ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News budaya Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita Pengumuman Akhbar Pelancongan pengangkutan Kemas kini Destinasi Pelancongan Berita Wire Perjalanan Berita Terkini USA Pelbagai Berita

World Tourism United: Satu Lagu, 50 Negara Terlibat, Menakjubkan!

50 negara menyanyikan satu lagu pada masa yang sama: Dengarkan Amazing Grace
beachfututr
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz
Para pemimpin dunia mengisytiharkan darurat yang menyekat hak manusia kita untuk melakukan perjalanan, tetapi inilah yang menjadikan kita manusia! Orang di 50 negara yang menghadapi kenyataan COVID-19 berkumpul pada masa yang sama, dengan lagu yang sama dan dengan mesej yang sama, dan kepercayaan yang sama tentang dunia yang indah.
Mereka menyanyikan Amazing Grace!

Globalisasi telah, dan akan selalu ada, penyokong dan pengkritiknya. Namun, kita masih tertanya-tanya: adakah globalisasi akan bertahan lebih lama daripada COVID-19?

Pandemik Covid-19 telah mengurangkan pergerakan kita dan meningkatkan kerja jarak jauh, mengurangkan pencemaran udara dengan ketara di banyak kawasan bandar. "Normal baru" ini dapat mengajar kita bagaimana menghormati planet kita dengan lebih baik sementara masih produktif, bermula dari penyelidikan akademik.

Lebih dari dua bulan telah berlalu sejak kami menerapkan "normal baru" ini, dan kami sekarang dapat menganalisis kesan tingkah laku baru ini terhadap lingkungan. Mari kita lihat dahulu pencemaran udara. Agensi Angkasa Eropah telah membandingkan pencemaran udara di Eropah pada bulan lalu dengan yang diukur dalam tempoh yang sama pada tahun 2019 ketika tidak ada batasan pergerakan. Ternyata pencemaran udara telah menurun sebanyak 50% di banyak kawasan bandar, dengan manfaat untuk kesihatan kita dan juga planet kita. Sebenarnya, pencemaran udara membunuh lebih daripada 4 juta orang setiap tahun dan secara signifikan menyumbang kepada perubahan iklim melalui karbon dioksida, zarah-zarah bawaan udara, dan gas rumah hijau yang lain. Hasil yang serupa berlaku untuk bahagian lain di dunia, seperti China.

Amazing Grace dapat didengar setiap tahun baru di tempat-tempat di seluruh dunia. Hari ini anda mendengarnya dari orang biasa di 50 negara yang terjejas oleh COVID-19:

Amazing Grace, Kisah di sebalik lagu

Ditulis hampir dua setengah abad yang lalu pada tahun 1772, kata-kata untuk lagu yang dicintai itu lahir dari hati, fikiran, dan pengalaman orang Inggeris John Newton. Mengetahui kisah kehidupan John Newton sebagai peniaga hamba dan perjalanan yang dilaluinya sebelum menulis pujian itu akan membantu memahami kedalaman kata-katanya dan rasa bersyukurnya atas rahmat Tuhan yang sungguh menakjubkan.

Setelah menjalani masa kecil yang agak malang dan bermasalah (ibunya meninggal ketika dia baru berusia enam tahun), Newton menghabiskan bertahun-tahun berjuang melawan kekuasaan, sehingga berusaha meninggalkan Tentera Laut Diraja pada usia dua puluhan. Kemudian, ditinggalkan oleh anak buahnya di Afrika Barat, dia dipaksa untuk menjadi hamba pedagang hamba tetapi akhirnya diselamatkan. Semasa perjalanan pulang ke England, ribut ganas melanda dan hampir tenggelam kapal, mendorong Newton untuk memulai penukaran rohani ketika dia berseru kepada Tuhan untuk menyelamatkan mereka dari ribut.

Namun, setelah kembali, Newton menjadi hamba kapal hamba, suatu profesi di mana dia bertugas selama beberapa tahun. Membawa budak dari Afrika ke England dalam banyak perjalanan, dia mengaku kadang-kadang memperlakukan budak-budak itu dengan keji. Pada tahun 1754, setelah jatuh sakit dalam perjalanan laut, Newton meninggalkan hidupnya sebagai pedagang hamba, perdagangan hamba, dan pelayaran, sama sekali, dengan sepenuh hati mengabdikan hidupnya untuk melayani Tuhan.

Dia ditahbiskan sebagai imam Anglikan pada tahun 1764 dan menjadi sangat terkenal sebagai pendakwah dan penulis himne, menulis sekitar 280 pujian, di antaranya adalah "Amazing Grace," yang pertama kali muncul di Pujian Olney, dicetak oleh Newton dan penyair / rakan penulis William Cowper. Ia kemudian ditetapkan ke lagu BRITAIN BARU yang popular pada tahun 1835 oleh William Walker.

Pada tahun-tahun kemudian, Newton berjuang bersama William Wilberforce, pemimpin kempen parlimen untuk menghapuskan perdagangan hamba Afrika. Dia menggambarkan kengerian perdagangan hamba di saluran yang ditulisnya menyokong kempen itu dan hidup untuk melihat perakuan British dari Slave Trade Act 1807.

Dan sekarang, kita melihat bagaimana liriknya seperti:

Saya pernah tersesat,
tetapi sekarang saya dijumpai,
Buta
tapi sekarang saya nampak.

Melalui banyak bahaya, kerja keras dan jerat
Saya sudah datang.
'Rahmat ini telah membawa saya selamat sejauh ini,
Dan rahmat akan membawa saya pulang.
'Anugerah yang mengajar hati saya untuk takut,
Dan rahmat ketakutan saya lega;
Betapa berharganya kasih karunia itu muncul
Jam pertama saya percaya.

Tafsiran moden

Semasa kita berada di sana sepuluh ribu tahun,
Cerah bersinar seperti matahari,
Kami tidak mempunyai beberapa hari lagi untuk menyanyikan pujian Tuhan,
Dari semasa kami mula-mula

 

Globalisasi telah, dan akan selalu ada, penyokong dan pengkritiknya ... Namun, kita masih tertanya-tanya: adakah globalisasi akan bertahan lebih lama daripada COVID-19? Bersatu Untuk Masa Depan Kita, yang menyeru dunia pemimpin untuk membiayai Covid-19 kelegaan bagi sesiapa yang memerlukannya.

. Kedutaan Rusia di Washington mempunyai mesej di laman webnya: United We Stronger Than Covid-19

Duta Palau ke Amerika Nations Ngedikes Olai Uludong berkongsi kepada CNN Filipina penutupan awal perbatasan dan menguji warganya adalah rahsia mengapa Palau masih menjadi Covid-19 bangsa yang bebas

Bagaimana Covid-19 dapat merancang semula dunia kita?

Untuk kembali ke "kehidupan normal" - dan menggunakan ruang awam atau komunal - orang mesti merasa selamat secara fizikal dan mempercayai bahawa orang lain juga menjaga keselamatan mereka.

Buat masa ini, dunia pelancongan dan pelancongan dapat menyanyikan Amazing Grace bersama!

Taleb Rifai, bekas Setiausaha Agung Pertubuhan Pelancongan Dunia (UNWTO), yang beragama Islam dan tinggal di Jordan, menyampaikan lagu ini kepada rakan-rakannya.

#membinasemulaperjalanan

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.