Breaking Travel News Berita Terkini Croatia Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan trending Now Pelbagai Berita

Schengen Zone dengan Croatia: Berita baik untuk pelancongan, berita buruk untuk keselamatan?

Zon perjalanan bebas di Eropah akan diperluas - apa implikasinya?
1000x563 cmsv2 7fabc67e 7d60 5036 9e45 c33329312c30 3949334 33 1
Ditulis oleh Penyunting Urusan eTN

Pelancongan Kroasia gembira kerana Kroasia menjadi negara visa "Schengen" di EU. Croatia telah memenuhi kriteria teknikal untuk bergabung. Tetapi apa maksud pengembangan Schengen untuk Eropah, dan dapatkah EU mengatasi krisis kebijakan sempadannya yang dipicu oleh kemasukan migran yang bermula pada tahun 2014?

Sementara itu kata presiden Perancis. "Kita harus memikirkan kembali dasar pembangunan dan kebijakan migrasi kita secara mendalam, walaupun itu adalah Schengen dengan lebih sedikit negara." Presiden Perancis tidak menyangka Schengen masih berfungsi.

Kroasia akan mewakili pengembangan wilayah pertama Schengen dalam lebih dari satu dekad ketika penyertaan Switzerland selesai pada tahun 2008.

Zon Schengen kini merangkumi 22 dari 28 negara anggota EU dan juga empat anggota bukan EU: Norway, Iceland, Switzerland, dan Liechtenstein. (Kroasia, yang bergabung dengan EU pada tahun 2013, adalah salah satu dari enam anggota yang tidak berada di Schengen, di samping UK, Ireland, Bulgaria, Romania, dan Cyprus.)

Sempadan luar zon ini meliputi 50,000 kilometer, menurut Parlimen Eropah.

Tetapi dengan imigrasi masih mendominasi politik, dan kebangkitan populisme, serta gangguan Brexit, banyak langkah sementara belum dapat ditarik balik.

Viktor Orban dari Hungaria telah menghasilkan modal politik yang besar dari pagar sempadannya yang baru-baru ini dengan Serbia dan retorik agresif untuk mempertahankan Eropah dari para pendatang.

Enam negara Schengen masih menerapkan kawalan sempadan dalaman: Perancis, Austria, Jerman, Denmark, Sweden, dan Norway.

Pengawalan sempadan adalah masalah utama keanggotaan Schengen dari Kroasia, bukan hanya kerana pendatang terus menggunakan Balkan sebagai jalan menuju Eropah barat, tetapi kerana negara bekas Yugoslavia memiliki 1,300 kilometer perbatasan dengan negara-negara bukan EU.

Zagreb harus meyakinkan Brussels bahawa ia akan dapat menguruskan perbatasan luaran EU dengan berkesan, tepat pada masa perbatasan berada di bawah tekanan terbesarnya sejak kejatuhan Tembok Berlin.

Kawasan lain yang bermasalah adalah Pelješac, isthmus selatan Kroasia yang menunjuk ke arah Montenegro. Ia hanya dapat dicapai melalui daratan dengan menyeberangi koridor sempit wilayah Bosnia yang dirancang untuk memberi akses laut Bosnia. Persimpangan dua kali ini menjadi penyebab kelewatan lalu lintas yang panjang pada musim panas, dan ada kebimbangan yang boleh bertambah buruk dengan pemeriksaan sempadan yang lebih ketat.

Walau bagaimanapun, Kroasia diharapkan dapat melengkapkan jambatan besar pada tahun 2021 yang lalu lintas di wilayah Bosnia; projek itu ditangguhkan oleh ketakutan Bosnia bahawa ia akan menghalang kapal-kapal besar di satu-satunya jalan masuk ke laut terbuka.

Kemasukan Schengen akan menghilangkan kawalan sempadan bagi 11.6 juta pelancong (75% dari jumlah pengunjung asing) setiap tahun ke Kroasia dari negara-negara kawasan Schengen, menurut penganalisis IHS Markit.

Ini juga akan meningkatkan pelancongan dari pengunjung ke Eropa, yang diberikan visa yang berlaku untuk negara-negara Schengen, dengan menambahkan Kroasia ke jadwal perjalanan mereka yang dibenarkan.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Penyunting Urusan eTN

eTN Menguruskan penyunting tugas.