Breaking Travel News Destinasi Berita Terkini Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

Yayasan Mo Ibrahim Meminta Tindakan dari Afrika

Yayasan Mo Ibrahim Meminta Tindakan dari Afrika
Yayasan Mo Ibrahim Meminta Tindakan dari Afrika

Organisasi peningkatan pemerintahan dan kepimpinan Afrika, Yayasan Mo Ibrahim, telah mengesahkan "Panggilan untuk Bertindak" dari para pemimpin Afrika dan Eropah untuk mengatasi kebutuhan kepemimpinan yang kuat dan kolektif untuk menangani penyebaran Pandemik coronavirus novel COVID-19 di Afrika.

Dalam pernyataannya yang baru dikeluarkan dari London di United Kingdom, Yayasan Mo telah meminta "Action From Africa" ​​untuk mengatasi berbagai upaya, saling terkait, dan kumulatif untuk mengendalikan penyebaran wabak COVID-19 ke benua tersebut.

Dalam pernyataan itu, para pemimpin Yayasan Mo Ibrahim mengatakan bahawa mereka berpendapat bahawa hanya kemenangan global yang merangkumi Afrika sepenuhnya yang dapat mengakhiri wabak tersebut.

"Kita semestinya harus menangani, bersama-sama dan pada masa yang sama, dan semakin cepat semakin baik, keperluan untuk memperkuat keupayaan tindak balas kesihatan kecemasan Afrika; berkongsi pengetahuan dan kepakaran saintifik untuk memastikan bekalan kemanusiaan yang relevan untuk komuniti yang paling terjejas, ”kata para pemimpin Yayasan.

Mereka menyatakan bahawa keselamatan makanan untuk mengelakkan rakyat Afrika mati dari kelaparan di hadapan pandemi COVID-19 dan keperluan untuk menggunakan pakej rangsangan ekonomi yang besar juga harus diawal dengan pelepasan hutang segera.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

"Pandemik COVID-19 adalah krisis global, yang pertama seumpamanya di dunia kontemporari kita pada tingkat, kedalaman dan lebar ini. Ia tidak membezakan bangsa atau negara, dan tidak mengenal sempadan, kata pemimpin Yayasan Mo Ibrahim.

“Afrika menghadapi cabaran berat. Ia hanya akan diselesaikan dengan usaha kolektif dan terkoordinasi. Ini adalah masalah kepentingan bersama, ”kata kenyataan Yayasan.

Kenyataan itu mengatakan bahawa di kebanyakan negara, akan terbukti paling sukar untuk melaksanakan langkah-langkah yang diambil oleh negara-negara yang lebih maju, seperti jarak sosial, kempen kesihatan awam, dan sokongan kewangan yang besar yang ditawarkan kepada orang dan perniagaan.

Banyak ekonomi, sama ada kebanyakannya didorong oleh eksport komoditi atau ditopang oleh tahap hutang yang tinggi, akan sangat terganggu. Bagi sebahagian besar benua dan rakyatnya, krisis ekonomi akan melanda dengan teruk dan lama.

"Situasi ini akan menghancurkan kemajuan baru-baru ini dan memperburuk kerentanan yang sudah ada dengan semua akibatnya," kata pemimpin Yayasan Mo Ibrahim dalam kenyataan mereka.

Yayasan Mo Ibrahim juga menyambut baik pelantikan baru-baru ini oleh Kesatuan Afrika 4 Utusan Khas COVID-19 - Donald Kaberuka, Trevor Manuel, Ngozi Okonjo-Iweala, dan Tidjane Thiam.

"Saudara-saudari Afrika yang hebat ini adalah rakan karib Yayasan Mo Ibrahim, dengan Donald Kaberuka salah seorang anggota Lembaga Yayasan Mo Ibrahim, dan Ngozi Okonjo-Iweala sebagai anggota Jawatankuasa Hadiah pertama Yayasan.

Yayasan Mo Ibrahim ditubuhkan pada tahun 2006 dengan fokus pada pentingnya kepemimpinan politik dan pemerintahan awam di Afrika. Yayasan ini bertujuan untuk mempromosikan perubahan yang bermakna di benua.

Pengerusi Yayasan Encik Mo Ibrahim membincangkan dalam wawancara baru-baru ini dengan BBC Focus on Africa mengenai perlunya kerjasama antarabangsa dalam memerangi COVID-19 di Afrika dan di seluruh dunia.

Berikutan keputusan baru-baru ini yang diambil oleh Amerika Syarikat untuk menghentikan pembiayaan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), Mo menekankan perlunya kerjasama antarabangsa yang lebih besar menjelaskannya.

"Ini bukan masa untuk membelakangkan organisasi antarabangsa kita; kita memerlukannya lebih banyak daripada masa untuk menangani apa itu wabak global. Kita perlu bertindak bersama, ”kata Mo.

Dia juga memuji komitmen "Panggilan untuk Bertindak" yang baru-baru ini dikeluarkan oleh 18 pemimpin Afrika dan Eropah untuk moratorium hutang segera dan pakej bantuan kesihatan dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyokong negara-negara Afrika dalam mengurangkan kesan pandemi koronavirus di benua itu.

Mengenai hubungan Afrika-China, mengingat laporan baru-baru ini mengenai penganiayaan orang Afrika di China, Mo menekankan lagi pentingnya kerjasama antarabangsa.

"Tidak ada kepentingan bagi siapa pun untuk meningkatkan kejadian ini. Apa yang kami minta adalah agar kerajaan China segera maju dan menangani perkara ini. Saya semua untuk globalisasi dan kerjasama antara negara, dan China adalah sebahagian dari itu, ”kata Mo.

Yayasan Mo Ibrahim adalah yayasan Afrika, yang ditubuhkan pada tahun 2006 dengan satu fokus: pentingnya pemerintahan dan kepemimpinan untuk Afrika. Keyakinannya adalah bahawa pemerintahan dan kepemimpinan berada di tengah-tengah peningkatan yang nyata dan bersama dalam kualiti kehidupan warga Afrika.

Yayasan memfokuskan pada menentukan, menilai, dan meningkatkan pemerintahan dan kepemimpinan di Afrika melalui 4 inisiatif utama.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...