ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Syarikat penerbangan Lapangan Terbang Penerbangan Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Sewa Kereta Berita Kesihatan Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita Mewah Berita orang Membina semula Bertanggungjawab Keselamatan Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terkini USA

Corak perjalanan baru: Melambung perbelanjaan perjalanan dan pelancong tanpa vaksin

Corak perjalanan baru: Melambung perbelanjaan perjalanan dan pelancong tanpa vaksin
Corak perjalanan baru: Melambung perbelanjaan perjalanan dan pelancong tanpa vaksin
Ditulis oleh Harry Johnson

Perjalanan menjadi lebih mahal dan tidak menentu daripada sebelumnya, menurut penyelidikan terbaru.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Perbelanjaan perjalanan meningkat sebanyak $ 330 setiap perjalanan kerana syarat kemasukan berkaitan COVID-19.
  • 58 peratus rakyat Amerika yang pergi ke luar negeri musim panas ini tidak diberi vaksin, menurut penyelidikan itu.
  • 47% milenium enggan melakukan perjalanan kerana kos yang tinggi, sementara 25% takut untuk melakukan perjalanan dengan anak yang tidak divaksinasi.

Lapan belas bulan setelah bermulanya wabak koronavirus, negara-negara telah membuka kembali sempadan untuk pelancong. Tinjauan baru-baru ini mendapati trend perjalanan baru dan baru muncul, dengan perjalanan menjadi lebih mahal dan tidak menentu daripada sebelumnya.

Tinjauan ini menganalisis data dari lebih daripada 3,500 pelancong yang melakukan perjalanan ke luar negara untuk memahami corak perjalanan baru ini di kalangan orang Amerika.

Perbelanjaan perjalanan meningkat sebanyak $ 330 setiap perjalanan kerana syarat kemasukan yang berkaitan dengan COVID-19, dan begitu juga dengan ketidakpastian, dengan 41% pelancong terlibat secara aktif dalam komuniti pelancongan yang berkaitan dengan perjalanan mereka.

Selain itu, 58% pelancong Amerika tidak divaksinasi, dengan destinasi paling biasa adalah Mexico (37%), Yunani (19%), Republik Dominika (12%), Bahamas (11%), dan Aruba (13%), dan Kosta Rika (8%).

Hasil Tinjauan Utama

  • 58% orang Amerika yang pergi ke luar negara pada musim panas ini tidak diberi vaksin. Ketika negara membuka kembali sempadan mereka, pelancong yang tidak diberi vaksin kembali ke pola perjalanan yang sama seperti sebelumnya COVID-19.
  • Pelancong lama meningkat dengan seperempat 50+. Di antara perubahan demografi yang lain, 47% milenium enggan melakukan perjalanan kerana kos yang tinggi, sementara 25% takut untuk melakukan perjalanan dengan anak-anak yang tidak divaksinasi.
  • Florida adalah pusat untuk pelancong yang tidak divaksinasi: 20% pelancong Amerika yang tidak divaksinasi tinggal di Florida. 4 negeri teratas AS dengan kes COVID-19 yang aktif juga menjadi pemimpin perjalanan untuk perjalanan keluar paling banyak di kalangan orang Amerika yang tidak divaksinasi. Florida menyumbang kebanyakan pelancong keluar tanpa vaksin, diikuti oleh Texas, New York, dan California.
  • Perjalanan tidak cekap: Setiap pelancong menghabiskan lebih dari 5 jam untuk menentukan syarat kemasukan dan mengisi kertas kerja. Di samping itu, 23% pelancong mengatakan bahawa mereka menghubungi sama ada syarikat penerbangan, hotel, atau platform pelancongan mereka untuk memahami syarat kemasukan dengan masa menunggu panggilan syarikat penerbangan berjam-jam.

The New Normal

Tinjauan ini menyoroti proses yang tidak efisien yang ditetapkan oleh pemerintah. Walaupun dapat difahami bahawa syarat-syarat ada untuk memastikan COVID-19 tidak dapat dilupakan, negara mesti mempermudah prosesnya. Ketika negara-negara ingin memperbaiki pelancongan, mereka meremehkan kesan sistem yang cepat, efisien dan proses yang jelas dan mudah difahami.

Negara telah memperkenalkan berbagai syarat untuk masuk, menjadikan perjalanan lebih mahal dari sebelumnya. Rata-rata, kos tambahan itu mencecah $ 330 bagi setiap pelancong dan merupakan visa COVID-19, insurans perjalanan, dan ujian COVID-19. Di samping itu, 79% pelancong menyatakan kekecewaannya kerana kurangnya pendedahan oleh hotel & syarikat penerbangan mengenai kos perjalanan tambahan, hanya untuk menjumpainya lama kemudian apabila pembatalan itu bukan pilihan.

Visa COVID-19, juga dikenal sebagai visa kesihatan, adalah visa baru yang perlu diperoleh pelancong. Walaupun mereka elektronik, kelulusan tidak segera. Pihak berkuasa menyemak setiap permohonan; mereka hanya boleh dihantar beberapa hari sebelum perjalanan dan tidak percuma.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen