ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Berita orang Bertanggungjawab Berita Terkini Rusia Keselamatan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now

Dataran Merah Moscow ditutup selepas tembok Kremlin runtuh

Dataran Merah Moscow ditutup setelah tembok Kremlin runtuh.
Dataran Merah Moscow ditutup setelah tembok Kremlin runtuh.
Ditulis oleh Harry Johnson

Angin kekuatan angin kencang melanda Moscow, menyebabkan kekacauan di jalan-jalan dan bahkan merobohkan perancah, merosakkan dinding Kremlin yang ikonik.

Cetak Mesra, PDF & E-mel
  • Presiden Rusia Vladimir Putin sebelumnya telah menyalahkan beberapa keadaan cuaca buruk, seperti kebakaran hutan besar dan banjir besar, akibat pemanasan global.
  • Dalam satu kenyataan yang disiarkan di portal berita perbandaran Moscow, para pegawai memberi amaran kepada penduduk agar berhati-hati, dengan mengatakan bahawa angin boleh mencapai 20 batu per jam.
  • Salah satu segmen di dinding Kremlin hilang sepenuhnya setelah angin bertiup.

Angin kencang, hujan dan ribut petir melanda ibu negara Rusia Moscow hari ini.

Hembusan angin yang kuat menyebabkan pembantaian meluas, merobohkan pokok, menghantar tong sampah terbang ke jalan dan bahkan merosakkan dinding Moscowbenteng Kremlin yang ikonik.

Moscow pegawai bandar menyiarkan kenyataan di portal berita perbandaran, memberi amaran kepada penduduk agar berhati-hati, kerana angin yang boleh mencapai 20 batu sejam. 

"Tolong tinggal di dalam rumah jika boleh semasa cuaca buruk," kata pernyataan rasmi itu, "berhati-hati di jalan, elakkan berlindung di dekat pokok dan jangan letakkan kereta di dekatnya."

Semua petikan ke MoscowDataran Merah yang ikonik telah disekat dari jalan-jalan berhampiran setelah perancah sebahagiannya runtuh dari Kremlin dinding awal hari ini.

Menurut perkhidmatan kecemasan, perancah di Kremlin dinding jatuh, dan merosakkan salah satu tembok dinding.

Sebelumnya, Pejabat Hal Ehwal Awam Perkhidmatan Pelindung Persekutuan Rusia mengumumkan bahawa kejadian itu berlaku kerana angin kencang, tidak ada kecederaan yang dilaporkan.

Presiden Rusia Vladimir Putin sebelumnya telah menyalahkan beberapa keadaan cuaca buruk, seperti kebakaran hutan besar dan banjir besar, akibat pemanasan global.

Menurut Putin, jumlah kejadian meteorologi ekstrem yang semakin meningkat adalah "jika tidak sepenuhnya, maka setidaknya untuk sebagian besar, disebabkan oleh perubahan iklim global di negara kita."

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry Johnson

Harry Johnson telah menjadi penyunting tugas untuk eTurboNews selama hampir 20 tahun. Dia tinggal di Honolulu, Hawaii, dan berasal dari Eropah. Dia gemar menulis dan membuat liputan berita.

Tinggalkan Komen