Persatuan Breaking Travel News Destinasi Berita Terkini Pelancongan Berita Wire Perjalanan

Pelancongan Asia Selatan mendapat kedudukan penting dalam ekonomi dunia

anilstory
anilstory

Laporan PBB yang baru dikeluarkan, memberikan fakta dan angka untuk menunjukkan kepentingan Pelancongan Asia Selatan.

Menurut laporan PBB yang baru dikeluarkan, pelancongan mendapat tempat yang terkenal, jika tidak dominan, dalam ekonomi dunia.

Laporan tersebut memberikan fakta dan angka untuk menunjukkan kepentingan pelancongan, dan menyatakan bahawa Brazil dan Persekutuan Rusia pulih kembali setelah beberapa tahun merosot.

Pada separuh pertama 2018, kedatangan meningkat 6 peratus berbanding tempoh yang sama pada tahun 2017.

Asia, Pasifik, dan Eropah tumbuh 7 peratus, Timur Tengah 5 persen, Afrika 4 persen, dan Amerika 3 persen.

Integrasi dengan sektor lain akan membantu, laporan itu menyatakan.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Berfokus pada Asia Selatan, prospeknya agak baik, tetapi trend ekonomi sangat berbeza di seluruh negara. Risiko penurunan ketara telah meningkat di beberapa ekonomi.

Prospek pertumbuhan di Asia Selatan

KDNK wilayah dijangka berkembang sebanyak 5.4 persen 2019 dan 5.9 persen pada tahun 2020, setelah diperkirakan pengembangan 5.6 persen pada tahun 2018. Pertumbuhan dijangka disokong oleh penggunaan swasta dan, dalam beberapa kes, permintaan pelaburan, bahkan ketika kebijakan monetari semakin ketat di beberapa ekonomi. Tetapi di luar aliran agregat ini, prospek ekonomi sangat berbeza di seluruh negara.

Ekonomi India dijangka berkembang masing-masing sebanyak 7.6 dan 7.4 peratus pada tahun 2019 dan 2020, setelah berkembang sebanyak 7.4 peratus pada tahun 2018. Pertumbuhan terus disokong oleh penggunaan swasta yang kuat, pendirian fiskal yang lebih meluas dan manfaat daripada pembaharuan sebelumnya. Namun, pemulihan pelaburan swasta yang lebih mantap dan berterusan tetap penting untuk mengangkat pertumbuhan jangka sederhana.

Ekonomi Bangladesh juga akan terus berkembang dengan cepat di atas 7.0 persen, di tengah pelaburan tetap yang kuat, penggunaan swasta yang kuat dan dasar monetari yang akomodatif.

Sebaliknya, pandangan di Republik Islam Iran semakin merosot disebabkan oleh pengenaan semula sekatan perdagangan, pelaburan dan kewangan oleh Amerika Syarikat, dan kelemahan struktur dalam negeri. Ekonomi Iran dianggarkan memasuki kemelesetan pada tahun 2018, yang diproyeksikan akan semakin dalam sepanjang tahun 2019.

Pertumbuhan ekonomi di Pakistan diproyeksikan akan perlahan pada tahun 2019 dan 2020 ke bawah 4.0 peratus, setelah diperkirakan berkembang sebanyak 5.4 peratus pada tahun 2018. Ekonomi Pakistan menghadapi masalah keseimbangan pembayaran yang teruk, di tengah defisit fiskal dan akaun semasa berkembar yang besar, penurunan yang ketara rizab antarabangsa dan tekanan yang meningkat pada mata wang domestik.

 Risiko dan cabaran dasar

Ekonomi dunia berhadapan dengan pertemuan risiko dengan potensi untuk mengganggu aktiviti ekonomi dan menimbulkan kerosakan yang besar pada prospek pembangunan jangka panjang. Risiko ini termasuk sokongan yang semakin lemah untuk pendekatan pelbagai hala; peningkatan pertikaian dasar perdagangan; ketidakstabilan kewangan yang berkaitan dengan peningkatan tahap hutang; dan meningkatnya risiko iklim, ketika dunia mengalami peningkatan jumlah kejadian cuaca ekstrem.

Asia Selatan menghadapi beberapa risiko yang secara signifikan dapat mengubah lintasan pertumbuhan yang diunjurkan. Dari segi domestik, ketidakpastian politik, kemunduran dalam pelaksanaan reformasi dan, di beberapa negara, masalah keselamatan, dapat mempengaruhi prospek pelaburan. Ini adalah masalah penting kerana rantau ini perlu mengatasi kemacetan infrastruktur untuk mendorong pertumbuhan produktivitas, mendorong pengurangan kemiskinan lebih lanjut dan menyesuaikan diri dengan perubahan iklim.

Dari sisi luaran, pengetatan secara tiba-tiba keadaan kewangan global dan peningkatan lebih lanjut dari pertikaian perdagangan yang sedang berlangsung dapat menimbulkan risiko terhadap pandangan serantau. Keadaan luaran yang lebih mencabar dapat mendedahkan ketidakseimbangan makroekonomi dan kelemahan kewangan yang berkaitan dengan defisit akaun fiskal dan semasa yang tinggi dan peningkatan tahap hutang di beberapa ekonomi.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Anil Mathur - eTN India

Kongsi ke...