Lembaga Pelancongan Afrika Breaking Travel News Negara | Wilayah Destinasi Berita Kerajaan Berita Terkini Membina semula Rwanda Pelancongan tren Pelbagai Berita

Pelancongan Baru: Penerbangan charter ke Rwanda untuk berpesta dengan Mountain Gorillas

Pelancongan Baru: Penerbangan charter ke Rwanda untuk berpesta dengan Mountain Gorillas
gorila di rwanda

Rwanda telah membuka pelancongannya setelah beberapa bulan ditutup, menargetkan gorila gunung yang melacak pelancong dengan penurunan harga izin untuk mengesan gorila gunung yang terancam punah.

Keputusasaan ekonomi atau rasa selamat yang dibenarkan atau salah boleh jadi di sebalik inisiatif ini, tetapi kebenaran yang sihat diharapkan tidak akan muncul sehingga sekurang-kurangnya 2 minggu memasuki program ini.

Seiring dengan perjalanan pelancong darat, negara Afrika Tengah telah meneruskan penerbangan charter antarabangsa yang disambung sejak pertengahan minggu lalu, lapor media Rwanda.

"Industri pelancongan Rwanda beradaptasi untuk menciptakan lingkungan yang aman bagi pelancong dan pengendali untuk berkembang dalam masa yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata Ketua Pegawai Pelancongan Lembaga Pembangunan Rwanda (RDB), Belise Kariza.

"Kami mendorong semua penggemar perjalanan dan penjelajah alam untuk memanfaatkan kesempatan unik ini untuk menjelajah dan mengalami keindahan dan pengembaraan yang ditawarkan oleh negara kita", kata Kariza.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Bersama dengan sektor swasta, RDB menawarkan pakej pelancongan all-inclusive yang menarik untuk orang Rwanda, penduduk asing dan pelancong antarabangsa.

Pakej-pakej ini telah dirancang untuk memperlihatkan pengalaman rekreasi dan rekreasi Rwanda.

Terdapat juga tawaran promosi yang tersedia untuk pelancong domestik, serantau dan antarabangsa hingga 31 Disember di taman nasional Rwanda, kata media Rwanda.

Permit trek trek gorila kini tersedia dengan harga US $ 200 untuk warganegara Rwanda dan Komuniti Afrika Timur yang tinggal di Rwanda, US $ 500 untuk penduduk asing, dan US $ 1,500 untuk pelancong antarabangsa.

Pengendali pelancongan dan harga hotel menawarkan potongan 15 peratus untuk setiap permit yang dibeli, yang merangkumi penginapan dan aktiviti pelancongan satu malam.

Awal bulan ini, RDB menerbitkan garis panduan untuk membuka kembali aktiviti pelancongan semasa COVID-19. Di bawah garis panduan, pelancong domestik yang mengunjungi Taman Nasional Hutan Nyungwe dan Gunung Berapi diminta untuk menguji negatif terhadap COVID-19 dalam masa 48 jam sebelum berkunjung.

Semua pelawat yang melakukan penerbangan sewaan mesti menguji negatif virus tersebut dalam masa 72 jam sebelum ketibaan dan harus menjalani ujian COVID-19 kedua sebelum mengunjungi mana-mana tempat pelancongan. Kos ujian akan dimasukkan ke dalam pakej lawatan.

Ia juga mengatakan bahawa pakej khas tersedia untuk kumpulan, keluarga dan syarikat produk lain di Volcanoes National Park, rumah bagi gorila gunung, dan Nyungwe National Park yang menjadi tuan rumah salah satu hutan hujan tertua di Afrika.

Setelah berbulan-bulan penangguhan aktiviti pelancongan kerana COVID-19, sektor pelancongan Rwanda terjejas secara negatif dan usaha sedang dilakukan untuk menghidupkan kembali melalui pelbagai pakej pelancongan khas untuk pelancong. Rwanda telah menjana pendapatan pelancongan sebanyak 498 juta dolar tahun lalu.

Pelancongan Baru: Penerbangan charter ke Rwanda untuk berpesta dengan Mountain Gorillas

trekking gorila

Tiga taman nasional yang dikuasai primata di Rwanda, yaitu Gunung Berapi, Mukura-Gishwati dan Nyungwe telah ditutup sejak Mac kerana wabak COVID-19.

Terdapat lebih dari 1,000 gorila gunung yang tinggal di dunia, di mana sedikit lebih dari separuh tinggal di Pergunungan Virunga di Congo, di mana terletaknya Taman Negara Gunung Berapi, menurut World Wildlife Fund.

Mereka menyumbang sekitar 90 peratus pendapatan pelancongan dari taman nasional Rwanda, kata RDB pada Februari tahun lalu. Pada tahun 2018 Rwanda menjual 15,132 permit lawatan gorila gunung.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...