ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Australia Breaking News Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Terkini Perancis Berita Kerajaan Berita orang Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan pengangkutan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terputus UK Berita Terkini USA

Tingkah laku yang tidak dapat diterima: Perancis memanggil utusannya ke AS dan Australia

Tingkah laku yang tidak dapat diterima: Perancis memanggil utusannya ke AS dan Australia
Tingkah laku yang tidak dapat diterima: Perancis memanggil utusannya ke AS dan Australia
Ditulis oleh Harry Johnson

Meninggalkan projek kapal selam yang telah dipersetujui oleh Canberra dan Paris pada tahun 2016 merupakan 'tingkah laku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan rakan kongsi, akibatnya mempengaruhi konsepsi yang kita ada mengenai pakatan kita, perkongsian kita dan kepentingan Indo-Pasifik untuk Eropah , 'Menteri luar Perancis menyatakan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Kerajaan Perancis menarik duta besarnya dari Amerika Syarikat dan Australia.
  • Perancis menyebut pengecualiannya dari pakatan AUKUS yang baru dan kehilangan kontrak kapal selam utama ditikam.
  • Presiden Perancis membatalkan acara gala di Kedutaan Perancis di Washington, DC yang dijadualkan untuk ulang tahun ke-240 pertempuran tentera laut yang bersejarah.

Menteri Luar Negeri Perancis Jean-Yves Le Drian hari ini mengumumkan bahawa Perancis telah menarik balik duta besarnya dari Amerika Syarikat dan Australia atas 'tingkah laku yang tidak dapat diterima' Washington, London dan Canberra dalam menyusun perjanjian kapal selam nuklear yang telah menyebabkan pembatalan konvensional utama Perancis kontrak kapal selam dengan Australia.

Menurut Le Drian, keputusan untuk menarik balik utusan itu sepenuhnya dibenarkan oleh 'graviti luar biasa' pengumuman 15 September yang dibuat oleh Australia, USA dan Inggeris.

"Atas permintaan Presiden Republik, saya memutuskan untuk segera memanggil ke Paris untuk berunding dengan dua duta besar kami di Amerika Syarikat dan di Australia," kata Le Drian.

Meninggalkan projek kapal selam yang telah dipersetujui oleh Canberra dan Paris pada tahun 2016 merupakan 'tingkah laku yang tidak dapat diterima antara sekutu dan rakan kongsi, akibatnya mempengaruhi konsepsi yang kita ada mengenai pakatan kita, perkongsian kita dan kepentingan Indo-Pasifik untuk Eropah , 'Menteri luar Perancis menyatakan.

Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan rakan sejawatannya dari Britain, Boris Johnson mengumumkan inisiatif 'AUKUS' dalam acara maya tiga arah pada petang Rabu. Inti dari pakatan baru "demokrasi maritim" ini adalah projek selama 18 bulan untuk memberi Canberra kapal selam bertenaga nuklear tetapi bersenjata secara konvensional. Ini akan menjadikan Australia satu-satunya negara ketujuh di dunia yang mengendalikan kapal tersebut - dan satu-satunya yang tidak memiliki senjata nuklear sendiri.

Kerajaan Malaysia Perancis dilaporkan mendapat tahu mengenai kesepakatan itu dari laporan media massa, dan bukannya dari Washington atau Canberra secara langsung, walaupun pegawai Australia menegaskan bahawa mereka telah membuat "sangat jelas" kepada pasangan mereka bahawa perjanjian Perancis-Australia mungkin dibatalkan.

Le Drian dan Menteri Angkatan Bersenjata Florence Parly mengeluarkan kenyataan marah sebagai tindak balas terhadap pembukaan AUKUS, dan menteri luar kemudian menyebutnya sebagai 'tikaman di belakang.'

Presiden Perancis Emmanuel Macron membatalkan acara gala di kedutaan Perancis di Washington, yang dijadualkan untuk ulang tahun ke-240 pertempuran tentera laut yang membantu memenangkan perang kemerdekaan AS.

Perancis tidak hanya dikecualikan dari pakatan baru, tetapi kehilangan kontrak untuk membekalkan kapal selam yang dikuasakan secara konvensional ke Australia. Kerajaan Perancis mempunyai saham mayoritas dalam Naval Group, yang mengerjakan kontrak tersebut, bernilai hingga $ 66 miliar.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen