Breaking Travel News Berita Kerajaan Kenya Berita Wire Perjalanan tren

Apa motif menyerang Kenya?

lusuh
lusuh
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Menyerang industri pelancongan dan pelancongan adalah modus operandi oleh hampir setiap kumpulan pengganas di dunia. Pelancongan adalah industri yang rapuh dan menyerang infrastruktur pelancongan boleh mengalami kerugian ekonomi yang besar, dan merupakan mimpi buruk PR untuk setiap kawasany, menurut kumpulan perunding keselamatan pelancongan dan pelancongan yang berpusat di AS diperakui.perjalanan

Al-Shabaab telah mendakwa tanggungjawab untuk serangan keganasan di Nairobi di mana sejumlah orang terbunuh dan cedera. Persoalan yang ditimbulkan oleh serangan pengganas adalah mengapa kumpulan itu terus menyasarkan Kenya. Moina Spooner dan Julius Maina dari The Conversation Africa bercakap dengan Brendon Cannon dan Martin Plaut.

Apa itu Al-Shabaab?

Meriam Brendon: Al-Shabaab adalah kumpulan pengganas Islam yang dibentuk di Somalia pada dekad pertama abad ini. Kepimpinan asalnya adalah bergabung dengan Al-Qaeda, setelah berlatih dan berjuang di Afghanistan.

Al-Shabaab pada mulanya berdedikasi untuk menghilangkan pengaruh asing dari Somalia dan membawa bentuk pemerintahan Islam yang ketat ke negara ini. Pada puncak kekuatannya, sekitar 2008-2010, ia menguasai ibu kota, Mogadishu, dan wilayah yang cukup besar di selatan dan barat ibukota, termasuk pelabuhan Merca dan Kismayo.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Pada mulanya, al-Shabaab adalah seorang organisasi yang cukup hierarki dan satu, yang walaupun terdapat perbezaan ideologi dan taktikal, sebahagian besarnya digabungkan di bawah Ahmed Abdi Godane aka Mukhtar Abu Zubair, pemimpin kumpulan itu ketika menyerang Westgate pada tahun 2013.

Setelah kematiannya pada tahun 2014, al-Shabaab dilaporkan berpecah belah. Ini sebahagiannya dapat menjelaskan fokus serangan berkembar kumpulan atom di Somalia dan Kenya. Artinya, pejuang Kenya yang dilatih dan berafiliasi dengan al-Shabaab tampaknya bertanggung jawab atas setidaknya beberapa serangan yang dilakukan di Kenya, terutama di timur laut negara itu.

Apa motifnya menyerang Kenya?

Meriam Brendon: Kumpulan itu mula menyerang sasaran di luar Somalia pada tahun 2007. Serangan pertamanya ke atas tanah Kenya adalah pada tahun 2008. Kerajaan Kenya bertindak balas dengan kuat. Pada tahun 2011, untuk "Melindungi keselamatan negara", pasukan pertahanan negara memasuki Somalia selatan untuk membuat zon penyangga antara wilayah yang dipegang al-Shabaab dan Kenya. Dalam proses itu, pasukan Kenya menawan pelabuhan Kismayo dan dengan cepat bergabung dengan pasukan dari Misi Kesatuan Afrika di Somalia dalam memerangi al-Shabaab.

Al-Shabaab menyatakan secara terbuka serangannya sebagai balasan terhadap serangan Pasukan Pertahanan Kenya di Somalia. Ini juga membenarkan mereka alasan tidak jelas dikaitkan dengan jihad antarabangsa.

Tetapi itu juga dimotivasi untuk menyerang Kenya kerana manfaatnya daripada pengambilan dan penggalangan dana yang merupakan hasil sampingan sebahagian dari liputan media antarabangsa. Artinya, berita halaman depan mengenai serangan kumpulan itu di Kenya secara tidak sengaja memberikan jalan keluar bagi al-Shabaab untuk memperlihatkan serangannya dengan beberapa saringan dan untuk memanfaatkan kisah media seperti itu dalam propaganda tersendiri. Hasil pembantaian yang mematikan itu sering berfungsi sebagai alat perekrutan utama dari segi tentera dan dana.

Ia juga melancarkan serangan kerana boleh. Kumpulan ini telah dapat memanfaatkan ketiadaan pemerintahan yang kuat di Somalia dan Panjang 682 kilometer sempadan berliang antara ia dan Kenya selama beberapa tahun.

Sejak 2011 kumpulan itu telah hilang wilayah di Somalia. Walaupun begitu, pihaknya terus mempertahankan kemampuan dan berniat untuk menyebabkan kerosakan yang besar di Somalia dan Kenya. Serangan di Somalia telah berlaku biasanya berskala kecil, menyasarkan tentera dan polis. Terdapat beberapa kejadian besar. Contohnya pada tahun 2017 sekurang-kurangnya 300 orang terbunuh ketika sebuah trak yang penuh dengan bahan letupan meletup di pusat Mogadishu.

Martin Plaut: Pencerobohan Kenya ke Somalia pada tahun 2011 dilakukan dengan alasan yang dapat difahami. Tetapi keputusan untuk maju diambil bertentangan dengan nasihat rakan antarabangsa - termasuk AS dan negara jirannya, Ethiopia. Tentera Kenya telah mencuba untuk menubuhkan Jubaland, membahagikan wilayah Gedo, Juba Bawah dan Juba Tengah dari seluruh Somalia. Ia berjaya dengan sedikit kejayaan.

Usaha untuk mencegah al-Shabaab dari berdiri di perbatasan Kenya telah menjadi misi yang terlalu jauh, menimbulkan pertanyaan tentang berapa lama ia dapat ditahan dan berapa harganya.

Mengapa Kenya lebih banyak daripada negeri garis depan yang lain?

Meriam Brendon: Seperti yang diketengahkan dalam salah satu terbaru saya bermanfaat, Kenya diserang jauh lebih banyak daripada Ethiopia atau negara-negara Afrika timur lain. Ini adalah kerana alasan yang sangat rasional yang berdasarkan analisis kos-manfaat dan adanya banyak peluang.

Kenya mempunyai penglihatan antarabangsa yang tinggi dan media yang bebas dan bebasnya secara meluas menerbitkan serangan pengganas. Faktor lain ialah Kenya telah mengembangkan sektor pelancongan yang menguntungkan yang menyediakan sasaran yang lembut.

Kelebihan tambahan ialah terdapat banyak pejuang kelahiran Kenya dalam barisan kumpulan yang memiliki pengetahuan tempatan. Ini telah membantu al-Shabaab melakukan serangan dan mengekalkan sel-sel keganasan di Kenya. Ruang demokrasi yang meluas dan tahap rasuah yang tinggi juga bermaksud bahawa kumpulan itu dapat memanfaatkan kelemahan tadbir urus negara ketika berkaitan dengan keselamatan.

Semua pemboleh ubah ini membantu al-Shabaab merancang dan melaksanakan tindakan pengganas sambil memenuhi usaha kumpulan itu untuk bertahan hidup dengan tetap relevan.

Apa penilaian anda mengenai tindak balas segera Kenya?

Meriam Brendon Laporan mengenai kejadian terbaru adalah masih berpecah-belah. Tetapi, nampaknya dari segi keselamatan telah ada kemajuan sejak Universiti Garissa serangan pada tahun 2015 dan serangan ke atas Westgate Mall dalam 2013.

Tindak balas pasukan keselamatan Kenya, khususnya Unit Perkhidmatan Umum - sayap paramiliter dalam Perkhidmatan Polis Nasional Kenya - nampaknya telah tepat pada masanya dan agak berkesan.

Kebenaran yang menyedihkan adalah bahawa serangan yang terkoordinasi - penuh dengan pengebom bunuh diri, serta pengganas bersenjata dan bermotivasi yang kuat terhadap sasaran yang agak lembut - sangat sukar untuk digagalkan. Tidak kira seberapa profesional dan kukuh keselamatannya.

Martin Plaut: Seperti yang ditunjukkan Murithi Mutiga, dari International Crisis Group, serangan sebelumnya telah menyaksikan Kenya melakukan pembalasan terhadap penduduknya yang beragama Islam. Pihak berkuasa bertindak balas dengan penangkapan menyeluruh terhadap umat Islam dan tindakan keras tanpa pandang bulu terhadap etnik Somalia. Ini menimbulkan ketegangan dan memburukkan keadaan. Sangat penting bahawa kesalahan ini tidak berulang. Hanya dengan menyatukan orang Kenya dapat mengalahkan ancaman yang ditimbulkan oleh serangan pengganas ini.

Apa yang boleh dilakukan Kenya untuk mengatasi ancaman ini?

Meriam Brendon: Seberat serangan ini, perlu diperhatikan bahawa kawasan komersial utama dan pusat pelancongan sebahagian besarnya telah menghindari serangan oleh al-Shabaab sejak 2013 –- hingga semalam. Ini lebih mengejutkan kerana unsur-unsur dalam al-Shabaab tetap bermotivasi dan memiliki kemampuan untuk terus menyerang Kenya.

Saya mempersoalkan rasional sebilangan ahli politik yang menganjurkan pengunduran Pasukan Pertahanan Kenya dari Somalia sebagai jalan bagi Kenya untuk mengelakkan serangan. Lagipun, al-Shabaab menyerang Kenya beberapa kali sebelum tahun 2011 ketika KDF memasuki Somalia.

Melangkah ke hadapan, Kenya mesti berusaha memperketat mekanisme kawalan perbatasan, menyiarkan kekuatan negara di seluruh daratan Kenya dan menghidupkan kembali perjuangannya melawan al-Shabaab di Somalia: pertarungan yang telah perlahan sejak 2015.

Ini adalah tugas Herculean dan tugas pemerintah dan keselamatan Kenya, memandangkan sifat dan jenis ancaman, harus dipuji kerana telah melakukannya dengan baik sejak 2013.

Martin Plaut: Orang Kenya perlu bersabar dan bertoleransi - untuk membina hubungan antara komuniti mereka dan untuk menghadapi ancaman bersama. Pada masa yang sama perlu ada penilaian semula yang serius terhadap peranan Kenya di Somalia. Terdapat sedikit petunjuk bahawa al-Shabaab dapat dikalahkan oleh kuasa luar, walaupun ia dapat dilemahkan.

Kerajaan Somalia telah berulang kali gagal, baru-baru ini dalam mencegah Mukhtar Robow, bekas jurucakap al-Shabaab, dari mengambil bahagian dalam pilihan raya. Apabila cara Robow diperlakukan dan dibesarkan oleh ketua perwakilan Bangsa Bersatu, Nicholas Haysom, dia diisytiharkan sebagai persona bukan grata, dengan berkesan mengusirnya dari Somalia.Perbualan

Brendon J. Cannon, Penolong Profesor Keselamatan Antarabangsa, Institut Keselamatan Antarabangsa & Awam (IICS), Universiti Khalifa and Martin Plaut, Felo Penyelidik Kanan, Tanduk Afrika dan Afrika Selatan, Institut Kajian Komanwel, Sekolah Pengajian Lanjutan

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Kongsi ke...