COVID-19, tidak ada penutupan Krismas untuk Great Britain
Seorang lelaki yang dibalut dengan bendera Denmark berdiri di Dataran Istana Amalienborg, di mana orang bernyanyi untuk memperingati ulang tahun ke-80 Ratu Denmark Margrethe II, di Copenhagen, pada 16 April 2020. - Orang-orang di seluruh negara dapat menyanyi bersama dari balkoni, di luar tingkap , di kebun atau di tempat kerja. Sambutan ulang tahun ke-80 Ratu Margrethe dibatalkan kerana COVID-19, bimbang jangkitan koronavirus. (Foto oleh Niels Christian Vilmann / Ritzau Scanpix / AFP) / Denmark OUT (Foto oleh NIELS CHRISTIAN VILMANN / Ritzau Scanpix / AFP melalui Getty Images)
Ditulis oleh Harry Johnson

Menteri Kesihatan Britain, Sajid Javid, memberitahu tuan rumah BBC, Nick Robinson, bahawa setelah membuat tinjauan mengenai perkara itu, pemerintah tidak menjangkakan ada penutupan lagi semasa musim cuti - tidak seperti tahun lalu ketika keluarga di seluruh UK diberitahu untuk berjauhan antara satu sama lain sepanjang cuti dan meraikan secara murni.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Menteri UK tidak mengumumkan pasport COVID-19 untuk Brits.
  • Kata kunci menteri tidak mungkin ditutup di UK, kata menteri.
  • 66% penduduk UK diberi vaksin sepenuhnya sekarang.

Semasa kemunculan kemarin di rancangan BBC, Menteri Kesihatan UK Sajid Javid mengatakan bahawa kerajaan Britain tidak akan memperkenalkan pasport COVID-19 dan bahawa Brits akan "mendapat Krismas" tahun ini.

Menteri Kesihatan, Javid memberitahu tuan rumah BBC, Nick Robinson, bahawa setelah membuat tinjauan mengenai perkara itu, pemerintah tidak menjangkakan penutupan lagi pada musim cuti - tidak seperti tahun lalu ketika keluarga di seluruh UK diberitahu untuk berjauhan antara satu sama lain sepanjang cuti dan meraikannya secara maya.

Javid menyatakan bahawa dia "tidak mengantisipasi penutupan lagi" selama musim gugur dan musim sejuk, dengan menyatakan dia tidak dapat "melihat bagaimana kita sampai ke penguncian lain." Menteri itu menambahkan, bagaimanapun, bahawa "tidak akan bertanggung jawab bagi setiap menteri kesehatan di seluruh dunia untuk menghapus semuanya."

British Menteri Kesihatan Javid juga mengumumkan bahwa pemerintah akan membuang rancangannya untuk memperkenalkan rumah tangga Pasport vaksin COVID-19, sekurang-kurangnya buat masa ini.

"Kita seharusnya tidak melakukan sesuatu demi itu atau kerana orang lain melakukannya," Javid berpendapat, mengatakan bahawa "kebanyakan orang secara naluriah tidak menyukai idea" harus menunjukkan dokumentasi untuk melakukan tugas sehari-hari.

"Apa yang dapat saya katakan adalah kami telah melihatnya dengan benar, dan sementara kami harus menyimpannya sebagai pilihan yang berpotensi, saya dengan senang hati mengatakan bahawa kami tidak akan meneruskan rancangan untuk pasport vaksin," katanya .

Setelah tuan rumah BBC menunjukkan bahawa beberapa menteri - termasuk menteri vaksin COVID-19, Nadhim Zahawi - telah mengatakan beberapa hari yang lalu bahawa pasport vaksin akan dilaksanakan dalam masa terdekat dan bahawa itu adalah perkara yang betul untuk dilakukan, Javid menolak cadangan bahawa pusingan U telah berlaku sebagai tindak balas terhadap ahli parlimen backbencher Parti Konservatif yang memberontak dan anti-sekatan.

"Banyak negara pada saat mereka menerapkannya adalah untuk mencoba dan meningkatkan kadar vaksinasi mereka dan anda dapat memahami mengapa mereka dapat melakukannya," jelas Javid. "Kami sangat berjaya dengan kadar vaksinasi kami sejauh ini."

Terdapat 43.89 juta orang di UK yang diberi vaksin sepenuhnya terhadap COVID-19, sementara 48 juta telah menerima sekurang-kurangnya satu dos, menurut statistik pemerintah.

Menurut data terbaru, 66% dari UK diberi vaksin sepenuhnya, menjadikannya negara yang paling banyak divaksinasi ke-17 secara keseluruhan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komen