ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan budaya Pendidikan Industri hospitaliti Berita Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terkini USA

Misi Baru: Menggalakkan Perjalanan ke Afrika Amerika

Menggalakkan perjalanan ke Afrika Amerika

Dalam seminggu yang lalu, Carol Anderson, pemilik Beyond All Borders LLC USA, kembali dari misi ke Afrika Timur untuk mempromosikan "The East Africa Road Show 2023" ke AS.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Kunjungannya membawanya ke Tanzania di mana dia menjadi penceramah tamu di Kilifair yang baru berakhir di Uganda.
  2. Dia memberi persembahan pada 5 Oktober 2021, kepada anggota Persatuan Pengendali Jelajah Uganda (AUTO).
  3. Tema adalah "Peluang pemasaran pelaburan dalam demografi Afrika Amerika yang menguntungkan: Melaburkan $ HIJAU $ HITAM anda."

Perjalanannya bermula lebih dari dua dekad yang lalu ketika dia didatangi oleh pegawai industri Bahama dan Jamaica di sebuah pameran pelancongan antarabangsa yang diadakan di Atlanta untuk mencari jalan untuk merangsang perjalanan bagi orang-orang yang berwarna serta menyebarkan maklumat perjalanan kepada mereka setelah menyedari bahawa sebahagian besar yang hadir di pameran itu bukan golongan minoriti. Bermasalah dengan perbezaan ini, dia kemudian menambahkan produksi, acara khas, hiburan, dan bahagian promosi untuk operasinya dalam usaha memanggilnya.

Mesyuarat dengan pengendali Uganda diadakan dalam suasana maya dengan kehadiran fizikal terhad kepada kakitangan di Sekretariat AUTO di Kampala yang dihoskan oleh Pegawai Perhubungan Awam Nancy Okwong dan eTurboNews penulis Tony Ofungi, penemu pertemuan dan pemilik Maleng Travel.

Kata Carol: "Matlamat untuk Di Luar Semua Sempadan, LLC adalah merancang Roadshow Afrika Timur yang pertama, menjemput pengendali pelancongan, perancang pelancongan, papan pelancongan, syarikat safari, dan peserta lain yang berkaitan dengan perjalanan untuk pergi ke Amerika Syarikat, di mana mereka akan mempamerkan kepada perancang perjalanan Amerika Afrika dan profesional serta perancang lain untuk mendapatkan maklumat awal dan peribadi untuk mempertimbangkan menjual Afrika kepada pelanggan mereka.

"Ini adalah bantuan untuk mengembangkan cara untuk menargetkan pasar Afrika Amerika yang makmur melalui pengetahuan produk tentang Afrika. Cadangan saya adalah untuk mengadakan 'The East Africa Road Show.'  

"Perkara utama yang ingin saya ketahui adalah bahawa pasaran Afrika Amerika jarang dipasarkan. Dolar promosi pelancongan jarang dibelanjakan dalam demografi kami untuk meminta perjalanan ke negara-negara Afrika. Tinjauan terkini menunjukkan, orang Amerika Afrika tahu sedikit tentang Afrika dan dipercayai bahawa kami tidak disambut di sana. "

Mengikut ceruk Afrika Amerika, Carol menambah bahawa kerana kurangnya usaha pemasaran dan promosi terhadap masyarakat Afrika Amerika, mayoritas masih kurang pengetahuan asas mengenai Afrika pada umumnya. Orang Amerika Afrika memimpin demografi dari segi perbelanjaan pengguna yang melebihi AS $ 1 trilion setiap tahun. Ini adalah fakta yang terbukti mengenai perjalanan, setelah semakin banyak orang Afrika Amerika mengetahui tentang suatu destinasi, mereka akan menghabiskan wang dan perjalanan.

Pameran Jalan Afrika Timur 2023 akan berlangsung selama 2 minggu merangkumi cadangan negara-negara AS termasuk Washington, DC; Dallas, Texas; Atlanta, Georgia; Chicago, Illinois; dan Los Angeles, California pada musim rehat April, musim sejuk, dan musim bunga.

Delegasi tersebut dijangka terlibat dalam pertemuan B2B (Business to Business) dengan agensi tempatan yang menyasarkan tetapi tidak terhad untuk mempromosikan pasaran Afrika Amerika dengan kemungkinan hari umum B2C (Business to Consumer).

Beberapa pengusaha pelancongan menyatakan minat untuk turut serta memandangkan pemberitahuan tepat pada masanya. Martin Ngabirano dari Chigo Tours diminta untuk mengetahui keperluan dan implikasi kos untuk tujuan perancangan. Carol menganggarkan kosnya AS $ 5,000 dan berjanji untuk mendapatkan potongan harga dari syarikat Ethiopian dan United Airlines dan hotel yang mengambil bahagian untuk menanggung subsidi. Syarikat yang berminat untuk mengambil bahagian diminta untuk mendaftar melalui Sekretariat AUTO.

Selepas perjumpaan itu, Carol dihoskan oleh Bonifence Byamukama, Naib Pengerusi Persatuan Pemilik Hotel Uganda dan Pengerusi AUTO yang lalu dan platform Pelancongan Afrika Timur, di sebuah restoran Kampala untuk makan ikan nila Afrika yang dimasak dalam foil, dihiasi dengan kentang, sebelum dia diterima oleh Wakil Ketua Pegawai Eksekutif Lembaga Pelancongan Uganda, Bradford Ochieng, di markas Dewan di Kampala di mana dia berjanji untuk menyokong misinya sebelum menyerahkan hadiah brosur, video, Kopi Gorila Uganda, dan Uganda Waragi Gin dalam beg hamper dibuat dari kain kulit kayu dan bahan "kitenge".  

Pada tahun 2019, Ghana melancarkan "Tahun Kembalinya" untuk menandakan 400 tahun kedatangan orang-orang Afrika yang diperbudak pertama yang berjaya menarik Speaker Dewan Perwakilan AS Nancy Pelosi dan pemimpin Kongres hak sivil John Lewis ke Ghana.

The "Black Lives Matter"Gerakan sejak itu menarik kembali minat masyarakat Afrika Amerika di Afrika dengan semakin banyak keinginan untuk kembali ke benua sebagai pelancong, pelabur, atau bahkan untuk kebaikan.

Sebelum itu, pada tahun 2007, "The African Diaspora trail" dilancarkan pada Konferensi IIPT Afrika Keamanan melalui Pelancongan di Kampala, Uganda, dengan pelancaran "Uganda Martyr's Trail" sebagai warisan persidangan.

Carol dapat merasakan jejak Uganda Martyr di Muzium dan kuil Namugongo Martyrs di mana dia dapat mengabadikan dirinya selama 2 abad kembali ke kisah mengerikan asal usul agama Kristian di Uganda bertembung dengan Kerajaan Buganda yang pernah berkuasa , memperluas ruang lingkup sejarah yang diketahui oleh orang Afrika Amerika di luar perbudakan.

Dia juga dapat mengunjungi Taman Nasional Hutan Bwindi yang tidak dapat ditembus, habitat ke gorila gunung yang terancam punah, dan mengalami budaya hilangnya suku Batwa pemburu; Taman Negara Queen Elizabeth, di mana dia mengalami safari dan pelancaran di Kazinga Channel; dan Taman Negara Hutan Kibale, terkenal dengan primata.

Misinya ke Uganda dimungkinkan berkat Mihingo Lodge, Karay Apartments, Mahogany Springs Lodge, Wilderness Lodge Ishasha, Katara Lodge, Kyaninga Lodge, Servaline Tours and Travel, dan Maleng Travel.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Tony Ofungi - eTN Uganda

Tinggalkan Komen