Breaking Travel News Destinasi Guinea Khatulistiwa Industri hospitaliti Hotel & Resort Kemewahan Pelancongan tren

Pelancongan Guinea Khatulistiwa: Resort Sofitel 5 Bintang, tetapi di manakah pelawatnya?

Screen-Shot-2019-05-25-di-22.02.15
Screen-Shot-2019-05-25-di-22.02.15
Ditulis oleh Juergen T Steinmetz

Tidak banyak yang diketahui mengenai peluang pelancongan di Khatulistiwa Guinea. Negara ini terkenal sebagai negara tertutup yang telah beralih ke pelancongan untuk membantu mengisi peti kerjanya.

Terletak di pantai yang menghadap ke Teluk Guinea, Sofitel Sipopo Resort bintang lima yang mewah di hotel mewahnya di bangunan beraksen kaca kontemporari berjarak 8 km dari Santiago de Baney dan 26 km dari Lapangan Terbang Antarabangsa Malabo.

Bandar yang dibina khas itu diukir dari hutan kuno pada tahun 2011 dengan biaya 600 juta euro ($ 670 juta), awalnya menjadi tuan rumah sidang kemuncak Kesatuan Afrika selama seminggu dan memperlihatkan kebangkitan negara kaya minyak itu.

Berjarak 16 kilometer (10 batu) dari ibu kota Guinea Khatulistiwa Malabo, resort ini mempunyai pusat persidangan yang luas, hotel Golf Sofitel Malabo Sipopo Le, serta 52 vila mewah - satu untuk setiap ketua negara untuk menghadiri puncak - masing-masing mempunyai kolam renang sendiri. Terdapat juga padang golf 18 lubang, beberapa restoran dan pantai eksklusif yang dijaga oleh polis.

Selama hampir satu dekad, Sipopo telah menjadi permata mahkota dalam strategi untuk memikat pengunjung kelas atas ke Guinea Khatulistiwa untuk mempelbagaikan ekonomi yang teruk dilanda penurunan hasil minyak.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Bandar itu kelihatan agak kosong. Sebuah hospital ditambahkan setelah vila-vila itu dibina, tetapi tidak digunakan, kata sumber. Pada tahun 2014, sebuah pusat membeli-belah telah dibina di resort untuk menempatkan 50 kedai, boling, dua pawagam dan kawasan permainan kanak-kanak.

Tetapi penyambut tetamu hotel mengatakan bahawa kompleks itu belum dibuka, sambil menambahkan: "Jika anda ingin membeli cenderahati, anda harus pergi ke Malabo." Pada waktu malam, limusin berkilat tiba di restoran mewah untuk menurunkan pengunjung.

Terletak di pesisir Atlantik pertengahan Afrika tengah, Guinea Khatulistiwa telah membanjiri media sosial dengan mesej daya tarikannya sebagai destinasi percutian. Rancangan untuk membina terminal penumpang baru di lapangan terbang di kota Bata juga baru saja menerima suntikan 120 juta euro ($ 133 juta) dari Bank Pembangunan Negara-negara Afrika Tengah.

Angka yang dikeluarkan oleh Bank Dunia, jumlah pelancong ke Guinea Khatulistiwa telah dibiarkan kosong.

Sebilangan besar pelancongan dalam bukti adalah ahli perniagaan, seperti pekerja syarikat minyak, berehat selama beberapa hari, atau menghadiri persidangan tenaga atau ekonomi.

"Negara ini telah menjadi misteri bagi orang luar, yang tidak diizinkan memasuki proses visa yang sukar dan kekurangan infrastruktur pelancongan," kata laman web Destinasi yang Tidak Ditemukan oleh pengendali pelancongan Britain.

Beberapa orang Equatoguineans berpeluang tinggal di tempat-tempat seperti itu. Di hotel Sipopo, bilik asas berharga lebih dari 200 euro ($ 224) semalam, sementara penginapan eksklusif melebihi 850 euro. Penemuan rizab minyak yang luas di pesisir pantai pada pertengahan 1990-an telah meningkatkan pendapatan negara kasar negara kepada $ 19,500 setiap tahun secara teori, menurut Program Pembangunan PBB.

Tetapi kekayaan itu menguntungkan golongan elit kecil di kalangan 1.2 juta penduduk negara ini. Lebih daripada dua pertiga dari Equatoguineans hidup di bawah garis kemiskinan, dan 55 peratus penduduk berusia lebih dari 15 tahun menganggur.

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Juergen T Steinmetz

Juergen Thomas Steinmetz terus bekerja di industri pelancongan dan pelancongan sejak dia remaja di Jerman (1977).
Dia mengasaskan eTurboNews pada tahun 1999 sebagai buletin dalam talian pertama untuk industri pelancongan pelancongan global.

Kongsi ke...