Breaking Travel News Destinasi Berita Terkini Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan Uganda Pelbagai Berita video

Paras air Danau Victoria merosakkan rekod 1964

Paras air Danau Victoria merosakkan rekod 1964
Tasik Victoria

Meliputi 68,000 kilometer persegi, Tasik Victoria, Afrika terbesar dan hanya kedua di Lake Superior (AS) di dunia, yang dikongsi oleh Uganda, Tanzania, dan Kenya di Afrika Timur telah melepasi paras air sebelumnya yang membanjiri beberapa pantai di sepanjang tebingnya.

Menurut Dr. Callist Tindimugaya, seorang Pesuruhjaya di Kementerian Air, tasik itu telah naik sejak Oktober 2019 sebelum mencapai tanda 1,134.38 meter pada bulan Mac 2020, menghancurkan rekod sebelumnya sebanyak 1,133.27 meter yang dicatatkan pada bulan Mei 1965. Perbezaannya ialah 1.11 meter air yang melimpah ke kawasan berhampiran di sisi Tanzania dan kira-kira 1.32 meter di sisi Uganda.

"Kami telah memberi kuasa kepada syarikat penjana tenaga untuk menumpahkan hingga 2,400 meter padu sesaat," kata Tindimugaya.

Dia menambahkan bahawa pembebasan 2,400 meter padu air di Empangan Air Terjun Owen dan empangan Jinja dilakukan untuk mencegah tasik mengembang di luar zon perlindungan dan menjaga empangan elektrik selamat. Dia mengatakan tasik itu dapat dengan mudah melimpah ke beberapa bahagian kota Kampala.

"Ada lebih banyak hujan daripada yang diharapkan pada bulan Mei, dan pelepasan air akan menciptakan ruang untuk peningkatan aliran masuk air ke tasik," kata Tindimugaya. Orang ramai harus ditempatkan semula kerana menumpahkan lebih banyak air ke hilir sungai Nil akan meningkatkan jumlah air di Victoria Nile (antara tasik Victoria dan Kyoga) dan Tasik Albert.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Menurut Tindimugaya, Danau Victoria bagaikan lembangan dengan hanya satu outlet iaitu Sungai Nil yang dikongsi oleh 11 negara.

Danau Victoria disuap oleh 23 sungai yang telah menyebabkan kehancuran dengan hujan baru-baru ini dari Kagera di Rwanda ke sungai Nyamwamba di Gunung. Julat Ruwenzori. Sungai itu pecah, menyebabkan pengungsian Hospital Kilembe di distrik Kasese.

Di Entebbe, di mana terletaknya Lapangan Terbang Antarabangsa Entebbe, tasik ini dekat dengan jalan tol Kampala-Entebbe. Perairan yang naik juga telah mengusir orang dari lokasi pendaratan, hotel mewah, dan kediaman di sekitar Tasik Victoria termasuk Padang Golf Lake Victoria Serena, Country Lake Resort Garuga, Speke Resort Munyonyo, dan Marriot Protea Hotel, termasuk Pantai Miami yang rendah yang terletak di Pelabuhan Bell, Kampala, semuanya dibina dalam zon perlindungan 200 meter di Lake Victoria.

Di Taman Nasional Murchison Falls di Paraa, dermaga penyeberangan feri yang menghubungkan sektor utara dan selatan taman telah terendam, sehingga mustahil berlabuhnya kapal feri. Jambatan yang bersebelahan masih dalam pembinaan, tetapi tanpa pengunjung kerana wabak COVID-19, tidak ada tekanan bagi pihak berkuasa untuk mencari pilihan alternatif.

Menurut Atukwatse Abia, panduan profesional dengan Persatuan Pemandu Safari Uganda (USAGA), penyebab terbesar fenomena ini adalah "pemusnahan kawasan tadahan dan perubahan iklim umum [dan] pemusnahan tanah lembap dan hutan terutama yang akan mempertahankan air dan lepaskan perlahan-lahan ke tasik. Ini tidak lagi, dan oleh itu, air mengalir terus dari hujan atau masuk ke tasik tanpa apa-apa yang menahannya untuk beberapa lama. " Dia menambahkan: "Angin benua bertanggung jawab atas meningkatnya hujan di rantau ini, dan itulah sebabnya seperti pada bulan April, kami (Uganda) tidak melihat banyak hujan, tetapi tasik itu sangat lebat.

Limpahan lebih lanjut dari isi rumah dan industri ditambah dengan pemusnahan tanah lembap telah menyebabkan berlendir dan eutrofikasi besar dari tasik yang menggantikan perairan.

Dalam artikel berkaitan ETN bertarikh 18 April bertajuk “Pertempuran tentera untuk menghilangkan pulau terapung di Sumber Sungai NilPulau-pulau terapung yang juga dikenal sebagai sudd menyebabkan pemadaman elektrik di seluruh negara ketika mereka menyumbat turbin di stesen janakuasa hidroelektrik di Jinja seketika mengganggu siaran Presiden ke negara itu pada COVID-19. Pulau-pulau ini - banyak yang meliputi ukuran dua lapangan bola - terkelupas yang telah banyak dilanggar oleh penempatan dan penanaman manusia.

Menteri Negara untuk Alam Sekitar, Beatrice Anywar, sejak itu mengeluarkan ultimatum selama satu minggu kepada semua orang yang secara haram tinggal di sekitar perairan untuk mengosongkan tempat-tempat ini atau meminta mereka untuk diusir secara paksa.

Masih belum dapat dilihat apakah Anywar akan melaksanakan pengusiran tersebut sejak Presiden Museveni menghentikan pengusiran orang di mana-mana tanah semasa pandemik COVID-19 dan juga melarang mana-mana mahkamah mengeluarkan perintah pengusiran.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Tony Ofungi - eTN Uganda

Kongsi ke...