Berita Breaking Pakistan Breaking Travel News Berita pecah India Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Jemaah haji India mendapat kemasukan tanpa visa ke Pakistan

Pilih bahasa anda
Jemaah haji India mendapat kemasukan tanpa visa ke Pakistan dengan perjanjian baru
Koridor Karturpur Gurdwara Darbar Sahib di mana perjanjian bebas visa ditandatangani antara India dan Pakistan
Ditulis oleh editor

Pakistan dan India hari ini menandatangani perjanjian untuk menetapkan Koridor Kartarpur dalam operasi. Ini adalah perjanjian bersejarah dan mercu tanda yang bukan sahaja mengubah impian masyarakat Sikh India yang telah lama ditunggu-tunggu untuk mengunjungi tempat kelahiran pemimpin kerohanian mereka Baba Guru Nanak menjadi kenyataan, tetapi juga berlaku ketika 2 pesaing utama hampir di ambang perang terhadap isu Kashmir dan pertempuran perbatasan yang tidak henti-henti.

Perjanjian itu ditandatangani di Kartarpur Zero Line pada pukul 12:00 malam, Meja Berita Penghantaran (DND) lapor agensi berita.

Ketua Pengarah Asia Selatan dan SAARC di Kementerian Luar Negeri di Islamabad, Dr. Mohammad Faisal, mewakili Pakistan untuk menandatangani perjanjian itu sementara Setiausaha Bersama Kementerian Dalam Negeri India SCL Das menandatangani dokumen tersebut bagi pihak India.

Bercakap dengan media

Bercakap dengan media pada kesempatan itu, Dr. Faisal mengatakan bahawa sesuai dengan janji yang dibuat oleh Perdana Menteri Imran Khan, Yatrees India (jemaah) dari semua agama akan diberikan masuk tanpa visa ke Pakistan. Dia mengatakan bahawa Yatrees akan dibenarkan mengunjungi Gurdwara Kartarpur Sahib dari pagi hingga petang.

Dr. Faisal mengatakan bahawa Perdana Menteri Imran Khan akan merasmikan Koridor Kartarpur Sahib pada 9 November. Selepas itu, 5,000 orang Sikh Yatrees dapat mengunjungi Gurdwara Sahib sehari dengan bayaran US $ 20 setiap kepala.

Kedua-dua negara mengadakan 3 pusingan rundingan untuk mencapai kata sepakat mengenai Koridor sebelum permulaan perayaan ulang tahun kelahiran Baba Guru Nanak ke-550.

Mengetepikan perbezaan

Tidak semestinya berjalan lancar bagi Pakistan dan India untuk mengetepikan perbezaan mereka mengenai isu-isu lama dua hala mereka dan mengembangkan pemahaman untuk tujuan agama dan kemanusiaan.

Tidak dinafikan, kedua-dua negara bersenjata nuklear telah melalui salah satu era terberat mereka dalam mencapai situasi seperti perang. Semuanya bermula pada Februari 2019 ketika konvoi anggota keselamatan India diserang di daerah Pulwama, Indian & Occupied Jammu & Kashmir (IOJ & K). India menuduh Pakistan berada di belakang serangan itu, diikuti oleh serangkaian pertempuran perbatasan dan bahkan tentera udara kedua-dua negara juga terlibat dalam pertempuran anjing pada 27 Februari.

Keadaan menjadi lebih masam apabila New Delhi menghapus status autonomi IOJ & K pada 5 Ogos dan memberlakukan perintah berkurung di seluruh lembah menuju krisis manusia.

Walaupun hubungan diplomatik dan perdagangan dua hala Pak-India masih tergendala, serta pertukaran tembakan di sempadan defacto - Line of Control (LoC) - dan tuduhan mengganas juga terus berlanjutan, pada masa yang sama, penandatanganan perjanjian Kartarpur sangat luar biasa kepentingan.

Biarkan Koridor terbuka

Kerja-kerja pembinaan di Koridor Kartarpur sepanjang 4 kilometer bermula pada 28 November 2018 ketika Perdana Menteri Imran Khan bersama dengan Panglima Tentera Darat (COAS) Jeneral Qamar Javed Bajwa dan orang kenamaan dari India melakukan pemecahannya.

Perjanjian yang ditandatangani mengenai pembukaan Koridor Kartarpur akan segera diumumkan ketika bercakap dengan wartawan di Islamabad pada hari Rabu, Dr. Faisal mengatakan bahawa mereka akan berkongsi perincian klausa demi klausa dengan media.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

editor

Ketua pengarang adalah Linda Hohnholz.