ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Kesihatan Berita Pecah Jepun Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Jepun akan menamatkan keadaan darurat COVID-19 minggu ini

Jepun akan menamatkan keadaan darurat COVID-19 minggu ini
Jepun akan menamatkan keadaan darurat COVID-19 minggu ini
Ditulis oleh Harry Johnson

Bagaimanapun, pemerintah Jepun dilaporkan mempertimbangkan untuk membenarkan para gabenor melaksanakan penanggulangan COVID-19 untuk bulan setelah sekatan yang ada berakhir.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Keadaan darurat COVID-19 yang kelima di Jepun adalah yang terpanjang melalui wabak ini.
  • Perdana Menteri Jepun mengatakan bahawa pemerintahnya akan membuat keputusan rasmi pada hari Selasa malam.
  • Keadaan darurat COVID-19 kini meliputi Tokyo dan 18 wilayah di seluruh negara.

Pemerintah Jepun dijangka tidak memperpanjang keadaan darurat COVID-19 yang meliputi Tokyo dan 18 wilayah di seluruh negara ketika ia berakhir pada akhir September, kata sumber berita kerajaan pada hari Isnin.

Perdana Menteri Jepun Yoshihide Suga

Keadaan darurat kelima negara ini, yang pertama kali diisytiharkan di empat wilayah pada bulan April, adalah yang terpanjang. Ia diperluas ke 25 wilayah tambahan sebelum diangkat pada bulan Jun di semua kecuali Okinawa. Perintah itu dikeluarkan lagi di Tokyo pada bulan Juli, namun, setelah kebangkitan mulai muncul di ibu kota pada akhir bulan Juni.

Negara Perdana Menteri Yoshihide Suga memberitahu wartawan bahawa pemerintahnya akan membuat keputusan rasmi pada hari Selasa malam setelah perbincangan dengan pakar penyakit berjangkit dari jawatankuasa kecil koronavirus pemerintah pusat.

Namun, Suga menambah bahawa perlu untuk mengurangkan sekatan COVID-19 secara beransur-ansur.

If JepunKeadaan darurat, yang sekarang aktif di 19 wilayah, dicabut sepenuhnya, ini adalah pertama kalinya sejak awal April bahawa tidak ada wilayah yang berada di bawah sekatan COVID-19 yang diamanatkan oleh pemerintah.

Sejauh ini, tidak ada 19 wilayah yang meminta perpanjangan darurat.

Bagaimanapun, pemerintah Jepun dilaporkan mempertimbangkan untuk membenarkan para gabenor melaksanakan penanggulangan COVID-19 untuk bulan setelah sekatan yang ada berakhir.

"Nampaknya pemerintah akan dapat menghapus darurat seperti yang direncanakan pada akhir bulan ini," kata menteri kesehatan Norihisa Tamura dalam sebuah program televisyen pada hari Ahad.

Walaupun kes baru semakin menurun, Tamura memberi amaran kepada orang ramai untuk tidak membiarkan mereka berhati-hati kerana bimbang akan menyebabkan pemulihan musim sejuk. Dia menambahkan bahawa pelbagai batasan, termasuk pengurangan waktu perniagaan untuk restoran dan bar, harus dilonggarkan secara beransur-ansur, dan para pegawai harus meningkatkan kapasitas perawatan kesehatan - dengan mewujudkan kemudahan tambahan untuk pasien yang melimpah dan mendapatkan kakitangan perubatan, antara lain - sebagai persediaan untuk wabak berikutnya.

Minggu lepas, JepunVaksin czar Taro Kono mengumumkan negara itu akan mulai memberikan tembakan pengganti COVID-19 kepada pegawai perubatan pada akhir tahun, dan kepada penduduk yang lebih tua pada tahun baru.

Pada hari Isnin, sekitar 52% penduduk Jepun telah menerima dua dos vaksin COVID-19.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen