ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Breaking Travel News Masakan budaya Berita Berita Terkini Afrika Selatan Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita Wain & Arak

Pengembaraan Wain Afrika Selatan

Pengembaraan Wain Afrika Selatan
Pengembaraan Wain Afrika Selatan

Pencarian Awal

Abad ke-17 menandakan permulaan industri arak in Afrika Selatan. Tahun adalah tahun 1655 ketika anggur pertama ditanam oleh peneroka Belanda. Botol pertama dihasilkan di Cape Town oleh Jan van Riebeeck, pengurus stesen Belanda untuk Syarikat Hindia Timur Belanda yang tiba pada tahun 1652 untuk mendirikan stesen penyegaran - membekalkan hasil segar kepada armada saudaranya di Cape of Good Hope. Mengapa menghasilkan wain? Nampaknya tujuan usahanya adalah untuk menjauhkan kudis dari pelaut semasa pelayaran mereka di sepanjang laluan rempah ke India dan Timur. Hasil panen pertamanya adalah pada 2 Februari 1659, 7 tahun setelah mendarat (1652).

Simon van de Stel mengikuti Riebeeck, dan dapat meningkatkan kualiti tanaman anggur dan meningkatkan jumlah ekar, mewujudkan ladang anggur Constantia. Setelah kematiannya, kilang anggur itu menjadi fallow hingga tahun 1778, apabila ia dibeli oleh Hendrik Cloete.

Walaupun pada abad ke-18, wain Afrika Selatan terkenal dan bangsawan Eropah lebih suka wain ini dan ia adalah kegemaran Napoleon Bonaparte. Anggur manis dari Constantia dianggap antara yang terbaik di dunia pada abad ke-18 dan ke-19.

Kerana masalah jarak, politik dan sosial, penanam berhenti membuat anggur, mengubah tanah menjadi kebun dan ladang alfalfa untuk memberi makan industri bulu burung unta yang sedang berkembang. Apabila masa dan ekonomi berubah, para penanam mula menanam semula anggur, memilih anggur dengan hasil tinggi (iaitu, Consault) dan pada awal tahun 1900-an lebih dari 80 juta tanaman anggur telah ditanam semula, yang, sayangnya, mewujudkan "pengeluar tasik anggur", dengan fokus pada kuantiti melebihi kualiti, membuat anggur yang tidak terjual dan menuangkannya ke sungai dan sungai tempatan.

Pasti ada ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan, sehingga menyebabkan harga tertekan. Situasi kritikal ini mendorong pemerintah membentuk Kooperatieve Wiibouwers Vereiging Van Zuid-Afrika Bpkt (KWV) pada tahun 1918. Organisasi ini ditugaskan untuk menetapkan dasar dan harga untuk seluruh industri anggur Afrika Selatan. Untuk mengatasi kekurangan anggur, KWV menyekat hasil dan menetapkan harga minimum, mendorong pengeluaran jenama dan anggur yang diperkaya.

Abad ke-20 Sedar

Pada tahun 1990-an, Apartheid berakhir dan pasaran eksport dunia dibuka untuk wain dari Afrika Selatan. Pengeluar menggunakan teknik dan teknologi pemeliharaan anggur baru, pembuatan anggur, dengan fokus pada Shiraz, Cabernet Sauvignon dan Chardonnay. Penyusunan semula KWV menjadi syarikat swasta memacu inovasi dan peningkatan kualiti, memaksa pemilik kebun anggur dan kilang wain untuk menjadi kompetitif dan fokus pembuatan anggur beralih dari kuantiti ke kualiti. Menjelang tahun 2003, 70 peratus anggur yang dituai sampai ke pasaran pengguna sebagai anggur.

Pada masa ini, 93,021 ha tanaman anggur menghasilkan anggur anggur dan sedang ditanam di Afrika Selatan di kawasan seluas kira-kira 498 batu. Kebun anggur utama berpusat di dekat Constantia, Paarl, Stellenbosch dan Worcester. Terdapat kira-kira 60 sebutan dalam sistem Wine of Origin (WO) yang dimulakan pada tahun 1973 dengan hierarki kawasan produksi, daerah dan wad yang ditentukan.

Wain WO mesti mengandungi:  BACA ARTIKEL PENUH DI WINES.TRAVEL.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Dr. Elinor Garely - khas untuk eTN dan ketua pengarang, wines.travel