Persatuan Breaking Travel News Destinasi Berita Terkini Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan tren Pelbagai Berita

Bilakah pelawat akan kembali ke Asia Pasifik?

COV19: Bergabunglah dengan Dr. Peter Tarlow, PATA, dan ATB untuk sarapan pagi semasa ITB
patalogo
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Di bawah ramalan yang baru dikemas kini dari Persatuan Pelancongan Asia Pasifik(PATA), senario yang paling mungkin untuk kedatangan pelawat antarabangsa ke dan di seluruh Asia Pasifik pada tahun 2020 adalah bahawa jumlah pelawat cenderung berkurang sebanyak 32% dari tahun ke tahun. Dengan mengambil kira kesan pandemi COVID-19, jumlah kedatangan sekarang dijangka berkurang kepada kurang dari 500 juta tahun ini.

Ini secara efektif membawa jumlah pengunjung kembali ke tahap yang terakhir dilihat pada tahun 2012. Pada tahap ini, pertumbuhan dijangka kembali pada tahun 2021, kembali ke tahap ramalan pada tahun 2023. Sebilangan besarnya, ini bergantung pada seberapa cepat dan sepenuhnya pandemik COVID-19 dibendung dan terkawal. Senario yang lebih optimis menunjukkan kedatangan masih jatuh pada tahun 2020 tetapi sebanyak 16% tahun ke tahun sementara naratif pesimis meramalkan penurunan sekitar 44%.

Kesannya dijangka paling parah di Asia, terutama Asia Timur Laut, yang kini diramalkan akan kehilangan hampir 51% dari jumlah pelawatnya antara 2019 dan 2020 (kemungkinan senario), diikuti oleh Asia Selatan dengan penurunan 31%, dan kemudian Asia Tenggara dengan penurunan kedatangan pengunjung sebanyak 22%. Asia Barat diproyeksikan akan kehilangan hampir enam peratus dalam kedatangan pengunjung, diikuti oleh Pasifik dengan unjuran penguncupan 18%, dan Amerika dengan kerugian sedikit di bawah 12%.
Kadar pemulihan berbanding tahun 2019 dijangka berlaku di kebanyakan wilayah / sub-wilayah tujuan pada tahun 2020, namun, Asia Timur Laut cenderung mengambil sedikit lebih lama dan melebihi jumlah kedatangan 2019 pada tahun 2022.

Perkara yang sama pada hakikatnya berlaku untuk penerimaan pelawat dan mereka dijangka turun sebanyak 27% antara 2019 dan 2020 di bawah senario yang paling mungkin, menurun kepada AS $ 594 bilion, jauh di bawah ramalan 2020 yang asal sebanyak AS $ 811 bilion.

Asia dijangka mengalami kerugian lebih dari US $ 170 bilion (-36%), dengan Asia Timur Laut diramalkan akan kehilangan lebih dari US $ 123 bilion (-48%) di bawah senario yang paling mungkin ini, diikuti oleh Asia Selatan dengan kerugian AS $ 13.3 bilion (- 33%) dan Asia Tenggara dengan kekurangan AS $ 34.6 bilion (-20%). Amerika diproyeksikan akan kehilangan lebih dari US $ 35 miliar (-13%) dan Pasifik US $ 18 miliar (-18%).

Di sini, pemulihan pada peringkat tahunan dijangka kembali lebih cepat di kebanyakan wilayah / sub-wilayah, dengan mungkin Pasifik memerlukan sedikit masa lagi untuk kembali ke tahap 2019.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Ketua Pegawai Eksekutif PATA Dr. Mario Hardy menyatakan bahawa, "Ini adalah tragedi manusia yang pertama dan paling utama, dengan kehilangan nyawa dan berjuta-juta lagi, kehilangan pendapatan semasa perniagaan ditutup, dan banyak yang tetap dalam karantina diri atau mengikuti sosial garis panduan menjauhkan. Kita hanya dapat berharap bahawa wabak ini dapat dikendalikan secara mutlak dengan cepat dan berkesan, yang membolehkan industri pelancongan dan pelancongan global bangkit kembali, mempekerjakan semula jutaan orang yang kehilangan kedudukan mereka dan mewujudkan lebih banyak peluang pekerjaan baik secara langsung dan untuk sektor hulu dan hilir yang bergantung padanya ”.

"Walaupun terdapat penurunan yang jelas dalam jumlah kedatangan, masih ada jumlah pengunjung yang diharapkan ke Asia Pasifik hingga 2020, dengan hanya kurang dari setengah miliar pelancong seperti itu masih menghasilkan hampir AS $ 600 bilion, dengan setiap pengunjung masih memerlukan dan mengharapkan perhatian dan perkhidmatan yang telah terkenal di rantau ini, ”tambahnya. “Walaupun begitu, persepsi sukar diubah sehingga pemulihan mungkin memerlukan waktu lebih lama dalam fikiran banyak calon pelancong. Walau bagaimanapun, ini memberi kita masa untuk mempertimbangkan semula kedudukan yang telah kita buat sehingga tahun 2019; jika bilangannya kembali dengan perlahan, kehendak yang jelas adalah dengan memberi insentif kepada pelancong supaya mereka berada di tempat tujuan lebih lama dan melihat lebih banyak dari apa yang ditawarkannya. Oleh itu, metrik harus beralih dari jumlah kedatangan, ke masa yang dihabiskan di mana-mana destinasi dan penyebaran di seberang. Penerimaan kemudian akan diikuti. "

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Kongsi ke...