ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Industri hospitaliti Hotel & Resort Berita Industri Mesyuarat Berita orang Bertanggungjawab Berita Terkini Arab Saudi Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

ATM: Rehat santai yang singkat untuk mendorong peningkatan pengunjung ke Arab Saudi sebanyak 38% menjelang 2024

ATM: Rehat santai yang singkat untuk mendorong peningkatan pengunjung ke Arab Saudi sebanyak 38% menjelang 2024
ATM: Rehat santai yang singkat untuk mendorong peningkatan pengunjung ke Arab Saudi sebanyak 38% menjelang 2024

Pengunjung ke Arab Saudi diprediksi akan meningkat 38% dari 15.5 juta pada tahun 2019 menjadi 21.3 juta pada tahun 2024, menurut penyelidikan baru, yang ditugaskan oleh Arabian Travel Market (2020), yang berlangsung di Dubai World Trade Center dari 19-22 April 2020.

Permintaan yang meningkat ini akan didorong oleh peningkatan jumlah penduduk GCC yang ingin mengunjungi kerajaan pada waktu singkat atau istirahat mini. Ini juga akan didukung oleh pelancong bisnis yang melanjutkan perjalanan kerja untuk menjelajahi penawaran pelancongan Kerajaan yang berkembang atau menghadiri salah satu dari banyak acara sukan atau budaya.

Berdasarkan tren ini, data dari Colliers menunjukkan bahawa lebih daripada 21.3 juta pelawat dianggarkan telah mengunjungi negara ini pada tahun 2024. 

Danielle Curtis, Pengarah Pameran ME, Pasar Pelancongan Arab, mengatakan: "Ketika Arab Saudi terus mengurangi ketergantungannya pada minyak, peningkatan kedatangan pelancong menjadi sangat penting dalam kepelbagaian ekonomi negara itu, dan di ATM, kita menyaksikan pertumbuhan ini secara langsung, dengan jumlah peserta pameran dari Kerajaan meningkat 45% tahun ke tahun antara 2018 dan 2019.

"Dengan cita-cita untuk meningkatkan pelancongan masuk ke 100 juta menjelang 2030, Arab Saudi tidak lagi ingin dilihat sebagai destinasi agama semata-mata untuk komuniti Muslim dunia, atau destinasi korporat sebagai salah satu negara terkaya di dunia. Ia memiliki pemandangan yang luar biasa, dengan beragam kawasan dan pelbagai penawaran pelancongan untuk pelancong yang bersantai. "

Sejalan dengan jumlah pelancongan yang semakin meningkat, industri hotel global telah memperoleh minat baru di Arab Saudi dengan sejumlah jenama antarabangsa dan serantau ingin memperluas kehadiran mereka di seluruh Kerajaan.

Menurut data terbaru dari STR, 79,864 kamar hotel akan ditambahkan ke persediaan Kerajaan yang ada pada tahun 2025, dengan sebagian besar kamar (34,270) di Makkah, diikuti oleh Jeddah dan Riyadh dengan masing-masing 14,525 dan 11,632 bilik baru.

Hotel di Riyadh menyaksikan tahun yang kuat pada tahun 2019, dengan RevPAR tumbuh 5.2% berikutan peningkatan penghunian 9.2% dan penurunan ADR -3.6%. Pada Q4, RevPAR Riyadh mencapai 529.33 SAR - tertinggi sejak 2014.

"Walaupun, penawaran baru ini dapat memberikan tekanan kompetitif tambahan pada kinerja hotel di seluruh negara, pertumbuhan yang diunjurkan dalam jumlah pengunjung selama empat tahun ke depan diharapkan dapat terus meningkatkan tingkat penghunian sepanjang tahun 2020 dan jauh di luar," kata Curtis.

Setelah diperkenalkannya visa turis baru, yang memungkinkan pengunjung dari 49 negara untuk mengajukan permohonan visa elektronik atau menerima visa pada saat kedatangan - Kerajaan telah mengembangkan strategi pariwisata dua fasa sesuai dengan Visi 2030.

Fasa pertama - 2019-2022 - akan memberi tumpuan kepada menarik pengunjung pertama kali untuk menjelajahi Arab Saudi, khususnya, pantai, padang pasir, gunung dan tempat peninggalannya yang murni seperti Dir'iyah serta kalendar acara sukan dan kebudayaannya. Sementara, fasa kedua - 2022 dan seterusnya - akan memberi tumpuan kepada pembangunan penuh projek giga seperti NEOM dan Projek Laut Merah.

Beralih ke pelancongan keluar, pasaran pelancongan keluar Arab Saudi dijangka mencapai lebih dari US $ 43 bilion pada tahun 2025, menurut data terbaru dari Renub Research. Walaupun percutian keluarga pada masa ini menguasai pasaran, populasi generasi Z yang meningkat, yang sangat dipengaruhi oleh imej destinasi - sama ada gastronomi, pengembaraan, budaya atau pengalaman unik keseluruhan, diharapkan dapat mengubah trend ini. 

Menjelang ATM 2020, para peserta pameran Arab Saudi yang akan menyoroti apa yang ditawarkan Kerajaan dan perkembangan menarik dalam perancangan, termasuk Suruhanjaya Pelancongan dan Warisan Nasional Saudi, SAUDIA dan flynas, antara lain, dengan NEOM membuat debutnya. Paviliun Saudi akan menempati ruang pendirian hampir 2,300sqm tahun ini, meningkat 20% berbanding tahun lalu.

Curtis menambah: “Sebagai syarikat pelancongan dan pelancongan GCC dan destinasi ingin menarik bahagian pasaran KSA yang lebih besar, ATM 2020 akan memperkenalkan Sidang Kemuncak Pelancongan Arab Saudi sebagai sebahagian daripada siri & rangkaian rangkaian pertunjukan baru. Sesi ini akan menggariskan destinasi apa yang sedang dilakukan untuk menarik pengunjung dari pasar utama ini sambil juga menyediakan acara rangkaian tidak rasmi untuk pembeli dari Arab Saudi dan peserta pameran. "

ATM, yang dianggap oleh profesional industri sebagai barometer untuk sektor pelancongan Timur Tengah dan Afrika Utara, menyambut hampir 40,000 orang ke acara 2019 dengan perwakilan dari 150 negara. Dengan lebih dari 100 peserta pameran membuat debut, ATM 2019 mempamerkan pameran terbesar dari Asia.

Mengadopsi Acara untuk Pertumbuhan Pelancongan sebagai tema pertunjukan rasmi, ATM 2020 akan membina kejayaan edisi tahun ini dengan sejumlah sesi seminar yang membincangkan kesan peristiwa terhadap pertumbuhan pelancongan di rantau ini sambil memberi inspirasi kepada industri pelancongan dan perhotelan mengenai generasi akan datang peristiwa.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Ketua Pengarang Tugasan

Ketua Pengarang Tugasan ialah OlegSziakov