Persatuan Breaking Travel News Negara | Wilayah Destinasi Berita Kerajaan Hak Asasi Manusia Berita Terkini Pelancongan Berita Wire Perjalanan tren Pelbagai Berita

Bank Dunia: 90 peratus penduduk miskin dunia akan tinggal di Afrika menjelang 2030

Bank Dunia: 90 peratus penduduk miskin dunia akan tinggal di Afrika menjelang 2013

Menurut laporan baru yang dikeluarkan oleh pihak Bank Dunia pada hari Rabu, kemiskinan yang melampau akan menjadi hampir secara eksklusif fenomena Afrika, dengan 90 peratus penduduk miskin di dunia diunjurkan untuk tinggal di benua itu pada tahun 2030.

Lebih dari 416 juta orang Afrika - 40% daripada populasi benua, hidup dengan kurang dari $ 1.90 sehari pada tahun 2015, kata laporan itu. Itu akan meningkat 55 peratus menjelang 2030 kecuali tindakan drastik diambil, bank memberi amaran.

Kadar pengurangan kemiskinan di Afrika "Perlahan secara perlahan" setelah kejatuhan harga komoditi yang bermula pada tahun 2014. Ini mengakibatkan pertumbuhan produk domestik kasar negatif berdasarkan per kapita.

"Ketika negara-negara di wilayah lain terus membuat kemajuan dalam pengurangan kemiskinan, ramalan menunjukkan bahawa kemiskinan akan segera menjadi fenomena Afrika."

Data menunjukkan bahawa hutang kerajaan meningkat kepada 55 peratus daripada KDNK pada tahun 2018, dari 36 persen pada tahun 2013 disebabkan oleh kurangnya penggabungan fiskal setelah negara-negara berusaha mengatasi kesan krisis kewangan global dengan meningkatkan perbelanjaan. Kira-kira 46 peratus negara Afrika mengalami masalah hutang atau dianggap berisiko tinggi pada 2018 berbanding 22 peratus lima tahun sebelumnya.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

"Mengingat ruang lingkup terhad untuk pengagihan semula dan pemindahan untuk meningkatkan pendapatan orang miskin di kebanyakan negara Afrika, fokusnya harus tepat pada peningkatan produktivitas tenaga kerja mereka, itulah yang diperlukan untuk meningkatkan pendapatan mereka dalam pekerjaan sendiri atau pekerjaan upah, "Bank Dunia berkata.

Ia telah menurunkan ramalan pertumbuhan ekonominya untuk sub-Sahara Afrika menjadi 2.6 peratus, turun dari unjuran April 2.8 persen.

Menurut laporan itu, ketidakpastian global mempengaruhi pertumbuhan jauh di luar Afrika, dan pertumbuhan KDNK yang sebenarnya juga diperkirakan akan perlahan secara signifikan di wilayah lain yang sedang berkembang dan sedang membangun. Kawasan Timur Tengah, Afrika Utara, Amerika Latin, Caribbean, dan Asia Selatan diharapkan dapat melihat semakan penurunan yang lebih besar dalam ramalan pertumbuhan mereka daripada di Afrika Sub-Sahara untuk 2019.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Ketua Pengarang Tugasan

Ketua editor Tugasan ialah Oleg Siziakov

Kongsi ke...