ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Bercuti Hawaii Berita Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan Berita Terkini USA

COVID membunuh Ekundo! Aloha kepada Singa Afrika di Waikiki

Ekundo, Singa Hawaii
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

COVID membunuh hampir 5 juta orang sejak menjadi wabak pada awal tahun 2020.
Selalunya terlupa adalah banyak haiwan yang mati kerana COVID. Salah satunya adalah Ekundo, singa Afrika yang tinggal di Zoo Honolulu di Waikiki, dan kegemaran juga untuk pengunjung selama bertahun-tahun untuk menonton.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Walikota Honolulu Rick Blangiardi mengumumkan kematian singa jantan berusia 13 tahun.
  • Singa itu mati dengan keadaan kesihatan yang mendasari pada hari Isnin di Kebun Binatang Honolulu di Waikiki
  • Kedua-dua Ekundu dan singa betina berusia 12 tahun, Moxy, pertama kali menunjukkan tanda-tanda penyakit pernafasan atas dengan batuk pada hari Isnin, 4 Oktober 2021.

Sampel segera dikumpulkan dari kedua singa untuk menguji SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19 pada manusia.

Ekundu, yang telah dirawat dengan epilepsi selama lebih dari lima tahun, mula jatuh sakit sehingga dia tidak lagi makan. Setelah dia tidak lagi dapat menerima ubat sokongannya dalam makanan, pasukan penjagaan haiwan dan haiwan memutuskan untuk membiusnya untuk memberikan rawatan seperti antibiotik, terapi cairan, dan ubat lain untuk membantunya merasa lebih baik. Pada masa yang sama, sampel yang lebih spesifik dapat dikumpulkan untuk pengujian lebih lanjut mengenai kemungkinan penyebab penyakit pernafasannya yang lain. Gejala pernafasan atas Ekundu sembuh sebagai tindak balas terhadap rawatan, tetapi dia mula menunjukkan tanda-tanda penyakit pernafasan bawah dengan lebih sukar bernafas dalam beberapa hari berikutnya. Walaupun pemantauan sepanjang masa dan rawatan berterusan, Ekundu meninggal dunia seminggu setelah tanda-tanda awalnya ditunjukkan.

Oleh kerana ujian dilakukan di makmal daratan, hasil yang mendedahkan kedua-dua singa positif untuk SARS-CoV-2 hanya diterima setelah kematian Ekundu. Untuk menjangkakan pautan COVID, kakitangan penjagaan veterinar memulakan protokol rawatan dan biohazard yang sesuai dengan apa yang telah dilaksanakan oleh kebun binatang bertauliah AZA sebagai tindak balas terhadap wabak SARS-CoV-2 di seluruh negara. Doktor haiwan kebun binatang Jill Yoshicedo berkongsi bahawa "sementara kebanyakan jangkitan SARS-CoV-2 pada kucing bukan domestik besar adalah penyakit ringan yang bertindak balas dengan baik untuk rawatan sokongan, sayangnya, Ekundu adalah salah satu kes baru di mana COVID nampaknya dikaitkan dengan penyakit yang teruk radang paru-paru dan kehilangan nyawa tragis pada spesies ini. "

. zoo sedang menunggu ujian pengesahan untuk SARS-CoV-2 serta hasil patologi yang akan membantu menentukan sejauh mana peranan jangkitan virus yang dimainkan dalam kematiannya. Walaupun gejala Moxy nampaknya cepat berkurang, kakitangan memantau dengan teliti dan terus memberikan rawatan dan rawatan yang memberangsangkan. Keadaan Moxy kelihatan stabil dan berada pada landasan pemulihan sepenuhnya.

Punca jangkitan singa masih belum diketahui. Semua kakitangan yang berhubung rapat dengan singa sebelum ini diberi vaksin dan mematuhi dasar vaksinasi pekerja di Bandar. Mereka juga diuji untuk COVID-19 dan didapati negatif. Kakitangan zoo terus mengamalkan protokol biohazard yang ketat untuk mencegah penyebaran virus ke kawasan haiwan lain. 

Pengarah Kebun Binatang Santos menyatakan, “Saya memuji kakitangan veterinar dan penjaga kami atas usaha gigih mereka dan menjaga Ekundu. Sebagai satu-satunya singa jantan di Kebun Binatang Honolulu, Ekundu sangat disayangi dan ikonik. Zoo ohana sangat sedih dengan pemergiannya, dan bekerjasama untuk terus fokus pada kesihatan dan kesejahteraan Moxy, dan penjagaan sisa haiwan kami di kebun binatang. " Santos lebih jauh menyatakan, “Oleh kerana haiwan dapat mengontrak COVID-19 dari manusia, kakitangan kami diingatkan untuk terus bekerja secara aman dan konsisten dan mengikuti protokol untuk menjaga keselamatan haiwan kita. Kami juga ingin mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan semua tetamu yang berkunjung ke kebun binatang untuk memakai topeng di kawasan haiwan berisiko zoonotik yang dikenal pasti termasuk primata, kucing, anjing, dan stokin. "

Ekundu dilahirkan pada 2 November 2007, dan datang ke Kebun Binatang Honolulu pada tahun 2010. Bersama rakannya, Moxy, mereka membesarkan tiga ekor singa yang telah dipindahkan ke kebun binatang lain sebagai sebahagian daripada Persatuan Spesies Zoo dan Akuarium (AZA) Rancangan Survival. Singa Afrika biasanya hidup dalam kurungan hingga 15-25 tahun. 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Tinggalkan Komen