ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Pengembaraan Perjalanan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News budaya Berita Kerajaan Industri hospitaliti Berita Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan trending Now

Mendaki Gunung Kilimanjaro dengan Mesej Harapan

Gunung Kilimanjaro

Enam puluh tahun yang lalu, mantan perwira tentera Tanzania, Alexander Nyirenda, mendaki Gunung Kilimanjaro dan kemudian mendirikan "Freedom Torch" yang terkenal di Tanzania di puncak salji untuk menenangkan kedamaian, cinta, dan rasa hormat kepada penduduk Afrika.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Acara serupa sedang diadakan untuk menarik orang di seluruh Tanzania, Afrika, dan seluruh dunia.
  2. Acara ini adalah untuk mengembara dan kemudian menakluki puncak Gunung Kilimanjaro yang ditutupi salji pada awal Disember tahun ini - 2021.
  3. Ini bertepatan dengan menandakan 60 tahun kemerdekaan Tanzania dengan cara yang membuat perbezaan.

Pendaki kali ini akan mengirim pesan harapan dari "Atap Afrika" bahawa Tanzania dan negara-negara Afrika lain lebih selamat untuk perjalanan pada masa ini ketika vaksinasi COVID-19 sedang berlangsung hampir di seluruh benua.

Ketika Tanzania menyalakan "Freedom Torch" yang terkenal di puncak Gunung Kilimanjaro 60 tahun yang lalu, secara simbolik bermaksud bersinar melintasi sempadan dan kemudian membawa harapan untuk seluruh Afrika di mana ada keputusasaan, cinta di mana ada permusuhan, dan rasa hormat di mana ada kebencian.

Tetapi untuk tahun ini, pendaki ke puncak Gunung Kilimanjaro akan mengirimkan pesan harapan bahawa Tanzania adalah destinasi yang selamat untuk pengunjung dan juga bahawa Afrika kini selamat untuk melakukan perjalanan setelah beberapa pemerintah di benua ini mengambil pelbagai langkah untuk mencegah wabak tersebut .

Kempen untuk menarik orang dari pelbagai tempat di Afrika dan dunia untuk menakluki puncak tertinggi di Afrika ini adalah sebahagian daripada perayaan untuk memperingati 60 tahun kemerdekaan Tanzania pada 9 Disember tahun ini, kerana dunia perlahan-lahan muncul dari kesan Pandemik Covid19.

Taman Negara Tanzania, penjaga pemuliharaan Gunung Kilimanjaro, kini bekerjasama dengan syarikat pelancongan lain untuk menarik orang merayakan 60 tahun Tanzania di Atap Afrika.

Langkah keselamatan telah dilaksanakan, dan pelancong bersatu kembali dengan orang tersayang mereka ke tempat-tempat unik di mana jiwa mereka ingin berhubung.

Diliputi kabut hampir sepanjang hari, Gunung Kilimanjaro, puncak tertinggi di Afrika, adalah destinasi percutian pelancongan Tanzania yang unik, menarik sekitar 60,000 pendaki setiap tahun.

Gunung ini mewakili gambaran Afrika di seluruh dunia, dan kerucut simetrisnya yang ditutupi salji sangat identik dengan Afrika.

Di peringkat antarabangsa, cabaran untuk belajar, menjelajah, dan mendaki gunung misteri ini telah berjaya menangkap imaginasi orang di seluruh dunia. Bagi banyak orang, peluang untuk mendaki gunung ini adalah pengembaraan seumur hidup.

Pada tahun 1961, bendera Tanzania yang baru merdeka dibawa ke atas gunung untuk dikibarkan di puncak keputihannya. Obor kebebasan dinyalakan di puncak juga untuk membangkitkan kempen untuk kesatuan, kebebasan, dan persaudaraan.

Gunung Kilimanjaro tetap menjadi simbol dan kebanggaan Afrika Timur dengan pelancongannya yang terkenal. Gunung tertinggi di Afrika ini telah disenaraikan di antara 28 destinasi pelancongan di dunia layak menjadi pengembaraan seumur hidup.

Pengunjung yang tidak dapat naik ke puncaknya dapat menikmati keindahan alamnya dari kampung-kampung di mana mereka dapat mengambil gambar gunung monolitik ini. 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Tinggalkan Komen

1 Komen

  • Terima kasih atas artikel hebat, mengembalikan kenangan indah. Saya juga berada di puncak Kilimanjaro yang merupakan Hari Kemerdekaan Tanganyikan yang tidak dapat dilupakan 60 tahun yang lalu, setelah saya naik ke selatan dari sekolah di Nairobi. Sekembalinya jambatan di Namanga telah ditenggelami air dan kami disuguhi pemandangan Jomo Kenyatta yang dibawa ke atas rangka yang masih dalam perjalanan dari sebuah kereta di sebelah Tanganyikan ke satu di sebelah Kenya. Ketika perairan jatuh keesokan harinya, kami dapat menawan diri di seberang dasar sungai. Saya dengan senang hati akan berkongsi lebih banyak kenangan sekiranya ada minat.