ETV 24/7 BreakingNewsShow :
Klik pada butang kelantangan (kiri bawah skrin video)
Berita Eropah Berita Antarabangsa Terpecah Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan budaya Berita Kerajaan Berita Bertanggungjawab Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan trending Now Berita Cuti Turki

Turki menukar gereja lain dari muzium ke masjid, mencetuskan reaksi Yunani

Turki menukar gereja lain dari muzium ke masjid, mencetuskan reaksi Yunani
Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan memerintahkan untuk memindahkan gereja Byzantine Chora di Istanbul ke dalam jagaan Direktorat Hal Ehwal Agama. Gereja ini tidak lagi akan digunakan sebagai muzium dan sebaliknya akan membuka pintunya kepada para penyembah Muslim.

R = ekonversi serupa berlaku sebulan yang lalu, ketika Hagia Sophia, yang juga berasal dari rumah doa Ortodoks, diubah dari sebuah muzium menjadi sebuah masjid, memicu reaksi balas dari Yunani.

Gereja bersejarah ini akan digunakan sebagai masjid yang berfungsi, telah berfungsi sebagai muzium selama tujuh dekad.

Gereja Penyelamat Suci di Chora menelusuri sejarahnya ke kompleks biara abad keempat tepat di luar tembok Konstantinopel, yang dimasukkan ke dalam kota ketika ia berkembang. Tembok bangunan yang ada sekarang masih hidup sejak pembinaan semula besar pada abad ke-11. Bahagian dalamnya menampilkan mozek dan lukisan dinding Bizantium yang indah, yang diciptakan sekitar 1315 dan 1321 dan menggambarkan pemandangan dari Perjanjian Baru.

Setelah Konstantinopel ditakluki oleh Uthmaniyyah pada pertengahan abad ke-15, gereja itu diubah menjadi masjid dan citra Kristiannya ditutup di belakang plaster. Turki moden mengubahnya menjadi Muzium Kariye, destinasi pelancongan yang popular, setelah Perang Dunia II.

Keputusan untuk mengembalikan muzium ke peranannya pada era Uthmaniyyah telah disahkan oleh mahkamah pentadbiran tertinggi Turki pada bulan November. Tidak jelas berapa lama sebelum perkhidmatan Muslim dapat dilanjutkan di laman web ini, setelah keputusan Erdogan diterbitkan dalam warta rasmi Turki pada hari Jumaat, sehingga mulai berkuatkuasa.

Bulan lalu, Hagia Sophia mengalami penukaran kontroversi serupa dari sebuah muzium yang kembali ke masjid yang berfungsi. Erdogan, yang partainya mengadili politik Islam untuk sokongan domestik dan antarabangsa, menghadiri solat Jumaat pertama yang diadakan di bekas katedral Byzantine bersama dengan ribuan jamaah lain.

Percakapan tersebut telah menimbulkan ketegangan antara Turki dan saingannya yang lama dan jirannya, Yunani, yang melihatnya sebagai serangan terhadap warisan Kristian yang ditahan dalam tahanan Turki. Kementerian luar negeri Yunani menyebut keputusan terbaru itu "satu lagi provokasi terhadap orang-orang beragama di mana-mana" oleh Ankara. Pertukaran tersebut telah menimbulkan ketegangan antara Turki dan saingannya yang lama dan jirannya, Yunani, yang melihat mereka sebagai serangan terhadap warisan Kristian yang diadakan di Hak penjagaan Turki. Kementerian luar negeri Yunani menyebut keputusan terbaru itu sebagai satu lagi provokasi terhadap penganut agama di mana-mana sahaja oleh Ankara.

#rebuildingtravel

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri pelancongan selama 20 tahun. Dia memulakan karier perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah pengembara globetrotting yang gemar.