Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Berita Kerajaan Berita Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Berita Cuti Turki Pelbagai Berita

Bolehkah Turki menjadi hab pelancongan dunia?

Bolehkah Turki menjadi hab pelancongan dunia?
Visa Turki
Ditulis oleh editor

Menjalankan sejumlah inisiatif yang mensasarkan negara-negara Eropah menggambarkan bahawa Turki secara aktif berusaha untuk membina semula kepercayaan para pelancong. Berita bahawa Turki memberikan pengecualian visa untuk 11 negara, termasuk UK, adalah jenis tindakan yang diperlukan untuk membina semula pelancongan di negara ini. Penjimatan $ 35 setiap orang dalam bayaran visa menambah daya tarikan kos rendah sebanyak Turki jika dibandingkan dengan banyak pesaingnya.

Negara ini mengalami penurunan hampir 10 juta pelancong masuk pada tahun 2016, terutama disebabkan oleh peningkatan keganasan ekstremis dan rampasan kuasa tentera yang gagal. Ini digabungkan dengan peningkatan kehadiran Negara Islam dan pergolakan sipil di negara tetangga Syria dan Iraq, menimbulkan kekhawatiran di kalangan pelancong. Penurunan permintaan terutama disebabkan oleh pasaran tradisional barat.

Menurut tinjauan pengguna baru-baru ini oleh syarikat data dan analitik GlobalData, 56% responden di UK menyatakan bahawa keterjangkauan adalah faktor terpenting ketika memilih percutian.

Ben Cordwell, Penganalisis Perjalanan dan Pelancongan Bersekutu di GlobalData, berkomentar: “Pelancong UK yang memasuki Turki sekarang akan diselamatkan kerana perlu mengisi izin perjalanan dalam talian. Kebolehaksesan adalah faktor kedua yang paling mempengaruhi belakang kemampuan dalam tinjauan GlobalData, menurut 44% responden di UK.

"Kedua-dua faktor ini pasti akan menjadikan Turki sebagai alternatif yang sesuai untuk pelancong Britain yang ingin mengambil cuti matahari dan pantai mereka dari pantai Sepanyol."

Cordwell menyimpulkan: "Strategi pelancongan Turki untuk tahun 2023 bertujuan untuk menyambut lebih dari 75 juta pelancong dan mencapai pendapatan pelancongan sebanyak $ 65bn. Cita-cita Turki mungkin tampak tinggi, tetapi tidak dapat dinafikan bahawa negara itu dapat menjadi pusat pelancongan global, di mana kedua-duanya timur dan barat tertarik dengan budaya yang kaya dan pemandangan semula jadi yang indah.

"Industri pelancongan sepertinya akan mengalami masa-masa bergolak di depan. Namun, Turki ingin menjadi contoh yang jelas bagaimana industri dapat membangun kembali dalam menghadapi kesulitan. "

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

editor

Ketua pengarang adalah Linda Hohnholz.