Lembaga Pelancongan Afrika Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Kesihatan Berita orang Membina semula trending Now Berita Terkini USA Pelbagai Berita

Orang-orang Meningkat Semasa Pandemik dengan Inovasi Menakjubkan

Bill Gates
Bill Gates
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Bill Gates mempunyai mesej kepada dunia.

Data baru mendedahkan dunia meningkat untuk mengelakkan kejadian terburuk; lampu sorot memerlukan pelaburan jangka panjang untuk memastikan pemulihan yang adil dan kemajuan berterusan ke arah Matlamat Global, yang dikenali sebagai Matlamat Pembangunan Lestari PBB.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Bill & Melinda Gates Foundation hari ini melancarkan Laporan Penjaga Gol tahunan kelima, yang menampilkan dataset global yang dikemas kini yang menggambarkan kesan buruk pandemik terhadap kemajuan menuju Matlamat Pembangunan Lestari Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (Matlamat Global). 
  • Laporan tahun ini, yang dikarang bersama oleh Bill Gates dan Melinda French Gates, ketua bersama Yayasan Bill & Melinda Gates, menunjukkan bahawa perbezaan yang disebabkan oleh COVID-19 tetap tegas, dan mereka yang paling teruk terkena wabak itu akan menjadi paling lambat pulih.
  • Oleh kerana COVID-19, 31 juta orang lagi didorong ke dalam kemiskinan yang melampau pada tahun 2020 berbanding tahun 2019. Dan sementara 90% ekonomi maju akan memperoleh tahap pendapatan per kapita pra-pandemi pada tahun depan, hanya sepertiga dari golongan rendah dan menengah -beberapa ekonomi dijangka akan melakukannya. 

Nasib baik, di tengah-tengah kehancuran ini, dunia melangkah untuk mengelakkan beberapa senario terburuk. Dalam Laporan Penjaga Gol tahun lalu, Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) meramalkan penurunan 14 mata peratusan dalam liputan vaksin global — secara efektif menghapus 25 tahun kemajuan dalam 25 minggu. Analisis baru dari IHME menunjukkan bahawa penurunan itu, walaupun masih tidak dapat diterima, hanya separuh dari apa yang dijangkakan. 

Dalam laporan itu, ketua bersama menyoroti "inovasi menakjubkan" yang hanya mungkin dilakukan kerana adanya kolaborasi, komitmen, dan pelaburan global selama beberapa dekad. Mereka mengakui bahawa menghindari senario terburuk adalah sesuatu yang terpuji, namun mereka menyedari itu tidak mencukupi. Untuk memastikan pemulihan yang benar-benar adil dari wabak itu, mereka menuntut pelaburan jangka panjang dalam bidang kesihatan dan ekonomi — seperti yang mendorong pengembangan vaksin COVID-19 yang pesat — untuk mendorong usaha pemulihan dan membuat dunia kembali ke landasan memenuhi Matlamat Global. 

"[Tahun lalu] telah memperkuat kepercayaan kami bahawa kemajuan mungkin tetapi tidak dapat dielakkan," tulis ketua bersama. "Sekiranya kita dapat mengembangkan yang terbaik dari apa yang kita lihat selama 18 bulan terakhir ini, kita akhirnya dapat meletakkan pandemi di belakang kita dan sekali lagi mempercepat kemajuan dalam menangani isu-isu mendasar seperti kesihatan, kelaparan, dan perubahan iklim."

Laporan itu menyoroti kesan ekonomi yang tidak proporsional yang ditimbulkan oleh wabak tersebut kepada wanita di seluruh dunia. Di negara-negara berpendapatan tinggi dan rendah, wanita lebih teruk dilanda lelaki akibat kemelesetan global yang dipicu oleh wabak tersebut. 

"Wanita menghadapi hambatan struktur di setiap pelosok dunia, membuat mereka lebih rentan terhadap kesan pandemi," kata Melinda French Gates. "Dengan melabur pada wanita sekarang dan menangani ketidakadilan ini, pemerintah dapat memacu pemulihan yang lebih adil sambil memperkuat ekonomi mereka terhadap krisis di masa depan. Bukan hanya perkara yang betul untuk dilakukan - tetapi dasar pintar yang akan memberi manfaat kepada semua orang. "

Laporan ini juga menggambarkan bagaimana apa yang disebut "keajaiban" vaksin COVID-19 adalah hasil pelaburan, polisi, dan perkongsian selama puluhan tahun yang membentuk infrastruktur, bakat, dan ekosistem yang diperlukan untuk menggunakannya dengan cepat. Namun, sistem yang memungkinkan pengembangan dan penyebaran vaksin COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya ada terutama di negara-negara kaya, dan sebagai hasilnya, dunia tidak mendapat manfaat yang sama. 

"Kurangnya akses yang adil terhadap vaksin COVID-19 adalah tragedi kesihatan awam," kata Bill Gates. "Kami menghadapi risiko yang sangat nyata bahawa di masa depan, negara dan komuniti kaya akan mulai merawat COVID-19 sebagai penyakit kemiskinan yang lain. Kami tidak dapat menularkan wabak ini sampai semua orang, di mana pun mereka tinggal, mendapat akses kepada vaksin. "

Lebih daripada 80% daripada semua vaksin COVID-19 telah diberikan di negara berpendapatan tinggi dan menengah hingga kini, dengan beberapa daripadanya memperoleh dua hingga tiga kali ganda jumlah yang diperlukan sehingga dapat merangkumi penggalak; kurang daripada 1% dos telah diberikan di negara berpendapatan rendah. Selanjutnya, akses vaksin COVID-19 sangat berkorelasi dengan lokasi di mana terdapat R&D vaksin dan kemampuan pembuatan. Walaupun Afrika adalah rumah bagi 17% penduduk dunia, misalnya, ia memiliki kurang dari 1% kemampuan pembuatan vaksin dunia. 

Pada akhirnya, laporan tersebut meminta dunia untuk melabur dalam R&D, infrastruktur, dan inovasi di tempat yang lebih dekat dengan orang-orang yang berpeluang mendapat manfaat.

"Kita mesti melabur dalam rakan kongsi tempatan untuk memperkuat kemampuan penyelidik dan pengeluar di negara berpendapatan rendah untuk membuat vaksin dan ubat-ubatan yang mereka perlukan," kata CEO Yayasan Gates Mark Suzman. "Satu-satunya cara untuk menyelesaikan cabaran kesihatan terbesar kita adalah dengan memanfaatkan inovasi dan bakat orang di seluruh dunia.

Dalam banyak cara, pandemi telah menguji keyakinan kita. Tetapi ia tidak memusnahkannya.

Dalam keadaan paling sukar yang dapat dibayangkan, kami menyaksikan inovasi yang menakjubkan.

Kami telah melihat seberapa cepat kita dapat mengubah tingkah laku kita, sebagai individu dan sebagai masyarakat, ketika keadaan memerlukannya.

Dan hari ini, kita juga dapat melaporkan bahawa orang-orang di setiap bagian dunia telah meningkat untuk melindungi kemajuan pembangunan yang telah kita buat selama beberapa dekad — paling tidak, mengenai masalah SDGs, kesan daripada wabak COVID-19 yang sedang berlangsung mungkin jauh lebih teruk.

Sudah menjadi tahun yang mengukuhkan kepercayaan kita bahawa kemajuan mungkin tetapi tidak dapat dielakkan. Usaha yang kita jalankan sangat penting. Dan, sebagai optimis yang tidak sabar, kami yakin kami dapat mulai belajar dari kejayaan dan kegagalan pandemi sejauh ini. Sekiranya kita dapat mengembangkan yang terbaik dari apa yang kita lihat selama 18 bulan terakhir ini, kita akhirnya dapat meletakkan pandemi di belakang kita dan sekali lagi mempercepat kemajuan dalam menangani isu-isu mendasar seperti kesihatan, kelaparan, dan perubahan iklim.

Apakah beberapa penyelesaian yang membantu dalam perlumbaan untuk menamatkan wabak? Tonton Bill Gates dan tiga Penjaga Gol menyoroti alat yang digunakan untuk memerangi COVID.

Baca laporan:

Data Mengisahkan Kisah Mengejutkan

Selama setahun yang lalu, mustahil untuk mengabaikan perbezaan yang jelas bukan hanya pada siapa yang jatuh sakit dan siapa yang meninggal - tetapi juga pada siapa yang harus pergi bekerja, siapa yang dapat bekerja dari rumah, dan yang kehilangan pekerjaan mereka sepenuhnya. Ketidakadilan kesihatan sama tua dengan sistem kesihatan itu sendiri, tetapi memerlukan wabak global untuk mengingatkan dunia akan akibatnya.

Berjuta-juta Lagi dalam Kemiskinan Ekstrim

Bagi banyak orang, kesan ekonomi dari wabak itu terus teruk dan berterusan. Kami tahu bahawa kami mungkin seperti utusan yang tidak mungkin mengenai topik ini — kami adalah dua orang yang paling bernasib baik di planet ini. Dan wabak itu menjadikannya lebih jelas. Orang-orang seperti kita telah mengalami wabak dalam keadaan baik, sementara mereka yang paling rentan terkena paling teruk dan kemungkinan paling lambat untuk pulih. Tambahan 31 juta orang di seluruh dunia telah didorong ke dalam kemiskinan yang melampau akibat COVID-19. Walaupun lelaki 70% lebih mungkin mati akibat COVID-19, wanita terus dipengaruhi oleh kesan ekonomi dan sosial wabak tersebut: Tahun ini, pekerjaan wanita di seluruh dunia dijangka kekal 13 juta pekerjaan di bawah tahap 2019 — sementara lelaki pekerjaan dijangka akan pulih ke tahap pra-pandemik.

Walaupun varian mengancam akan melemahkan kemajuan yang telah kita buat, beberapa ekonomi mulai pulih, membawa kembali pembukaan perniagaan dan penciptaan pekerjaan. Tetapi pemulihan tidak sekata antara - dan bahkan di dalam - negara. Menjelang tahun depan, misalnya, 90% ekonomi maju dijangka memperoleh semula tahap pendapatan pra-pandemik per kapita, sementara hanya satu pertiga dari ekonomi berpendapatan rendah dan sederhana dijangka melakukan hal yang sama. Usaha pengurangan kemiskinan mengalami kemerosotan - dan itu berarti hampir 700 juta orang, sebahagian besar di negara berpendapatan rendah dan sederhana, diproyeksikan akan tetap terjebak dalam kemiskinan yang melampau pada tahun 2030.

Jurang yang semakin meningkat dalam bidang pendidikan

Kami melihat kisah yang serupa dalam soal pendidikan. Sebelum wabak itu, sembilan daripada 10 kanak-kanak di negara berpendapatan rendah sudah tidak dapat membaca dan memahami teks asas, berbanding satu daripada 10 kanak-kanak di negara berpendapatan tinggi.

Bukti awal menunjukkan bahawa kerugian pembelajaran akan paling besar di kalangan kumpulan terpinggir. Jurang pendidikan yang semakin meningkat juga terdapat di negara-negara kaya. Di Amerika Syarikat, misalnya, kehilangan pembelajaran di kalangan pelajar kelas tiga Black dan Latino adalah rata-rata dua kali ganda daripada pelajar putih dan Asia Amerika. Dan kehilangan pembelajaran di kalangan pelajar kelas tiga dari sekolah-sekolah dengan kemiskinan tinggi adalah tiga kali ganda daripada rakan sebaya mereka di sekolah-sekolah yang mempunyai kemiskinan rendah.

Lebih Banyak Kanak-kanak Hilang Vaksin

Sementara itu, kadar vaksinasi kanak-kanak rutin global jatuh ke tahap yang terakhir dilihat pada tahun 2005. Antara permulaan wabak dan ketika perkhidmatan kesihatan mulai pulih pada separuh kedua tahun 2020, lebih daripada 30 juta kanak-kanak di seluruh dunia terlepas vaksinasi mereka - itu adalah 10 juta lebih kerana wabak. Ada kemungkinan bahawa kebanyakan kanak-kanak ini tidak akan mengikuti dos.

Tetapi di sini, data mengejutkan kami: Setahun yang lalu, kami telah melaporkan bahawa Institut dan Metrik Penilaian Kesihatan menganggarkan bahawa liputan vaksin akan turun 14 mata peratusan secara global pada tahun 2020, yang akan mencapai kemajuan selama 25 tahun. Tetapi berdasarkan data yang lebih baru, sepertinya penurunan liputan vaksin yang sebenarnya - sungguh menghancurkan - hanya separuh daripada itu. ShareLegend: Laporan 2020 Laporan

Orang Melangkah

Ketika kami terus menyaring data, menjadi jelas bahawa ini bukan kebetulan: Pada banyak petunjuk pembangunan utama, dunia meningkat sepanjang tahun lalu untuk mengelakkan beberapa senario terburuk.

Ambil malaria, misalnya, yang telah lama menjadi salah satu penyakit yang paling tidak dapat diatasi di dunia: 90% kes malaria dijumpai di Afrika. Tahun lalu, Organisasi Kesihatan Sedunia meramalkan gangguan serius terhadap usaha pencegahan malaria yang mungkin telah mencapai kemajuan dalam 10 tahun - dan mengakibatkan 200,000 kematian tambahan dari penyakit yang dapat dicegah. Unjuran itu mendorong banyak negara untuk bertindak untuk memastikan bahawa jaring tidur telah diedarkan dan ujian dan ubat antimalaria tetap ada. Benin, di mana malaria adalah penyebab utama kematian, malah menemukan cara untuk berinovasi di tengah wabah: Mereka membuat sistem pengedaran digital baru untuk kelambu yang dirawat dengan insektisida, dengan membawa 7.6 juta jaring ke rumah di seluruh negara hanya 20 hari.

Ejen Jean Kinhouande mengedarkan kelambu di daerah Agla Cotonou, Benin, untuk memerangi malaria walaupun terdapat wabak COVID-19. (Foto oleh Yanick Folly / AFP melalui Getty Images, 28 April 2020)
Cotonou, Benin Foto dari Yanick Folly / AFP melalui Getty Images

Mereka berhak mendapat kesyukuran dunia.

Sudah tentu, sejauh mana kesan pandemi terhadap SDG memerlukan masa bertahun-tahun untuk memahami sepenuhnya, kerana semakin banyak data tersedia. Dan data ini tidak mengurangkan penderitaan sebenar yang ditimbulkan oleh wabak itu kepada orang di mana-mana — jauh dari data tersebut. Tetapi kenyataan bahawa kita dapat menunjukkan tanda-tanda positif di tengah pandemi global sekali-dalam-generasi adalah luar biasa. Dengan satu tangan terikat di belakang mereka, banyak individu, organisasi, dan negara maju dan maju untuk berinovasi, menyesuaikan diri, dan membangun sistem yang tahan lasak, dan untuk itu, mereka layak mendapat penghargaan dunia.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen