ETV 24/7 BreakingNewsShow : Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Lembaga Pelancongan Afrika Berita Berita Terkini Tanzania Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan trending Now Pelbagai Berita

Ketua Pegawai Eksekutif TATO memenangi Anugerah Personel Pelancongan berprestij pertama tahun 2020

foto 2020 08 14 19 18 38

Dia telah menjadi bencana, berusaha untuk menyelaraskan kepentingan awam dan swasta dalam industri pelancongan selama enam tahun berturut-turut.

Berbakat dengan kemahiran langka, Ketua Pegawai Eksekutif Tanzania Association of Tour Operators (TATO), Tuan Sirili Miontini Akko, telah berjaya mengatasi semua kemungkinan dan berjaya mencapai keseimbangan, memenangkan fikiran dan hati kedua-dua belah pihak.

Bersyukur dengan kecekapannya, agensi pemuliharaan dan pelancongan yang dikendalikan oleh negara Tanzania, Taman Negara Tanzania serta pengendali pelancongan telah sebulat suara memberi penghargaan kepada Mr Akko dengan Tokoh Pelancongan berprestij Award tahun 2020.

Anugerah ini akan diberikan setiap tahun kepada pakar yang bukan pengendali pelancongan yang semangat, kecerdasan dan kreativiti mengeratkan hubungan, antara pelbagai pemain pelancongan, perniagaan dan pematuhan cukai.

"Pengiktirafan khas ini diberikan kepada Ketua Pegawai Eksekutif TATO, Tuan Sirili Miontini Akko, sebagai penghargaan atas usaha luar biasa dalam menjalin hubungan antara pengusaha pelancongan dan Taman Nasional Tanzania." .

Dalam ucapan terima kasihnya, Mr Akko, dia mengatakan bahwa dia mendedikasikan penghargaan itu kepada pahlawan dan pahlawan yang tidak dikenal yang berada di barisan hadapan dalam mengembangkan industri pelancongan di Tanzania.

"Saya dengan rendah hati dan saya ingin mendedikasikan penghargaan ini kepada pahlawan dan pahlawan yang tidak dikenali yang berada di barisan hadapan dalam mengembangkan industri pelancongan dan pekerja bawahan saya yang bekerja sangat keras di belakang tabir" jelasnya.

Selama enam tahun terakhir, Encik Akko, seorang CEO yang berpengalaman dengan latihan padu dalam pengurusan korporat, telah menjadi pimpinan TATO, sebuah badan lobi dan advokasi terkemuka untuk industri pelancongan bernilai berbilion dolar di negara yang kaya dengan sumber semula jadi , Tanzania.

Akko adalah ketua cabang eksekutif TATO, dengan 300 anggota plus dari seluruh negara dan hampir bertanggungjawab untuk mengukir dan melaksanakan strategi advokasi untuk industri pelancongan dari sudut anggotanya.

Dia antara lain ditugaskan untuk memimpin rundingan dengan TATO, pemerintah dan pihak lain dalam industri pelancongan.

Keperibadian yang tenang dan profesional muda yang ceria sering muncul di wajahnya ditambah dengan kualiti diplomatik yang dipegangnya sebahagiannya telah menyumbang untuk meningkatkan profil industri pelancongan TATO dan Tanzania akhir-akhir ini.

Pendapatan pelancongan negara meningkat kepada hampir $ 2.5 bilion pada tahun 2019, meningkat daripada $ 2.43 bilion pada tahun 2018; sementara kedatangan pelancong berjumlah 1.49 juta berbanding 1.33 juta tahun sebelumnya.

Kisah kejayaan dalam pertumbuhan industri pelancongan tidak akan pernah lengkap tanpa menyebutkan Akko mengenai peranannya sebagai CEO TATO.

Terkenal dengan sikapnya yang tidak senonoh dalam menyokong pemuliharaan hidupan liar, Ketua Pegawai Eksekutif TATO juga dikreditkan sebagai orang yang berterus terang, dengan kapasiti rundingan yang tinggi di hampir semua bidang kehidupan.

Pengarah Urusan Zara Tanzania Adventurer, Cik Zainabu Ansell, salah seorang anggota TATO berpengalaman, mengatakan bahawa Encik Akko mempunyai hadiah luar biasa untuk menggerakkan orang untuk menyelesaikan masalah, kerana dia selalu berkeras untuk memfokus pada minat yang luas.

"Saya mengenalnya selama enam tahun dalam jawatannya sebagai pegawai eksekutif TATO, saya boleh katakan bahawa Akko sangat berbakat dalam mencipta pilihan untuk keuntungan bersama, dengan menunjukkan konvergensi kepentingan," jelas Zainabu, sambil menambah: "Saya tidak ingat apa-apa dialog yang gagal di bawah pengawasannya. "

Oleh kerana dia jarang berkongsi pengalaman peribadinya dengan orang ramai, tidak banyak yang diketahui mengenai CEO muda itu.

Setelah bekerja keras dalam perjalanannya, catatan yang ada membuktikan bahawa Pak Akko tidak dilahirkan di piring perak; seperti yang dia lakukan, dari segala rintangan, untuk bekerja terus dari awal.

Dilahirkan dan dibesarkan di Desa Nangwa di Daerah Hanang, Wilayah Manyara, di utara Tanzania, Pak Akko berasal dari keluarga Afrika yang biasanya rendah hati.

Pada tahun-tahun awalnya, dia harus memelihara kambing dan lembu, yang merupakan amalan yang paling biasa di kalangan budak lelaki yang dibesarkan di kawasan luar bandar.

Akko telah menghabiskan kehidupan awalnya dengan sukarela di berbagai NGO akar umbi, termasuk Programme Bersepadu Komuniti Longido di bawah pengawasan Dr Steven Kiruswa, Anggota Parlimen yang berkuasa untuk Kawasan Longido.

Pada masa itulah dia mengembangkan minat yang kuat dalam pembangunan luar bandar.

Setelah menamatkan pendidikan sekolah menengahnya dan dengan pengaruh program pembangunan luar bandar yang dia layani semasa cuti, Encik Akko bergabung dengan Institut Perakaunan Arusha untuk program sarjana dalam melanjutkan pengajian dalam bidang perakaunan

Dan terdorong oleh panggilan pembangunan luar bandarnya, dia bekerja dengan sebuah NGO antarabangsa, World Vision Tanzania, selama beberapa tahun sebelum dia bergabung dengan TATO.

Fokus pertamanya di TATO adalah untuk meningkatkan profil organisasi di dalam negara dan di luarnya, peranan yang dia dipercayai telah berjaya dengan penuh semangat dan semangat.

Pada 1 Julai 2019, Encik Akko dilantik sebagai Duta Muhibah untuk Pelancongan Hijau Aktif (GTA) dengan fokus utamanya di Afrika Timur, dengan mengibarkan bendera Tanzania.

Green Tourism Active (GTA) adalah organisasi penilaian, pensijilan dan penghargaan kelestarian global, yang diiktiraf Majlis Pelancongan Lestari Global (GSTC).

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Adam Ihucha - eTN Tanzania