ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Jenayah budaya Pendidikan hiburan Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita Berita Terkini Nigeria orang Membina semula Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Tweeting adalah hak asasi manusia - juga di Nigeria

Perniagaan Nigeria, pengguna mengutuk penangguhan Twitter di negara ini
Perniagaan Nigeria, pengguna mengutuk penangguhan Twitter di negara ini
Ditulis oleh Harry Johnson

Nigeria turun lima tempat, menjadi 120, dalam 2021 World Press Freedom Index yang disusun oleh Reporters Without Borders, yang menggambarkan Nigeria sebagai salah satu negara "paling berbahaya dan sukar" di Afrika Barat untuk wartawan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Kerajaan Nigeria dijangka membebaskan Twitter 'tidak lama lagi'.
  • Larangan Twitter pemerintah Nigeria dikecam secara meluas di negara ini.
  • Kebebasan bersuara merosot dengan cepat di Nigeria.

Setelah menarik reaksi di kalangan pengguna media sosial dan aktivis hak asasi manusia atas pelanggaran kebebasan bersuara dan mencederakan cara menjalankan perniagaan di Nigeria, pemerintah negara dengan penduduk paling ramai di Afrika itu mengatakan bahawa pihaknya 'menjangka' akan mencabut larangannya di Twitter, yang diumumkan pada bulan Jun , dalam beberapa hari".

Pengumuman itu menimbulkan harapan di kalangan pengguna Twitter yang ingin kembali ke platform media sosial tiga bulan selepas penangguhan itu berkuatkuasa.

Menteri Penerangan Nigeria Lai Mohammed memberitahu taklimat media pasca kabinet hari ini bahawa pemerintah negara itu menyedari kegelisahan itu Twitter larangan telah berlaku di kalangan orang Nigeria.

"Sekiranya operasi itu ditangguhkan selama kira-kira 100 hari sekarang, saya dapat memberitahu anda bahawa kita sebenarnya hanya membincangkan beberapa, hanya beberapa hari lagi sekarang," kata Mohammed, tanpa memberikan jangka waktu.

Ketika ditekan lebih jauh, Mohammed mengatakan pihak berwajib dan pegawai Twitter harus "menghitung I dan menyeberangi T" sebelum mencapai persetujuan akhir.

"Ini akan menjadi sangat, segera, terima kata saya untuk itu," kata menteri.

Kerajaan Nigeria digantung Twitter pada awal bulan Jun setelah syarikat itu membuang jawatan dari Presiden Muhammadu Buhari yang mengancam pemisah wilayah, yang dikatakan oleh gergasi media sosial itu melanggar peraturannya. Jaksa agung Nigeria lebih lanjut mengatakan bahawa mereka yang menentang larangan itu harus didakwa.

Sebagai tindak balas, puluhan warga Nigeria dan sebuah kumpulan hak-hak tempatan mengajukan gugatan di sebuah mahkamah daerah yang ingin mencabut larangan pemerintah di Twitter, menggambarkan keputusan untuk menangguhkan operasi platform media sosial yang sangat terkenal sebagai usaha untuk membungkam kritikan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen