Berita Persatuan Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Jenayah Berita Kerajaan Industri hospitaliti Berita Membina semula Bertanggungjawab Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan

Pengendali Pelancongan Tanzania Menghabiskan 150 Juta Dalam Perang Anti-Pemburuan

Semak Persembahan oleh Tanzania Tour Operators

Pemain Pelancongan Tanzania telah memasukkan sejumlah jutaan shilling ke dalam program anti perburuan yang luas yang dirancang untuk melindungi warisan hidupan liar ternakan Afrika yang tidak ternilai harganya di Taman Nasional Serengeti.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  1. Dataran Serengeti yang luas merangkumi 1.5 juta hektar savana.
  2. Ia mempunyai penghijrahan terbesar yang tidak berubah dari 2 juta wildebeests ditambah ratusan ribu gazelles dan zebra.
  3. Mereka semua melakukan perjalanan pekeliling sepanjang 1,000 km yang merangkumi 2 negara bersebelahan Tanzania dan Kenya, diikuti oleh pemangsa mereka.

Di bawah naungan Persatuan Pengendali Pelancongan Tanzania (TATO), pelabur pelancongan telah mengeluarkan 150 juta shilling (AS $ 65,300) untuk meningkatkan program de-snaring, menggandakan komitmen mereka dalam perang berdarah terhadap perburuan senyap tetapi mematikan yang berlaku di Serengeti.

Setiausaha Tetap Kementerian Sumber Asli dan Pelancongan, Dr. Allan Kijazi, mengatakan bahawa perburuan perburuan yang pernah didorong oleh kemiskinan secara perlahan tetapi pasti berjaya menjadi usaha besar dan komersial, menjadikan taman nasional utama Tanzania di Serengeti di bawah tekanan baru setelah 5 -tahun berhenti bersantai.

Bentuk perburuan liar yang dilupakan yang bertanggung jawab atas pembunuhan liar secara besar-besaran di Serengeti telah mendorong pihak berkepentingan pelancongan untuk masuk dan mengadakan program de-snaring pada pertengahan April 2017, di bawah model Perkongsian Awam-Swasta (PPP) yang melibatkan Taman Nasional Tanzania (TANAPA) , Frankfurt Zoological Society (FZS), dan mereka sendiri.

Menyerahkan cek Sh150 juta dari TATO ke FZS, melaksanakan program de-snaring, Menteri Sumberdaya Alam dan Pelancongan, Dr. Damas Ndumbaro, memuji pihak-pihak yang berkepentingan kerana memasukkan wang mereka ke mulut mereka.

"Saya dengan tulus berterima kasih kepada TATO atas inisiatif luar biasa ini untuk menyokong usaha anti perburuan haram ini. Langkah ini akan menjamin keselamatan taman negara kita yang berharga dan hidupan liar yang tidak ternilai di dalamnya, ”kata Dr. Ndumbaro. Dia berjanji untuk bekerjasama dengan TATO dalam memajukan pemuliharaan pemeliharaan dan mengembangkan industri pelancongan.

Pengerusi TATO, Encik Wilbard Chambullo, mengatakan bahawa sebelum wabak COVID-19 merebak, pengusaha pelancongan biasanya secara sukarela menyumbang satu dolar yang mereka terima setiap pelancong, tetapi kerana gelombang wabak itu, para pelabur harus menutup kemudahan mereka dan menghantar semua kakitangan mereka pulang ke rumah.

Dalam usaha gigih untuk bertahan, TATO, di bawah sokongan Program Pembangunan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNDP), memasang infrastruktur kesihatan seperti pusat pengumpulan sampel COVID-19 di Seronera dan Kogatende di Serengeti di mana organisasi tersebut memperkenalkan yuran Sh40, 000 dan Sh20,000 setiap sampel dari anggota TATO dan bukan TATO.

"Kami, di TATO, sebulat suara memutuskan untuk menyumbangkan wang yang kami kumpulkan dari pusat pengumpulan sampel COVID-19 ini untuk meningkatkan program de-snaring," jelas Encik Chambullo, di tengah tepukan dari penonton.

Pencapaian itu, antara faktor lain, adalah mungkin, berkat perkongsian triniti antara UNDP, TATO, dan pemerintah melalui Kementerian Sumber Asli dan Pelancongan serta Kementerian Kesihatan.

"Saya sangat bersyukur kerana wang yang kita sumbangkan hari ini untuk program de-snaring adalah antara ... tonggak kerjasama kita dengan UNDP, TATO, dan Kementerian Sumber Asli dan Pelancongan, serta Kementerian Kesihatan , dalam meningkatkan pemulihan pelancongan di Tanzania, ”kata CEO TATO, Tuan Sirili Akko.

Program De-snaring, yang pertama seumpamanya, dilaksanakan oleh FZS - sebuah organisasi pemuliharaan antarabangsa yang terkenal dengan pengalaman lebih dari 60 tahun - dirancang untuk menghilangkan jerat yang meluas yang dibuat oleh tukang daging belukar tempatan untuk memerangkap hidupan liar massal di Serengeti dan di luar.

Mengulas, Pengarah Negara untuk Persatuan Zoologi Frankfurt, Dr. Ezekiel Dembe, mengucapkan terima kasih kepada pengusaha pelancongan kerana mengintegrasikan konsep pemuliharaan ke dalam model perniagaan mereka.

"Ini adalah norma baru bagi komuniti perniagaan kami untuk menyumbang ke arah pemacu pemuliharaan. Slogan kami selama 60 tahun terakhir adalah dan akan tetap berlaku, Serengeti tidak akan pernah mati, dan saya bangga bahawa pengusaha pelancongan kini bergabung dengan usaha kami, ”Dr. Dembe menyimpulkan.

Dimulakan pada pertengahan April 2017, program de-snaring telah berjaya mengeluarkan sejumlah 59,521 jerat dawai, menyelamatkan 893 haiwan liar hingga kini.

Kajian FZS menunjukkan bahawa jerat dawai bertanggungjawab untuk pembunuhan besar-besaran 1,515 haiwan liar di Taman Nasional Serengeti dalam jangka waktu April 2017 hingga 30 September 2021.

Setelah perburuan sara hidup di Serengeti menjadi berskala besar dan komersial, taman nasional unggulan Afrika berada di bawah tekanan baru untuk mengatasi masalah tersebut setelah 2 tahun berlanjutan. Hidupan Liar di Serengeti, tapak Warisan Dunia, telah mulai pulih dari perburuan gading selama satu dekad, yang hampir membawa populasi gajah dan badak berlutut.

Institut Penyelidikan Hidupan Liar Tanzanian (TAWIRI) melakukan "Banci Gajah Besar" dalam 7 ekosistem utama dari Mei hingga November 2014 ketika ditemukan bahawa "peluru pemburu" telah membunuh 60 persen populasi gajah hanya dalam 5 tahun.

Dalam angka sebenar, hasil akhir bancian menunjukkan bahawa populasi gajah Tanzania menurun dari 109,051 pada tahun 2009 menjadi hanya 43,521 pada tahun 2014, mewakili penurunan 60 peratus dalam tempoh yang dikaji.

Penyebab paling mungkin penurunan ini adalah peningkatan mendadak dalam perburuan haram di kedua-dua kawasan terkawal dan terbuka, yang mana Tanzania telah berjuang untuk menghadapi beberapa tahun kebelakangan ini walaupun dengan sumber dan teknologi yang tidak mencukupi.

Seolah-olah itu tidak cukup, perburuan daging belukar yang mungkin dilupakan dan diam tetapi mematikan di Serengeti Park kini menjadikan migrasi hidupan liar tahunan terbesar di dunia di dataran Afrika Timur di bawah ancaman baru.

#membinasemulaperjalanan

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Adam Ihucha - eTN Tanzania

Tinggalkan Komen