Lembaga Pelancongan Afrika Negara | Wilayah Destinasi Pemeriksaan Pelaburan Berita Terkini Membina semula Keselamatan Pelancongan Rahsia Perjalanan tren Pelbagai Berita

COVID mencederakan hidupan liar dan pelancongan Afrika

COVID mencederakan hidupan liar dan pelancongan Afrika
Hidupan liar Afrika

Wabak COVID-19 di pasar sumber pelancongan di Eropah dan Amerika Syarikat meningkatkan keadaan hidupan liar setelah menjatuhkan pendapatan pelancong dari pelancong yang ditempah untuk mengunjungi Afrika dari tahun lalu hingga awal tahun ini, para pakar pemeliharaan telah memperhatikan.

  1. Di Afrika Timur di mana hidupan liar menjadi sumber pendapatan pelancong, beberapa langkah sedang dilakukan untuk melindungi hidupan liar di bagian Afrika ini.
  2. World Wildlife Fund (WWF) menganggarkan perdagangan hidupan liar secara haram bernilai sekitar US $ 20 bilion setahun.
  3. Pemeliharaan gorila di Rwanda dianggap sebagai pendekatan utama untuk melindungi pelancongan yang telah menjadikan negara Afrika ini menjadi destinasi percutian terbaik dan mewah di benua Afrika.

Negara-negara di Afrika Timur menandai Hari Hidupan Liar Sedunia sambil memperhatikan penurunan jumlah spesies hidupan liar Afrika yang disebabkan oleh pelbagai sebab mulai dari perburuan haram, penyakit, peningkatan perdagangan produk liar liar, pemusnahan habitat, kesan perubahan iklim, dan ya, COVID-19.

World Wildlife Fund (WWF) menganggarkan perdagangan hidupan liar secara haram bernilai sekitar US $ 20 bilion setahun. Afrika adalah benua yang paling terjejas kehilangan gajah, badak, dan sekarang pangolin yang diperdagangkan dari Afrika. Spesies hidupan liar ikonik di Afrika dikomersialkan secara haram oleh sindiket perburuan liar yang semakin canggih dari kumpulan penjenayah hidupan liar dari Asia Tenggara di mana produk haiwan liar secara amnya memperoleh harga yang lebih tinggi.

Dengan latar belakang ini, beberapa negara Afrika ingin meningkatkan daya tarikan pelancongan mereka melalui eksplorasi hidupan liar yang unik dan berkesinambungan dengan penyebaran penyelesaian berteknologi tinggi untuk mengawal jenayah terhadap haiwan liar. Di Afrika Timur di mana hidupan liar menjadi sumber pendapatan pelancong, beberapa langkah sedang dilakukan untuk melindungi hidupan liar di bagian Afrika ini.

Teknologi telah membolehkan ahli konservasi memahami hidupan liar dengan lebih baik, serta ancaman yang dihadapinya. Di Kenya, Ol Pejeta Conservancy bekerjasama dengan Fauna dan Flora International (FFI), Liquid Telecom, dan Arm telah bersama-sama melancarkan pada tahun 2019 makmal teknologi perlindungan hidupan liar yang canggih.

Ol Pejeta adalah rumah bagi 2 daripada badak putih utara yang tersisa di dunia dan mendahului pemuliharaan badak hitam. Badak di rumah ini kini dapat dilengkapi dengan implan tanduk untuk penjejakan masa nyata, menggantikan kolar tradisional yang besar. Ahli konservasi kini dapat memantau semua binatang 24 jam sehari, serta memantau kesihatan, suhu badan, dan pola migrasi mereka.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

WWF bekerjasama dengan projek pemuliharaan di Kenya menyokong pemasangan kamera dengan teknologi pencitraan termal untuk menghilangkan perburuan badak di 10 taman di Kenya. Kamera mempunyai sensor haba yang mampu mengesan perbezaan suhu yang kecil, menjadikannya mudah untuk mengesan pemburu yang berpengalaman yang sering bekerja pada waktu malam. Teknologi ini melalui kamera khas diujicobakan di Taman Nasional Maasai Mara pada 2016 dengan 160 pemburu ditangkap dalam 2 tahun operasinya, kata laporan pemuliharaan hidupan liar dari Nairobi.

Pemeliharaan gorila di Rwanda dianggap sebagai pendekatan utama untuk melindungi pelancongan yang telah menjadikan negara Afrika ini menjadi destinasi percutian terbaik dan mewah di benua Afrika. Pelancong yang mengunjungi kawasan panas gorila di Rwanda telah meningkat lebih 80 peratus sejak 10 tahun yang lalu.

Tanzania telah mengubah taktik pemeliharaan hidupan liar dari orang awam menjadi taktik para tentera selama 4 tahun terakhir dengan perkembangan positif yang menyaksikan peningkatan hidupan liar di taman nasional utama, rizab permainan, dan kawasan terkawal. Taktik operasi paramiliter menyaksikan penangkapan pemburu haram dan sindiket jenayah lain terhadap haiwan liar di Tanzania.

Menyedari potensi pemuliharaan hidupan liar untuk pengembangan pelancongan di Afrika, Polar Tourism bersama dengan Lembaga Pelancongan Afrika (ATB) mengadakan perbincangan maya pada 24 Januari tahun ini untuk membincangkan dan kemudian berkongsi pandangan yang bertujuan menerajui pemuliharaan hidupan liar di Afrika. Serangkaian inisiatif baru yang disasarkan untuk meningkatkan pelancongan di Afrika dalam post COVID-19 dengan fokus pada projek baru yang akan menarik pelancong domestik, intra-Afrika, dan antarabangsa dibincangkan pada pertemuan maya.

Bekas Menteri Pelancongan Zimbabwe, Dr. Walter Mzembi, dalam presentasinya secara maya mengatakan bahawa jenayah hidupan liar, terutama perburuan dan pemerdagangan produk haiwan liar dalam semua bentuk, telah mendorong sejumlah spesies haiwan ke dalam kategori terancam, dengan beberapa yang hampir senarai kepupusan atau pupus. Dr. Mzembi mengatakan kesan negatif perburuan liar dan perdagangan liar tidak hanya mempengaruhi pertumbuhan pelancongan berasaskan hidupan liar tetapi juga kelestarian dan daya maju pertanian permainan, biaya untuk taman dan pemilik cagar alam melindungi hidupan liar, dan industri perhotelan sebagai benefisiari utama pengurusan hidupan liar di seluruh Afrika. Kerjasama antara negara dan mematahkan sindiket antarabangsa adalah kunci yang perlu diperhatikan ketika berurusan dengan perburuan haram untuk menjaga kelestarian pelancongan yang berlabuh oleh hidupan liar di Afrika, kata Dr. Mzembi dalam perbincangannya.

Berpusat di Pretoria di Afrika Selatan, ATB difokuskan pada rancangan tetap yang dapat merangsang kemudian membantu pengembangan pelancongan di Afrika dengan fokus pada pemuliharaan hidupan liar untuk pembangunan pelancongan lestari.

Hari Hidupan Liar Sedunia berlaku setiap tahun pada 3 Mac untuk menerajui pemuliharaan dan perlindungan haiwan liar di seluruh dunia.

#membinasemulaperjalanan

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...