ETV 24/7 BreakingNewsShow :
Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita

Pelancong Zanzibar diancam penjara kerana makan pada waktu siang?

hari-177-16-6-11
hari-177-16-6-11
Ditulis oleh editor

(eTN) - Berita yang mengejutkan muncul dari Zanzibar semalam ketika diketahui bahawa seorang menteri di pemerintahan Zanzibari telah membuat tuntutan umum agar polis menangkap orang yang dilihat makan atau minum di

Cetak Mesra, PDF & E-mel

(eTN) - Berita yang mengejutkan muncul dari Zanzibar semalam ketika diketahui bahawa seorang menteri dalam pemerintahan Zanzibari telah membuat tuntutan umum agar polis menangkap orang yang melihat makan atau minum pada siang hari pada bulan Ramadan.

"Sesiapa yang makan dan minum di tempat awam, serta membuka bar, rumah tumpangan, dan restoran melakukan kesalahan. Ramadan adalah bulan kesembilan kalendar Islam, yang berlangsung selama 29 atau 30 hari, di mana umat Islam yang berpuasa berpuasa atau menahan diri dari minum, makan, dan melakukan hubungan intim dengan pasangan mereka pada waktu siang, ”kata menteri itu.

Menteri itu menolak pertanyaan apakah ini berlaku untuk orang Kristian dan pelancong yang tidak dipaksa untuk mengikuti tradisi Islam. Ini menimbulkan rasa panik dan kebimbangan di kalangan pengendali hotel pelancongan dan resort pantai di kepulauan Zanzibar, kerana tidak ada yang dapat segera memastikan apakah perintah kehakiman tambahan ini akan diperpanjang dan diterapkan pada ribuan pelancong yang sedang berlibur di pulau-pulau itu.

Kata salah satu sumber biasa dari pulau itu, memandangkan kepekaan masalah tersebut dengan tidak disebutkan namanya: “Ini adalah perintah yang tidak menyenangkan. Adakah menteri tahu berapa pelancong di sini sekarang? Ini musim yang tinggi. Sekiranya kita memberitahu pelancong bahawa mereka tidak boleh makan atau minum atau tidak melakukan hubungan seks di bilik mereka pada waktu siang, mereka pertama kali akan mentertawakan kita, dan kemudian menuntut kita untuk apa sahaja yang kita hargai.

"Saya percaya walaupun bagi umat Islam, mereka bebas untuk mematuhi atau tidak mematuhi peraturan yang mereka pilih, tetapi jika kita berusaha memaksakannya kepada orang bukan Islam yang mengunjungi Zanzibar dan menghabiskan percutian mereka di sini, atau pada minoriti Kristian yang tinggal di sini, kami membuat ejekan dari keramahan kami. Menteri itu mempunyai pandangan zaman batu dan tidak hairanlah pelancong yang memilih ini telah menyebarkan 'arahan' yang tidak masuk akal ini di Twitter dan Facebook dan media sosial lain. Ini menjadikan kita bahan ketawa, sungguh! "

Pengendali resort lain memberi amaran mengenai akibatnya sekiranya polis memasuki salah satu pusat peranginan pantai pada waktu makan tengah hari atau pada siang hari dan berusaha menangkap pelancong yang menghirup minuman mereka, bersarapan, atau makan tengah hari atau minum teh dengan menyatakan: "Ini boleh merosakkan reputasi kami kerana masa yang akan datang sekiranya terdapat satu tangkapan pelawat asing kerana arahan yang tidak diingini ini. Menteri itu seharusnya tepat untuk menerapkannya kepada orang Islam atau diam-diam sebelum membuka mulut besarnya. "

Sementara itu, tidak ada ketakutan seperti itu muncul di sepanjang resort di pantai daratan Tanzania, atau di antara pusat peranginan di sepanjang pantai Kenya, di mana sumber tetap dari Mombasa mengatakan: “Sekiranya ini benar, ia hanya boleh merosakkannya. Kami di Mombasa melayani pelancong kami, dan tidak ada paksaan seperti itu. Bahkan 20 atau 30 tahun yang lalu kami melayani pelancong kami pada bulan Ramadan kerana kami tidak membeza-bezakan. Tetapi demi rakan-rakan kami di Zanzibar, saya hanya berharap agar tidak ada pelancong yang diseret dari meja makan resort pada waktu makan tengah hari, atau dari bar pantai sebuah hotel dan dibawa ke mahkamah, kerana itu dapat menghapuskannya. "

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

editor

Ketua pengarang adalah Linda Hohnholz.