Lembaga Pelancongan Afrika Breaking Travel News Burundi Negara | Wilayah Destinasi Berita Kerajaan Berita Terkini orang Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan tren Pelbagai Berita

Tuhan Menyukai Burundi sehingga seluruh Afrika dapat dijangkiti virus?

Tuhan Menyukai Burundi sehingga seluruh Afrika dapat dijangkiti virus?
burundi
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Burundi, secara rasmi Republik Burundi, adalah sebuah negara yang terkurung daratan di Great Rift Valley di mana wilayah Afrika Great Lakes dan Afrika Timur berkumpul. Burundi adalah sebuah negara kecil yang terletak di Afrika Timur, dengan beberapa hubungan budaya dan geografi yang menghubungkannya dengan Afrika Tengah.

Ia dikelilingi oleh Rwanda, Tanzania dan Republik Demokratik Kongo.
Negara-negara Barat tidak menganggap Burundi selamat untuk pelancongan. Banyak kerajaan menasihati warganegara mereka untuk tidak melakukan perjalanan ke Burundi kerana dianggap sebagai risiko yang sangat tinggi. Kejahatan kecil dan ganas adalah perkara biasa di sini. Walau bagaimanapun, kebanyakan orang Burundi dianggap sangat ramah.

Burundi diberkati dengan banyaknya hidupan liar dan kehijauan juga. Kawasan pedesaannya mempunyai pelbagai jenis tumbuhan dan haiwan yang merangkumi buaya, antelop, antelop, dan kuda nil. Burundi adalah salah satu negara terkecil di Afrika. Pelancongan belum menjadi industri penting bagi Burundi, dan kebanyakan rakyat perlu mendapatkan visa yang sukar untuk mendapatkan perjalanan terlebih dahulu ke Burundi.

Tasik Tanganyika di Burundi adalah Tasik Besar Afrika. Bersama dengan Kenya, Rwanda, Tanzania dan Uganda, Burundi tergolong dalam Negara Rakan Komuniti Afrika Timur.

Hanya ada 3 kes Coronavirus yang dilaporkan di Burundi pada masa ini, dan tidak ada laporan mengenai siapa pun yang meninggal di Negara Afrika Timur ini pada COVID-19. Pemerintah mengatakan 675 orang berada di karantina di seluruh Burundi pada hari Rabu. Kes juga rendah di negara-negara jiran, tetapi ini mungkin tenang sebelum ribut yang dahsyat.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Afrika mesti belajar dari Itali, Sepanyol, China atau Amerika Syarikat, di mana semuanya bermula dengan 1 atau dua kes. Parti pemerintah di Burundi mengatakan kepada warganya agar tidak khawatir dengan virus tersebut dan menjalani kehidupan normal mereka.

Tuhan Mengasihi Burundi adalah pesan oleh Jeneral Evariste Ndayishimiye, calon presiden untuk parti CNDD-FDD yang berkuasa.

Walaupun penutupan yang ketat telah menghentikan kehidupan di bandar-bandar di seluruh Afrika dan dunia, restoran dan bar tetap terbuka di Burundi, dengan pihak berkuasa menolak pembatasan yang sama terhadap kebebasan warga.

Perkahwinan dan pengebumian sedang berlangsung, ribuan umat beragama berduyun-duyun ke gereja dan masjid, dan pasar yang ramai tetap terbuka dan diperdagangkan di negara yang memiliki daratan berjumlah 11 juta.

Kehidupan politik juga semakin meningkat, dengan Ndayishimiye dan saingan utamanya untuk jawatan presiden, Agathon Rwasa dari parti CNL, di jalan kempen dan mengadakan pertandingan untuk tunjuk perasaan.

Burundi kekal sebagai salah satu daripada beberapa negara di Bumi yang terus menjalankan liga bola sepak divisi pertama dan kedua - hanya dengan penonton yang dikehendaki mencuci tangan dan menjalani pemeriksaan suhu.

Tidak semua berkongsi kepercayaan dan keyakinan pemerintah, dan ada yang takut.

Beberapa bank menguatkuasakan langkah menjauhkan diri dan stesen cuci tangan telah diperkenalkan di pintu masuk ke banyak kedai dan restoran. Pemerintah juga telah mengambil beberapa langkah, menyiarkan pesan kesihatan masyarakat di televisyen dan radio, sementara lapangan terbang antarabangsa di Bujumbura ditutup tiga minggu lalu.

Sempadan daratnya ditutup ke Rwanda dan Republik Demokratik Kongo. Hanya perbatasannya dengan Tanzania yang masih terbuka, garis kehidupan ekonomi yang memungkinkan kenderaan berat dan import berlalu.

Diplomat, pegawai PBB dan kumpulan masyarakat sipil telah menyatakan keprihatinan serius mengenai kemampuan Burundi untuk menangani wabak.

Cuthbert Ncube, Pengerusi Lembaga Pelancongan Afrika mendesak para pemimpin di Burundi: “Tuhan mengasihi Burundi. Tuhan mahu Burundi bergabung dengan seluruh Afrika, dan seluruh dunia untuk segera mengambil langkah berjaga-jaga. Burundi harus menghormati bahaya yang ditimbulkan oleh virus ini bukan hanya untuk Burundi, jirannya, tetapi juga untuk seluruh Afrika. ", Ncube melanjutkan," Ini adalah dunia yang sangat terhubung dan musuh yang mematikan ini tidak menghormati sempadan Burundi atau negara mana pun . Demi semua orang di Afrika, kami mendesak Burundi untuk tidak menempatkan kita semua dalam bahaya yang sangat mematikan. Afrika tidak akan mempunyai sumber untuk melawan wabak seperti itu apabila ia meletup. Perkara ini mesti dielakkan dengan sebarang kos. Biarkan Afrika menjadi contoh yang cemerlang bagi umat manusia. Tuhan juga Menyukai Afrika. "

 

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Kongsi ke...