Breaking Travel News Masakan Destinasi Afrika Selatan Pelancongan tren

Semasa melawat Afrika Selatan mengapa tidak melawat Wilayah Utara?

Scenic20beauty20of20the20Long20Tom20Pass20in20South20Africa
Scenic20beauty20of20the20Long20Tom20Pass20in20South20Africa
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Bagi banyak keluarga, Taman Negara Kruger adalah destinasi yang mesti dikunjungi sekurang-kurangnya sekali. Sebenarnya, taman ini menyaksikan lebih daripada 250 000 pengunjung melalui pintu pagarnya pada musim perayaan terakhir sahaja. Bagi penduduk tempatan, kawasan yang pelbagai ini - tersebar di Limpopo dan Mpumalanga - berada tepat di depan pintu kami dan destinasi percutian sekolah yang bermanfaat.

Bagi banyak keluarga, Taman Negara Kruger adalah destinasi yang mesti dikunjungi sekurang-kurangnya sekali. Sebenarnya, taman ini menyaksikan lebih daripada 250 000 pengunjung melalui pintu pagarnya pada musim perayaan terakhir sahaja. Bagi penduduk tempatan, kawasan yang pelbagai ini - tersebar di Limpopo dan Mpumalanga - berada tepat di depan pintu kami dan destinasi percutian sekolah yang bermanfaat.

Taman ini menempatkan ratusan spesies mamalia, reptilia, amfibi, dan burung berkeliaran bebas. Taman itu sendiri, dan kawasan di mana ia berada, kaya dengan sejarah. Kruger adalah taman nasional tertua kedua di Afrika Selatan.

Terdapat bukti bahawa manusia awal berkeliaran di kawasan ini hingga 500 000 tahun yang lalu, dan artifak budaya sememangnya ditemui sejak 100 000 hingga 30 000 tahun yang lalu. Masih banyak tempat peninggalan budaya di taman ini, termasuk lebih dari 100 laman seni batu dan pelbagai runtuhan arkeologi.

Presiden Paul Kruger, seorang tokoh politik terkemuka di Afrika Selatan abad ke-19, melakukan demonstrasi untuk kawasan perlindungan yang ditentukan untuk hidupan liar. Taman ini pada awalnya diisytiharkan pada tahun 1898 sebagai Sabie Game Reserve, dan hanya pada tahun 1926, ketika National Parks Act diisytiharkan dan Sabie dan Shingwedzi Game Reserve bergabung, menjadi Taman Nasional Kruger. Pada tahun 1927, pemandu kenderaan pertama memasuki taman dengan bayaran masuk satu Pound (lebih dari R18 hari ini)

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Pengunjung taman boleh mengetahui semua ini dan semua yang ada di antara mereka, sambil mencari The Big Five, dan banyak lagi. Tetapi ada lebih banyak lawatan ke provinsi timur laut Afrika Selatan daripada sekadar kunjungan ke Kruger.

"Kawasan yang berlainan di negara ini mempunyai banyak yang ditawarkan, jadi ada baiknya bekerja beberapa destinasi untuk perjalanan darat atau melakukan perjalanan sehari semasa anda tinggal di kawasan itu - jika anda mempunyai masa untuk melakukannya," kata Avukile Mabombo, Pengurus Pemasaran Kumpulan, Pejabat Wilayah Antarabangsa Marriott, Cape Town.

“Kami mempunyai banyak keluarga yang mengunjungi Protea Hotel by Marriott® Kruger Gate, terutama semasa cuti sekolah. Dan walaupun terdapat banyak yang dapat dilihat di taman, yang melimpah dengan hidupan liar dan pemandangan yang indah, kami selalu menasihati meluangkan masa untuk menjelajahi kawasan sekitarnya. "

Taman Negara Mapumbugwe berjarak hanya dua setengah jam perjalanan dengan kereta. Lebih kecil jika dibandingkan dengan Kruger, yang dikatakan sama besarnya dengan beberapa negara kecil, Tapak Warisan Dunia ini penuh dengan sejarah dan tarikan.

Menurut Mabombo, “Apa yang sangat istimewa dari lawatan ke taman ini ialah di sini anda dapat melihat pertemuan Sungai Shashe dan Limpopo di mana Afrika Selatan, Botswana dan Zimbabwe bertemu. Tidak jarang anda dapat melihat tiga negara dari satu sudut pandangan. "

Anda juga mesti mengikuti salah satu lawatan warisan taman semasa anda berkunjung untuk mengetahui tentang Mapungubwe People, haiwan yang kini berkeliaran di darat ini, formasi batu yang menakjubkan yang terdapat di sana, dan banyak lagi.

Hanya lebih dari satu jam dari Kruger, di sisi Mpumalanga, anda akan menemui bandar Pilgrim's Rest yang pelik. Seluruh bandar adalah monumen nasional rasmi, 'kenangan hidup pada hari-hari awal emas' pada akhir 1800-an dan awal 1900-an. Kunjungan ke kampung bersejarah ini seperti mundur ke masa lalu, dan tidak lengkap tanpa mengunjungi banyak muzium dan tempat bersejarahnya: muzium rumah, muzium percetakan, dan peringatan perang, untuk beberapa nama.

Kira-kira satu setengah jam dari Taman Kruger, atau kurang dari dua jam dari Pilgrim's Rest, adalah Kaapsehoop (atau Kaapschehoop) - sebuah 'kota dongeng dengan sejarah yang kaya dan monumental' - terletak berhampiran Nelspruit di Mpumalanga. Bandar perlombongan bersejarah ini merupakan rumah bagi sejumlah laluan mendaki yang indah dan pemandangan yang luar biasa, kerana lokasinya di pinggir tebing Drakensberg. Rasa ajaib dari destinasi ini boleh dikaitkan dengan ketinggiannya yang tinggi, sebab bandar ini sering diselimuti kabut. Hati-hati dengan kuda liar, keturunan mereka yang ditinggalkan oleh tentera Inggeris semasa Perang Afrika Selatan pada tahun-tahun pertama abad ke-20.

Barberton yang berdekatan (sekitar 50km, atau kira-kira satu jam, dari Kaapsehoop) juga patut dihentikan, untuk 'beberapa pemandangan terbaik di Afrika'. Sekiranya anda berada di kawasan ini, anda juga dapat mengikuti Rute Panorama Mpumalanga dari Nelspruit, dengan mengambil Jendela Tuhan, Air Terjun Lisbon, Air Terjun Berlin, Pinnacle, Lubang Keberuntungan Bourke, dan Blyde River Canyon.

Atau, jika anda tertekan untuk waktu, anda boleh menjelajahi bahagian kecil laluan yang dikenali sebagai Laluan Long Tom yang merangkumi Long Tom Pass, Lydenburg dan Pilgrim's Rest, serta beberapa tempat pertempuran di Anglo-Boer Perang. Pada hari yang cerah, anda mesti melalui destinasi-destinasi ini yang terkenal dengan beberapa pemandangan terbaik di Afrika Selatan.

Oleh itu, apabila anda dapat menandakan item senarai baldi itu - perjalanan ke Taman Negara Kruger yang terkenal di dunia - pastikan anda memanfaatkan peluang untuk melancong dengan lebih meluas di bahagian Afrika Selatan yang menarik ini.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Kongsi ke...