ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita Kerajaan Berita Kesihatan Berita orang Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Berita Terkini USA

Bekas Setiausaha Negara AS Colin Powell meninggal dunia akibat COVID-19 pada usia 84 tahun

Bekas Setiausaha Negara AS Colin Powell meninggal dunia akibat COVID-19 pada usia 84 tahun.
Bekas Setiausaha Negara AS Colin Powell meninggal dunia akibat COVID-19 pada usia 84 tahun.
Ditulis oleh Harry Johnson

Powell merasa kecewa dengan gerakan partinya ke kanan dan bahkan secara terbuka mendukung Barack Obama dalam usahanya untuk menjadi presiden. Powell juga menyokong pencalonan Joe Biden untuk memimpin negara ini, dengan menyatakan bahawa dia akan menjadi "presiden yang akan kami semua banggakan dengan hormat."

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Jeneral empat bintang yang bersara dan bekas Setiausaha Negara AS, Colin Powell, telah meninggal dunia kerana komplikasi dari COVID-19.
  • Colin Powell telah menerima rawatan di Pusat Perubatan Nasional Walter Reed.
  • Colin Powell telah didiagnosis dengan pelbagai myeloma.

Colin Powell, Republikan terkemuka, yang merupakan lelaki Afrika Amerika pertama yang berkhidmat sebagai Setiausaha Negara AS, telah meninggal dunia pada usia 84 tahun, akibat komplikasi dari COVID-19.

Seorang veteran Tentera AS 35 tahun, yang naik pangkat jeneral empat bintang sebelum memasuki politik, telah menerima rawatan di Pusat Perubatan Nasional Walter Reed, ketika dia meninggal dunia, keluarganya mengumumkan hari ini dalam sebuah posting di laman Facebooknya.

"Kami kehilangan suami, ayah, datuk, dan orang Amerika yang hebat dan penyayang," kata mereka, sambil menambah bahawa dia telah diberi vaksin sepenuhnya terhadap COVID-19, tetapi akhirnya ia meragut nyawanya.

Keluarga Powell mengucapkan terima kasih kepada kakitangan perubatan "untuk rawatan mereka." Punca kematian dinyatakan sebagai "komplikasi dari COVID-19." Dia meninggal pada awal pagi Isnin. 

Seorang jeneral empat bintang yang telah bersara telah didiagnosis dengan myeloma berganda, menurut laporan media, sejenis barah darah yang menghalang kemampuan tubuh untuk melawan jangkitan.

Colin Powell berkhidmat sebagai ketua Ketua Kakitangan Bersama, kedudukan ketenteraan tertinggi di Jabatan Pertahanan AS, di bawah Presiden George HW Bush, dan merupakan orang termuda dan orang Afrika pertama yang memegang jawatan itu.

Powell bahkan disebut-sebut menjadi presiden kulit hitam pertama AS, setelah popularitinya melambung tinggi berikutan kempen pimpinan AS menentang pencerobohan Saddam Hussein ke Kuwait pada tahun 1990.

Dia kemudian berkhidmat sebagai George W. Bush yang pertama Setiausaha Negara dan, pada masa itu, menjadi pegawai awam hitam peringkat tertinggi. Pada tahun 2003, Powell membuat kes pentadbirannya kerana menyerang Iraq ke PBB, dengan alasan kecerdasan yang salah bahawa rejim Ba'athist Hussein menyimpan stok pemusnah besar-besaran.

Dalam sebuah gambar yang sekarang ikonik, dia mengangkat botol model anthrax palsu di depan Perhimpunan Agung PBB, tetapi akan mengakui peristiwa itu sebagai "noda" dalam rakamannya. Apa yang berlaku adalah perang lapan tahun yang merosakkan.

Dianggarkan lebih dari satu juta orang Iraq kehilangan nyawa mereka dalam keganasan atau akibat kekurangan yang disebabkan oleh pencerobohan itu, dan ribuan tentera Amerika tewas semasa usaha AS di Iraq. Selepas pencerobohan itu menyebabkan berlakunya keganasan mazhab dan kebangkitan Negara Islam (IS, dahulunya ISIS).

Powell merasa kecewa dengan gerakan partinya ke kanan dan bahkan disokong secara terbuka Barack Obama dalam usaha untuk jawatan presiden.

Powell juga menyokong pencalonan Joe Biden untuk memimpin negara ini, dengan menyatakan bahawa dia akan menjadi "presiden yang akan kami semua banggakan dengan hormat." 

Powell mempunyai tiga orang anak dan dikekalkan oleh isterinya, Alma, yang dia nikahi pada tahun 1962.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen