Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Berita Kerajaan Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Berita Terkini Scotland Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Scotland akan mengadakan referendum kedua mengenai kemerdekaan dari UK pada tahun 2023

Scotland akan mengadakan referendum kedua mengenai kemerdekaan dari UK pada tahun 2023
Scotland akan mengadakan referendum kedua mengenai kemerdekaan dari UK pada tahun 2023
Ditulis oleh Harry Johnson

Persidangan Parti Nasional Scotland telah menyokong rancangan pemerintah Scotland untuk waktu referendum kemerdekaan yang lain pada saat "seawal mungkin" setelah krisis COVID-19.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Menteri Pertama Scotland mahukan referendum kemerdekaan kedua.
  • Referendum kemerdekaan Scotland kedua yang akan diadakan pada akhir 2023.
  • Referendum akan diadakan seawal mungkin selepas krisis COVID-19.

Dalam ucapan yang disampaikan kepada persidangan musim gugur Parti Nasional Skotlandia (SNP) hari ini, Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengumumkan bahawa pihaknya berhasrat untuk mengadakan satu lagi referendum undang-undang mengenai kemerdekaan dari Inggeris.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengumumkan bahawa pihaknya berhasrat untuk mengadakan satu lagi referendum undang-undang mengenai kemerdekaan dari Inggeris

Sturgeon mengatakan bahawa yang kedua Scotland kemerdekaan referendum akan diadakan pada akhir 2023 jika pandemi COVID-19 terkawal, dan meminta pemerintah Britain untuk menyetujuinya "dalam semangat kerjasama".

Menurut Sturgeon, orang-orang di Skotlandia memilih Parlimen Skotlandia yang baru pada bulan Mei, yang memiliki "mayoritas yang jelas dan besar mendukung referendum kemerdekaan".

“Ketika kami muncul dari wabah, keputusan akan diambil yang akan membentuk Scotland selama beberapa dekad yang akan datang. Oleh itu, kita mesti membuat keputusan. Siapa yang harus membuat keputusan itu: orang di sini di Scotland atau kerajaan yang tidak kita pilih di Westminster. Itu adalah pilihan yang kami ingin tawarkan kepada rakyat Skotlandia dalam referendum undang-undang dalam jangka masa Parlimen ini - COVID mengizinkan, pada akhir 2023, ”katanya dalam ucapan itu.

Sturgeon menambah bahawa "tidak bergantung kepada pemerintah Westminster yang hanya memiliki enam anggota Parlimen di Scotland untuk memutuskan masa depan kita tanpa persetujuan orang-orang yang tinggal di sini."

Sturgeon mengatakan dia tidak akan "menetapkan tingkat infeksi yang tepat" ketika pemungutan suara dapat terjadi - "tetapi anda ingin melihat situasi COVID terkendali".

. Parti Kebangsaan Scotland persidangan telah menyokong rancangan kerajaan Scotland untuk masa referendum kemerdekaan yang lain pada saat "seawal mungkin" selepas krisis COVID-19.

Pihak itu mengatakan tanggal harus ditentukan oleh "kriteria berdasarkan data" tentang kapan krisis kesihatan masyarakat berakhir.

Referendum kemerdekaan Scotland diadakan pada tahun 2014, ketika 55 peratus pengundi menyokong tinggal di Britain. Segera setelah partai Sturgeon memperoleh kemenangan keempat berturut-turut dalam pemilihan parlimen Skotlandia pada bulan Mei, dia berjanji untuk mendorong referendum kemerdekaan kedua ketika krisis pandemi telah berlalu.

Perdana Menteri Britain Boris Johnson sebelum ini mengatakan bahawa dia tidak akan menyetujui referendum kemerdekaan kedua.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews untuk hampir 20 tahun.
Harry tinggal di Honolulu, Hawaii dan berasal dari Eropah.
Dia gemar menulis dan pernah membuat liputan sebagai penyunting tugas untuk eTurboNews.

Tinggalkan Komen