ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Persatuan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Industri hospitaliti Berita Terkini Indonesia Berita Industri Mesyuarat Mesyuarat Berita orang Pelancongan Ceramah Pelancongan

Barisan Penting Membuka Forum Pelancongan Global di Jakarta

Sidang Kemuncak Pemimpin Forum Pelancongan Global
Ditulis oleh Linda S. Hohnholz

Forum Pelancongan Global (GTF) membuka Leaders Summit Asia pagi ini di Jakarta dan menjadi tuan rumah barisan pemimpin pelancongan yang penting.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Leaders Summit Asia adalah acara antarabangsa dalam bidang pelancongan dan perhotelan.
  2. Sidang Kemuncak ini bertujuan untuk memudahkan penyelidikan pelancongan berkualiti untuk berkongsi pencapaian dan bertukar idea antara kerajaan dan dunia perniagaan.
  3. Forum Pelancongan Global adalah inisiatif Institut Forum Pelancongan Dunia yang berpusat di London.

Leaders Summit Asia akan berlangsung hari ini dan esok, 15-16 September 2021. Ini adalah platform kolaborasi antarabangsa yang difokuskan untuk menangani cabaran untuk industri pelancongan. Menggabungkan usaha bersama agensi pemerintah, pemangku kepentingan industri dan akademisi, GTF berusaha untuk mencapai model pembangunan lestari untuk pasar perjalanan yang baru muncul, serta merancang strategi untuk memastikan pertumbuhan pelancongan.

Adalah Wakil Presiden Indonesia, TYT Prof Ma'ruf Amin, yang secara pribadi membuka Sidang Kemuncak di Hotel Raffles di Jakarta setelah menyambut ucapan Dr. Sapta Nirwandar, Ketua Pelancongan Indonesia; Balut Bagci, Presiden Institut Forum Pelancongan Dunia; dan Dr. Sandiaga Salahuddin Uno, Menteri Pelancongan dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia.

Taleb Rifai, mantan Setiausaha Jeneral UNWTO dan sekarang Setiausaha Jeneral Institut Forum Pelancongan Dunia & Penaung Lembaga Pelancongan Afrika, juga menyampaikan upacara pembukaan.

Barisan penceramah yang mengagumkan termasuk Wakil Presiden Turki, TYT Fuat Oktay; TYT Dato Lim Jock Hoi, Ketua Setiausaha ASEAN; TYT Tony Blair, bekas PM UK; Alain St.Ange, mantan Menteri Pelancongan, Penerbangan Awam, Pelabuhan & Laut Laut Seychelles dan kini Presiden  Lembaga Pelancongan Afrika & Setiausaha Jeneral FORSEAA, di antara banyak penceramah terkenal lainnya. Barisan Menteri Pelancongan ASEAN juga akan mengadakan sesi perbincangan khas.

Tokoh Pelancongan 2021 yang dinamakan oleh Global Tourism Forum adalah Presiden Republik Indonesia.

Forum Pelancongan Global juga memainkan peranan utama dalam menarik pelaburan langsung asing ke negara sasaran, dengan bekerja untuk mengenal pasti peluang perniagaan, mempromosikan acara strategik dan memberi sokongan kepada pelabur asing yang bersedia memperuntukkan sumber daya di negara sasaran.

Mengapa Indonesia?

Pelancongan di Indonesia adalah contoh utama bagaimana melakukan sesuatu dengan betul. Sektor pelancongan adalah sumber penting mata wang asing untuk negara dan bahagian penting ekonomi.

Indonesia disenaraikan sebagai destinasi pelancongan ke-20 yang paling menarik di dunia dan ke-9 yang berkembang pesat di seluruh dunia pada tahun 2017. Banyak destinasi paling popular di dunia menyaksikan peningkatan yang ketara pada tahun 2018, dengan Denpasar, Jakarta, dan Batam antara sepuluh destinasi yang paling cepat berkembang, dengan 32.7, 29.2, dan 23.3 peratus pertumbuhan tahun ke tahun. Industri pelancongan adalah yang terbesar keempat dari segi jumlah produk dan perkhidmatan yang dieksport.

Kunjungan pelawat asing di Indonesia meningkat 1.9% pada tahun 2019, meningkat daripada 16.1 juta pada tahun 2018. Kira-kira 9.73 juta pelancong asing datang ke Indonesia pada tahun 2015, menghabiskan rata-rata 7.5 malam di hotel dan menginap selama rata-rata 7.5 hari, untuk jumlah keseluruhan kira-kira $ 1,142. Pada tahun yang sama, pengunjung luar negeri ke Indonesia menghabiskan purata $ 152 sehari atau $ 152.22 sehari secara purata. Salah satu daripada lima sumber pelancongan paling penting ke Indonesia adalah Singapura, Malaysia, China, Australia, dan Jepun.

Indonesia berada di kedudukan ke-40 keseluruhan dalam Laporan Daya Saing Perjalanan dan Pelancongan 2019 dengan skor Indeks Daya Saing Perjalanan dan Pelancongan 4.3. Indonesia menduduki tempat ke-42 dari 136 negara dalam kajian 2017 dengan skor 4.2. Menurut kajian itu, industri pelancongan Indonesia memiliki peringkat daya saing harga ketiga dari 141 negara.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Linda S. Hohnholz

Linda Hohnholz telah menjadi ketua editor untuk eTurboNews selama bertahun-tahun.
Dia suka menulis dan memberi perhatian kepada perincian.
Dia juga bertanggung jawab atas semua kandungan premium dan siaran akhbar.

Tinggalkan Komen