ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Industri hospitaliti Berita Bertanggungjawab Berita Kemapanan Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Menggabungkan Pelancongan Lestari Dengan Tenaga Diperbaharui

Pelancongan Lestari dan Tenaga Boleh Diperbaharui
Ditulis oleh Max Haberstroh

Mengaitkan industri yang berpikiran sama, untuk mewujudkan kelompok synergetik bukanlah perkara baru. Petunjuknya adalah untuk mengaitkan Tenaga Diperbaharui sebagai ciri yang melekat pada proposisi 'kelestarian' Perjalanan & Pelancongan ... ("tidak ada Pelancongan Berkelanjutan tanpa Tenaga Boleh Diperbaharui"), dan mempromosikan silang dan 'membangun secara sistematik' dan menerapkan Pelancongan Berkelanjutan dan Tenaga Diperbaharui secara besar-besaran.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Persekitaran kami telah tercemar dengan teruk, dan peningkatan jumlah pengunjung sebelum Covid-19 telah menjadikan sorotan pelancong sebagai tempat pelancongan.
  2. Sekiranya kita menambah pencemaran kesan perubahan iklim termasuk wabak penyakit, kita akan mengetahui lebih sedikit daripada peradaban di persimpangan jalan.
  3. Mengubah arus dari fosil menjadi Tenaga Boleh Diperbaharui bermaksud bermula dari dasar 'rantai kemampanan'.

Lagipun, Tenaga Diperbaharui telah muncul dari percubaan akar rumput tempatan yang berbeza puluhan tahun yang lalu menjadi sumber tenaga 'hijau' yang penting dan tersebar luas hari ini.

Tenaga Boleh Diperbaharui adalah ekologi, autonomi dan tanpa had; tidak perlu berperang untuknya. Kedua-duanya Pelancongan Mampan dan Tenaga Diperbaharui mempunyai cita-cita yang sama. Dengan menggunakan kesan pemangkinnya, kedua-dua industri saling melengkapi dan saling melengkapi.

Pendekatan kita untuk kelestarian jelas tercermin dalam keadaan fizikal dan penampilan diri kita dan persekitaran kita. Kesannya tidak selalu menyenangkan: Bangunan-bangunan yang membusuk, dataran kotor dan jalan yang bergelombang, sungai-sungai yang tercemar dan pemandangan yang dipenuhi dengan botol plastik dan sampah lain: ini menunjukkan petunjuk tentang ketidakpedulian terlalu banyak orang dan terlalu banyak komitmen para pembuat keputusan.

Persekitaran kita telah tercemar dengan teruk selama bertahun-tahun, dan peningkatan jumlah pengunjung sebelum Covid-19 telah membuat jalan raya dan hambatan utama pelancong. Walaupun sejak dahulu lagi, cadangan 'landskap murni' menjadi cukup menarik untuk digunakan oleh para pakar dan pengunjung untuk membeli, pencemaran alam sekitar cukup membimbangkan untuk difahami: Oleh kerana entropi bukanlah kebalikan dari tenaga, tetapi ketiadaannya, begitu juga pencemaran bukan sebaliknya kebersihan, tetapi ketiadaannya.

Sekiranya kita menambahkan kepada pencemaran kesan perubahan iklim dan krisis sosial, ekonomi dan kesihatan lain-lain, termasuk pandemi, kita akan mengetahui lebih sedikit ketamadunan di persimpangan jalan, dihiasi dengan perdebatan yang sangat kontroversial dan tapak pembinaan yang mencabar. Persoalannya ialah, di mana untuk memulakan, kecuali malapetaka yang tidak dijangka menentukan tindakan segera?

Segala jenis pengambilan dilakukan oleh tenaga - tanpa tenaga hanya ada entropi, keadaan yang statik. Tenaga - sejauh ini terutama didorong oleh tenaga atom, kayu dan arang batu, atau didorong oleh minyak dan gas, sebenarnya tidak pernah menimbulkan sakit kepala di negara kita yang sangat perindustrian. Kami sudah terbiasa dengan penyediaan tenaga sebagai 'dari soket' sebagaimana yang diberikan.

Namun, dengan sedikit keraguan: Sejak awal, tenaga atom menghadapi risiko radiasi dan masalah menyimpan serpihan nuklear. Tidak hairanlah bahawa tenaga atom menjadi sasaran yang paling digemari oleh gerakan protes ahli alam sekitar, terutama kerana jumlah kemalangan loji tenaga nuklear terkumpul, dengan Chernobyl pada puncaknya pada tahun 1986. Sudah jelas: Walaupun tenaga atom bebas dari menghabiskan gas-gas rumah kaca yang menghantui, penggunaannya yang damai adalah segala-galanya tetapi tidak berbahaya.

Pada saat itu kami juga memahami bahawa tenaga fosil tidak hanya merugikan persekitaran dan iklim semula jadi kita, tetapi juga terbatas pada ketersediaannya. Sudah tiba masanya untuk mencari sumber tenaga alternatif. Pembaharuan yang boleh diperbaharui seperti angin dan matahari mencapai puncak agenda persidangan iklim, dan tidak lama lagi Tenaga Diperbaharui mencapai lebih dari satu pertiga dan lebih banyak daripada jumlah penggunaan tenaga. Jalan itu kelihatan terbuka untuk masa depan tenaga bersih, jika tidak ada halangan kecil dan besar yang harus diatasi, pertama sekali menyebutkan perubahan cuaca dan masalah penyimpanan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Max Haberstroh

Tinggalkan Komen