Lembaga Pelancongan Afrika Breaking Travel News Negara | Wilayah Destinasi DRC Congo Berita Terkini Rwanda Tanzania Pelancongan Berita Wire Perjalanan tren Uganda Pelbagai Berita

Pelancong menyebarkan Coronavirus: Gorila dan Simpanse dalam bahaya?

Bolehkah Gorila Gunung dan Simpanse mendapat Coronavirus?
gorila di rwanda

Gunung Gorila dan Simpanse adalah bahagian penting dan menguntungkan dalam industri pelancongan dan pelancongan di Rwanda, Uganda, Tanzania, dan Kongo. Ahli konservasi di Afrika risau melihat Gorila Gunung dan Simpanse di Afrika terdedah kepada Covid-19 dari manusia yang mengunjungi habitat primata di Afrika Timur dan Tengah.

. Dana Seluruh Dunia untuk Alam (WWF) baru-baru ini telah memberi amaran mengenai kemungkinan penyebaran Covid-19 ke gorila Gunung yang tinggal di Rwanda, Uganda, Kongo, dan seluruh kawasan hutan khatulistiwa di Afrika.

Oleh kerana virus itu menjangkiti lebih banyak orang di seluruh dunia, ahli konservasi memperingatkan risiko gorila gunung yang terancam di Afrika.

Selain gorila gunung, komuniti simpanse di Tanzania Barat, Uganda, dan seluruh Afrika Tengah dianggap berada dalam bahaya yang sama dari penularan jangkitan Covid-19.

WWF telah memperingatkan bahawa primata berkongsi DNA dengan manusia pada 98 persen, mengatakan bahawa haiwan tersebut berisiko terkena jangkitan coronavirus.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Taman Nasional Virunga Congo dan Rwanda yang berdekatan telah ditutup untuk pelancong untuk melindungi gorila. Uganda belum menghentikan pelancongan gorila, tetapi penurunan pengunjung telah mengehadkan pergerakan orang di dalam taman.

Jumlah gorila gunung telah meningkat menjadi lebih dari 1,000 dalam beberapa tahun kebelakangan ini setelah kempen pemuliharaan yang berjaya selama 30 tahun terakhir, dengan jumlahnya meningkat.

Ahli primatologi terkenal di Afrika Jane Goodall telah menyatakan kerisauannya terhadap kemungkinan penyebaran wabak Covid-19 dari manusia ke primata.

Dia mengatakan di London beberapa hari yang lalu bahawa kera besar diketahui rentan terhadap penyakit pernafasan manusia. Di tempat perlindungannya untuk simpanse yatim, kakitangan memakai alat pelindung sebagai langkah berjaga-jaga terhadap COVID-19.

Bolehkah Gorila Gunung dan Simpanse mendapat Coronavirus?

gorila gunung di Afrika

"Ini adalah kebimbangan besar kerana kita tidak dapat melindungi semua simpanse di seluruh Afrika dan setelah virus masuk ke dalamnya, yang saya doakan tidak, maka saya tidak tahu apa yang dapat dilakukan," kata Jane.

Rwanda juga menghentikan sementara aktiviti pelancongan dan penyelidikan di tiga taman nasional yang menjadi rumah primata seperti gorila dan simpanse.

Gorila gunung terdedah kepada beberapa penyakit pernafasan yang menimpa manusia. Selsema boleh membunuh seekor gorila, kata WWF, salah satu sebab mengapa pelancong yang mengesan gorila umumnya tidak dibenarkan untuk terlalu dekat.

Kira-kira 1,000 gorila gunung tinggal di kawasan terlindung di Congo, Uganda, dan Rwanda. Membolehkan orang ramai mengunjungi kawasan-kawasan ini adalah penting dan menguntungkan. Namun, COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh coronavirus, menyebabkan pegawai taman Virunga memerintahkan larangan sementara itu.

Uganda belum mengumumkan penutupan pelancongan taman gorila. Walau bagaimanapun, jumlah pelawat dari Eropah dan tempat-tempat lain telah menurun tajam, menjadikan taman-taman itu berjalan tanpa banyak pelancong.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...