Berita Antarabangsa Terpecah Berita Afrika Selatan Breaking Travel News Berita orang Bertanggungjawab Pelancongan Kemas kini Destinasi Pelancongan trending Now Pelbagai Berita

Presiden Afrika Selatan Ramaposa mengemukakan petisyen untuk menghentikan pembiakan kucing besar

Pilih bahasa anda
Presiden Afrika Selatan Ramaposa mengemukakan petisyen untuk menghentikan pembiakan kucing besar
Presiden Afrika Selatan Ramaposa mengemukakan petisyen untuk menghentikan pembiakan kucing besar
Ditulis oleh Harry S. Johnson

Walaupun pemerintah Afrika Selatan, petani hidupan liar dan NGO tetap terlibat dalam perbincangan mengenai masa depan singa, gajah, badak dan macan tutul, organisasi pemuliharaan Britain, Born Free, telah meminta Presiden SA Ramaposa untuk menutup industri pembiakan pemangsa.

Born Percuma telah mengumpulkan sekitar 250 000 tandatangan yang menyeru pihak berkuasa Afrika Selatan untuk mengakhiri pemburuan singa yang ditawan serta membiak dan memeliharanya untuk tujuan komersial.

Ia mengatakan bahawa jika Afrika Selatan dianggap sebagai penjaga yang bertanggungjawab dan beretika terhadap hidupan liarnya dan negara yang peduli terhadap hidupan liar, tindakan segera perlu diambil untuk menghentikan pembiakan tertangkap dan penjualan tulang dan kerangka singa ke pasar antarabangsa .

Kegagalan melakukan ini, memberi amaran, akan memberi kesan besar kepada pelancongan antarabangsa ke negara itu, yang sudah berjuang untuk pulih dari penutupan Covid-19.

"Eksploitasi singa industri yang tidak malu-malu sebagai alat pelancongan murah," kata Born Free, "secara serius merosakkan reputasi Afrika Selatan sebagai destinasi pelancongan hidupan liar. Petisyen kami, yang terdiri dari seperempat juta tandatangan, menunjukkan kekuatan perasaan masyarakat antarabangsa. "

Terdapat keprihatinan meluas mengenai kegiatan pelancongan yang dipromosikan oleh industri pembiakan pemangsa, termasuk binatang peliharaan, berjalan dengan singa dan eksploitasi sukarelawan yang tidak disengajakan yang membayar untuk membesarkan anak singa yang ditawan dengan kepercayaan keliru bahawa mereka adalah anak yatim yang ditakdirkan untuk dikembalikan ke alam liar.

Sejak tahun 2008, Afrika Selatan juga telah mengeksport lebih dari 6 000 kerangka singa dengan berat sekurang-kurangnya 70 tan, terutamanya ke PDR Lao dan Vietnam. Sebilangan besar dari ini adalah dari tempat pembiakan tawanan.

Menurut Pejabat Dadah dan Jenayah PBB, industri tulang singa SA diketahui mempunyai kaitan rapat dengan perdagangan hidupan liar antarabangsa, dengan pemburu mencabul tulang haram dan bahagian badan lain ke dalam perdagangan sah. Ia mengatakan perdagangan itu melemahkan usaha pemuliharaan singa dari negara lain seperti Kenya.

Pada tahun 2018, setelah mendapat saranan dari Jawatankuasa Portofolio Parlimen bagi Hal Ehwal Alam Sekitar, Parlimen Afrika Selatan mengadopsi resolusi yang mengatakan: “Departemen Hal Ehwal Alam Sekitar harus segera memulai tinjauan kebijakan dan perundangan mengenai pembiakan singa yang ditawan untuk berburu. dan perdagangan tulang singa, dengan tujuan untuk menghentikan amalan ini. "

Sejak itu, Pemerintah gagal bertindak berdasarkan saranan ini, malah melantik Panel Tingkat Tinggi yang dipenuhi dengan penternak dan pemburu untuk 'mengkaji' keadaan. Banyak NGO pemuliharaan mengatakan kesimpulannya tidak sesuai dengan kesejahteraan haiwan liar.

"Selama 20 tahun terakhir," kata Born Free, "pihak berkuasa Afrika Selatan secara konsisten memfasilitasi pertumbuhan industri pembiakan pemangsa Afrika Selatan dengan mempertahankan undang-undang yang memungkinkan pegawai wilayah mengeluarkan izin untuk pembiakan dan pemburuan singa dan eksport tulang singa .

"Sebagai presiden, Anda memiliki kekuatan untuk segera memulai tindakan yang diperlukan untuk menutup industri komersial ini secara manusiawi dan kekal."

Petisyen Born Free menyusuli seruan oleh International Union for the Conservation of Nature (IUCN) di Kongres Konservasi Dunia yang menyeru Afrika Selatan untuk menghentikan praktik pembiakan singa dalam kurungan dengan tujuan menembak dalam tin.

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Mengenai Pengarang

Harry S. Johnson

Harry S. Johnson telah bekerja di industri pelancongan selama 20 tahun. Dia memulakan karier perjalanannya sebagai pramugari untuk Alitalia, dan hari ini, telah bekerja untuk TravelNewsGroup sebagai editor selama 8 tahun terakhir. Harry adalah pengembara globetrotting yang gemar.