Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Penerbangan Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Kesihatan Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Berita Terkini Rusia Keselamatan Berita Melanggar San Marino Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Rusia dan San Marino mengusahakan perjalanan tanpa visa

Rusia dan San Marino mengusahakan perjalanan tanpa visa
Rusia dan San Marino mengusahakan perjalanan tanpa visa
Ditulis oleh Harry Johnson

Menurut Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov, Rusia berharap segera setelah keadaan sanitasi dan epidemiologi menormalkan, pihak-pihak akan "memeriahkan pertukaran pelancong, yang sangat popular."

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Rusia dan San Marino mengusahakan perjanjian perjalanan tanpa visa.
  • Perjanjian perjalanan bebas visa Rusia-San Marino akan ditandatangani tidak lama lagi.
  • Pelancongan antara San Marino dan Rusia sangat popular, menurut Menteri Lavrov.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov hari ini mengumumkan setelah mengadakan perbincangan dengan Setiausaha Negara Luar Negeri San Marino, Luca Beccari, bahawa perjanjian mengenai rejim perjalanan bebas visa antara kedua-dua negara hampir selesai dan akan disahkan secara rasmi dalam waktu terdekat.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dengan melawat Setiausaha Negara Luar Negeri San Marino, Luca Beccari

"Kami memiliki kesepakatan pada prinsipnya untuk mempercepat pekerjaan perjanjian antar pemerintah mengenai perjalanan bebas visa untuk warga kedua negara. Perjanjian itu hampir siap dan saya fikir kami akan mengatur penandatanganannya tidak lama lagi, ”kata Menteri Luar Negeri Rusia.

Menurut orang Rusia Menteri Luar Lavrov, Rusia berharap sebaik sahaja keadaan sanitasi dan epidemiologi menormalkan, pihak-pihak akan "memeriahkan pertukaran pelancong, yang sangat popular."

San Marino adalah mikrostat pergunungan yang dikelilingi oleh Itali utara-tengah. Di antara republik tertua di dunia, ia mengekalkan banyak seni bina bersejarahnya. Di lereng Monte Titano terletak ibukota, juga disebut San Marino, yang terkenal dengan kota tua yang berdinding abad pertengahan dan jalan-jalan batu sempit. The Three Towers, citadel mirip istana yang berasal dari abad ke-11, berada di puncak puncak Titano. 

San Marino bukan ahli Kesatuan Eropah atau Kawasan Ekonomi Eropah. Walau bagaimanapun, ia mengekalkan sempadan terbuka dengan Itali. Oleh kerana San Marino hanya boleh diakses melalui Italy pintu masuk tidak boleh dilakukan tanpa memasuki Kawasan Schengen terlebih dahulu dan oleh itu peraturan visa Schengen terpakai secara de facto. Pelawat asing yang tinggal lebih dari 10 hari di San Marino mesti mendapat izin daripada pemerintah.

San Marino menandatangani perjanjian bebas visa bebas yang bernilai simbolik untuk warganegara asing tetapi memberi kesan kepada pemegang pasport San Marino.[1] San Marino telah menandatangani perjanjian bebas visa tersebut dengan Argentina, Austria, Bosnia dan Herzegovina, Bulgaria, China, Finland, Hungaria, Jepun, Kenya, Latvia, Lithuania, Maghribi, Portugal, Romania, Slovenia, dan Inggeris untuk pemegang pasport biasa .

Di samping itu, perjanjian juga ditandatangani dengan Azerbaijan, Gambia, Moldova, Eswatini, Tunisia, Turki, dan Uganda untuk pemegang pasport diplomatik dan perkhidmatan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komen