Lembaga Pelancongan Afrika Breaking Travel News budaya Destinasi Berita Terkini Tanzania Pelancongan Berita Wire Perjalanan tren

Badak hitam tertua di dunia mati di Tanzania

Badak hitam tertua di dunia mati di Tanzania
fausta badak
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Badak hitam tertua bebas di dunia telah mati di Kawasan Konservasi Ngorongoro, taman hidupan liar terkenal di Tanzania untuk pemuliharaan badak.

Badak betina berusia 57 tahun bernama Fausta telah dikenal pasti menjadi badak hidup tertua di dunia hingga hari Jumaat hujung minggu ini ketika pihak berkuasa pemuliharaan mengumumkan kematian semula jadi di kandangnya di Kawah Ngorongoro pada jam 20:29 waktu Afrika Timur (11:29 GMT ).

Pesuruhjaya Pemuliharaan Lembaga Kawasan Konservasi Ngorongoro Dr. Freddy Manongi mengatakan bahawa badak hitam betina timur (Diceros birconis michaelli), mati disebabkan oleh sebab semula jadi pada hari Jumaat, 27 Disemberthwaktu petang.

Rekod menunjukkan bahawa Fausta hidup paling lama daripada badak mana pun di dunia dan berkeliaran di kawah Ngorongoro selama lebih dari 54 tahun sebelum disimpan di tempat perlindungan selama tiga tahun terakhir hidupnya.

Fausta badak hitam pertama kali terletak di kawah Ngorongoro pada tahun 1965 oleh seorang saintis dari Universiti Dar es Salaam ketika badak itu berumur tiga tahun.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Manongi mengatakan bahawa badak itu mulai merosot pada tahun 2016, setelah beberapa serangan dari hyena dan pemangsa lain. Dia kemudian menderita penglihatan yang buruk yang kemudian menjejaskan kelangsungan hidupnya di alam liar.

Badak badak Afrika terkenal yang terkenal pelancongan Fausta telah bertahan tanpa anak lembu.

Rekod pemuliharaan hidupan liar dunia menunjukkan bahawa Sana, badak putih selatan wanita, berusia 55 tahun, sebelumnya dianggap sebagai badak tertua di dunia dalam kurungan. Dia meninggal pada tahun 2017 di taman Zoologi La Planete Sauvage di Perancis.

Badak tua Elly yang lain, berusia 46 tahun ketika dia meninggal pada 11 Mei 2017 di rumahnya di San Francisco Zoo di Amerika Syarikat. Jangka hayat badak adalah antara 37 dan 43 tahun di alam liar tetapi dapat hidup hingga 50 tahun dalam kurungan, menurut catatan pemuliharaan hidupan liar.

Kawasan Konservasi Ngorongoro (NCAA) adalah satu-satunya tempat dan tempat perlindungan yang selamat bagi beberapa badak hitam yang masih tinggal di Tanzania. Kira-kira 50 badak hitam dilindungi di bawah pengawasan kamera 24 jam di dalam kawah Ngorongoro dan merupakan satu-satunya tempat di Afrika Timur dengan kepekatan besar lebih dari 25,000 mamalia Afrika besar.

Kawah berisi lebih dari 25,000 haiwan besar lain termasuk rusa liar, zebra, elands, dan kerbau.

Penduduk badak yang terancam punah di Kawasan Konservasi Ngorongoro telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, kata Dr. Manongi.

Kawasan Konservasi Ngorongoro adalah taman lain yang dilindungi oleh satwa liar dengan banyak penggunaan tanah, berkongsi sumber tanah yang dilindungi dengan pengembala lembu Maasai (pastoralists).

Menjadi 60 tahun Kawasan Konservasi Ngorongoro dan Lembaga Taman Negara Tanzania (TANAPA), Tanzania kini berusaha meningkatkan jumlah badak hitam di taman utama untuk meningkatkan safari pelancongan fotografi.

Ahli konservasi dan zoologi Jerman yang terkenal mendiang Profesor Bernhard Grzimek telah diundang ke Tanzania oleh bekas pemerintah Britain untuk mengatur rancangan dan sempadan untuk pemuliharaan hidupan liar dan alam semula jadi 60 tahun yang lalu. Pemuliharaan badak hitam di Tanzania adalah antara tugas utama yang dilakukan oleh mendiang Prof Grzimek.

Pemuliharaan badak tetap menjadi sasaran utama yang ingin dilakukan oleh para pemuliharaan untuk memastikan kelangsungan hidup mereka setelah perburuan serius hampir merosot jumlah mereka dalam beberapa dekad yang lalu.

Badak hitam adalah antara haiwan yang diburu dan terancam punah di Afrika Timur dengan populasi mereka berkurang dengan kelajuan tinggi.

Program pengurusan badak Tanzania yang dikembangkan kira-kira 20 tahun yang lalu bertujuan untuk meningkatkan populasi mereka di taman-taman yang dilindungi sekarang di bawah pengurusan Taman Negara Tanzania (TANAPA), Kawasan Konservasi Ngorongoro (NCA) dan Lembaga Hidupan Liar Tanzania (TAWA).

Dalam beberapa dekad yang lalu, badak hitam berkeliaran bebas di antara Taman Nasional Tsavo West di Kenya dan Taman Nasional Mkomazi di utara Tanzania, serta Taman Nasional Serengeti di Tanzania dan Maasai Mara Game Reserve di Kenya.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Kongsi ke...