ETV 24/7 BreakingNewsShow :
TIADA BUNYI? Klik pada simbol bunyi merah di kiri bawah skrin video
Breaking Travel News budaya Berita Bertanggungjawab Pelancongan Berita Wire Perjalanan Berita Cuti Uganda Pelbagai Berita

Pembunuh Gorila Gunung Terkenal Dihukum Penjara 11 Tahun

Pembunuh Gorila Gunung Terkenal Dihukum Penjara 11 Tahun
Pembunuh gorila gunung Rafiki

Mahkamah Majistret Kabale pada 30 Julai 2020 menjatuhkan hukuman penjara 11 tahun oleh Byamukama Felix kerana membunuh Rafiki, kumpulan Silverback dari kumpulan Nkuringo Gorilla, dan hidupan liar lain di Taman Nasional Bwindi yang Tidak Dapat Dihancurkan. Byamukama mengaku bersalah atas 3 tuduhan yang merangkumi kemasukan haram ke kawasan perlindungan serta membunuh gorila gunung dan duiker. Ketua Majistret, Penyembahannya Julius Borere, menjatuhkan hukuman masing-masing 5, 6, dan 5 tahun untuk menjalani hukuman serentak.

Dalam fail kes kedua, Byamukama mengaku bersalah atas tuduhan membunuh babi belukar, memiliki daging babi belukar dan daging duiker yang mana dia dihukum 5 tahun pada setiap tuduhan, untuk berjalan serentak setelah menjalani 6 tahun pertama dalam fail kes satu. Oleh itu, dia akan menjalani perkhidmatan selama 11 tahun.

. kejadian pertama kali dilaporkan pada eTurboNews pada 12 Jun serta beberapa rumah media antarabangsa menyebabkan kemarahan di seluruh dunia dengan beberapa pihak meminta hukuman yang lebih panjang.

Byamukama Felix adalah penduduk kampung Murole, Paroki Nteko, Kabupaten Nyabwishenya, Kabupaten Kisoro dan ditangkap pada 4 Jun 2020 berikutan kematian Rafiki, kumpulan Silverback dari kumpulan Nkuringo. Setelah digeledah, dia ditemukan memiliki daging babi belukar dan beberapa alat pemburu termasuk tombak, jerat tali, jerat dawai, dan loceng pemburu anjing yang ditemui dari rumahnya. 3 rakannya Bampabenda Evarist, Museveni Valence, dan Mubangizi Yonasi menafikan tuduhan tersebut dan direman ke penjara Kisoro.

Pengarah Eksekutif Lembaga Hidupan Liar Uganda (UWA), Sam Mwandha, menyambut baik keputusan mahkamah yang mengatakan bahawa Rafiki telah mendapat keadilan. "Kami lega bahawa Rafiki telah menerima keadilan, dan ini harus menjadi contoh bagi orang lain yang membunuh hidupan liar. Sekiranya satu orang membunuh hidupan liar, kita semua akan kehilangan; oleh itu, kami meminta setiap orang untuk menyokong usaha kami melestarikan hidupan liar untuk generasi sekarang dan akan datang, ”katanya. Mwandha selanjutnya menjelaskan bahawa undang-undang baru (Akta Hidupan Liar 2019) adalah sukar dan bahawa sesiapa yang terlibat dalam aktiviti hidupan liar secara haram akan menghadapi kemarahan undang-undang tersebut.

Pada 1 Jun 2020, Rafiki dilaporkan hilang dalam kumpulan itu dan pada 2 Jun 2020, satu pasukan melakukan pencarian untuk mendapatkan kembali silverback yang hilang. Mayat Rafiki kemudian dijumpai di kawasan Hakato di dalam Taman Negara Hutan Bwindi yang tidak dapat ditembusi.

Kematian Rafiki meninggalkan kekosongan dalam keluarga Nkuringo kerana belum ada pengganti yang muncul untuk mengambil alih kepemimpinan Njuringo. Rangers mengawasi kumpulan gorila gunung karena tetap rentan terhadap serangan dari gorila yang tidak berpenghuni. Diperkirakan bahawa Krismas atau Posho akan mengambil alih kepemimpinan kumpulan ini.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Tony Ofungi - eTN Uganda