Lembaga Pelancongan Afrika Breaking Travel News Pelaburan Berita Terkini Pelancongan Berita Wire Perjalanan Uganda Pelbagai Berita

Presiden Lembaga Pelancongan Afrika: Pelancongan Afrika adalah salah satu

Presiden Lembaga Pelancongan Afrika: Pelancongan Afrika adalah salah satu
Alain St.Ange, Presiden Lembaga Pelancongan Afrika

Ingin menyatukan Afrika dalam industri pelancongan, Lembaga Pelancongan Afrika (ATB) kini berusaha untuk mendorong strategi pemasaran bersama yang akan menarik pelancong di dalam dan di luar benua ke tarikan menarik yang tidak dapat dikalahkan yang terdapat di setiap negeri untuk kebaikan Afrika.

Presiden Lembaga Pelancongan Afrika Encik Alain St.Ange mengatakan bahawa Afrika tidak boleh terus membiarkan dunia mengundurkan diri ketika dunia menulis apa yang mereka mahukan dan sering melihat semua kecelakaan, semua kesalahan, dan untuk semua perkara lain yang tidak baik mengenai Afrika.

Presiden ATB mengatakan dalam wawancara khas dengan Pemantau Harian Uganda minggu ini bahawa pelancongan intra-Afrika akan menjadikan 54 negara benua mendapat lebih banyak manfaat daripada pelancongan melalui pasaran pelancongan yang siap.

"Negara-negara Afrika mempunyai cabaran yang berbeza; berita buruk salah satu dari 54 negeri menyebar lebih cepat daripada berita baik, dan berita buruk di satu negara mempengaruhi 54 negeri, misalnya Ebola, jadi Afrika mesti bekerjasama untuk menulis semula naratifnya sendiri, ”kata Presiden Lembaga Pelancongan Afrika. .

"Sekarang, mari kita cari cara untuk melakukan pelancongan intra-Afrika; ini akan menjadikan kita berdikari. Kami adalah 54 negeri dengan berjuta-juta orang; itu adalah pasaran siap, ”katanya kepada Daily Monitor, yang diterbitkan oleh Nation Media Group.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

St.Ange mengatakan bahawa pemasaran pelancongan di Afrika telah melonjak hari ini, di mana teknologi telah mengambil alih e-pemasaran dan e-booking sepenuhnya.

Dengan fokus pada Uganda dan pelancongan di Afrika Timur, St.Ange mengatakan bahawa negara-negara serantau yang menjadikan Komuniti Afrika Timur (EAC) harus bekerja kemudian memasarkan pelancongan mereka sebagai satu blok Afrika Timur.

“Ketika negara bekerja sebagai blok Afrika Timur, mereka semua mendapat keuntungan. Tetapi jika mereka berpisah, mereka tidak bekerja untuk Afrika. Di sini, kita mempunyai Uganda, Kenya, dan Rwanda yang bersaing, tetapi sebenarnya mereka harus berusaha untuk kebaikan Afrika Timur, ”katanya.

Dia memberitahu Harian Uganda bahawa ketika negara-negara serantau bekerja sebagai blok Afrika Timur, mereka semua mendapat keuntungan.

“Komuniti Afrika Timur telah membuat kemajuan besar dalam menjualnya sendiri. EAC mempunyai aset utama yang melampaui batas, jadi ini semestinya memudahkan pemasaran, ”katanya.

“Dari itu, kami telah melihat hal-hal seperti visa EAC dan inisiatif lain dengan cara yang akan membantu Afrika Timur menjual kepada dunia sebagai blok. EAC dapat menggunakan keperibadian utama yang memiliki pengikut di wilayah ini sehingga pemasaran [lagi] dipermudah, ”tambahnya.

Bercakap mengenai pelancongan Uganda dan peranan Lembaga Pelancongan Uganda (UTB), Presiden Lembaga Pelancongan Afrika mengatakan bahawa Uganda mempunyai nilai jual yang unik; ia mempunyai kehendak politik, sesuatu yang jarang dilihat di banyak negara.

“Tidak ada seorang nabi di negara mereka sendiri. Perkara pertama adalah membuat orang menghargai fauna dan flora di negara ini. Sebagai warganegara, anda mesti melihat bahawa orang datang dari seluruh dunia untuk melihat fauna dan flora yang baik, ”katanya.

“Pelancongan domestik harus didorong, kerana orang harus menghabiskan mata wang Uganda di sini terlebih dahulu. Oleh itu, memahami negara akan membantu mempromosikan pelancongan; adalah peranan pemain industri untuk mengubah pemikiran masyarakat, ”katanya.

“[Lembaga Pelancongan] Uganda tidak akan dapat bertahan sendiri. Lembaga mendapat keuntungan daripada kerajaan. Oleh itu, peranan UTB adalah untuk membawa masyarakat, dan peratusan pendapatan dari pelancongan harus dikembalikan kepada dewan untuk meneruskan pekerjaan; selagi ia membawa para pelancong, itu mesti dapat bertahan sendiri, ”kata St.Ange.

"Kami masih mempunyai masalah visa. Uganda telah membuat beberapa kemajuan dalam e-visa, juga syarikat penerbangan Afrika dapat bekerjasama untuk menawarkan penerbangan terbaik dan mengurangi waktu tunggu, ”katanya.

Meningkatkan penglihatan Uganda, dia menasihatkan para pemain pelancongan dan pembuat kebijakan untuk mengumpulkan titik penjualan yang unik termasuk khatulistiwa, sumber Sungai Nil, Danau Victoria, dan warisan mantan Presiden Idi Amin, serta magnet menarik pelancong domestik, serantau, dan pelancong antarabangsa.

Mengenai pelancongan Seychelles, St.Ange mengatakan bahawa kementerian pelancongan pulau-pulau itu mendapat dukungan politik dari pemerintah, kerana pelancongan adalah kehidupan bagi penduduk Seychelles.

"Kami melindungi apa yang kami miliki dan mengembangkan industri yang sesuai dengan kecilnya Seychelles. Saya pernah menjadi pengarah pelancongan dan menteri pelancongan, ”tambahnya.

"Kami membawa semua warga negara dan menyedari bahawa pelancongan adalah garis keturunan kami; itulah yang harus dilakukan oleh Uganda dan semua penduduk tempatan harus terlibat, bukan sahaja pelabur besar tetapi juga kecil, "kata St.Ange.

Memberi contoh positif, dia mengatakan bahawa di Seychelles, mereka mengatakan sebuah hotel kecil dengan 24 bilik yang harus ditinggalkan untuk pelancong tempatan. Itu mendorong pelabur tempatan untuk menjana sejumlah wang. "Dan itulah yang harus dilakukan oleh Uganda, menjadikan Uganda sebagai bagian dari industri," katanya.

“Jadikan Uganda dapat dilihat oleh dunia. Uganda perlu meningkatkan keterlihatannya dengan memberitahu dunia bahawa Uganda wujud; di Uganda, berita baik bukan berita. Anda perlu menulis semula narasi anda dan memberitahu dunia betapa baiknya Uganda dan ada peluang pelaburan, ”nasihat Presiden ATB.

“Di Lembaga Pelancongan Afrika, kami percaya bahawa jika Afrika Timur bekerjasama, kami dapat meningkatkan dari 6 persen perjalanan intra-Afrika sekarang, dan ini akan memberi lebih banyak manfaat bagi Afrika. Afrika mempunyai pasaran besar lebih dari 1.2 bilion orang yang harus kita manfaatkan untuk keuntungan kita dengan meningkatkan perdagangan dan perjalanan dalam kalangan kita, ”katanya.

"Kita memerlukan Kesatuan Afrika untuk menunjukkan kehendak politik, dan inilah yang menjadikan pelancongan dapat berkembang maju di benua itu. Tetapi jika mereka berpisah, mereka tidak bekerja untuk Afrika. Oleh itu, Lembaga Pelancongan Afrika dibentuk untuk menyatukan Afrika, ”kata St.Ange kepada Daily Monitor.

Presiden ATB berada di Uganda di mana dia telah berpartisipasi kemudian berucap pada perjumpaan di "Pearl of Africa Tourism Expo (POATE) 5" ke-2020 Tahunan ke-200 bulan ini dan yang telah menarik lebih daripada 20 pemimpin perniagaan pelancongan dari lebih 4 negara di XNUMX benua.

Alain St.Ange adalah bekas Menteri Pelancongan Seychelles, kaya dengan pengalaman pelancongan Afrika.

Lembaga Pelancongan Afrika adalah sebuah persatuan yang diakui di peringkat antarabangsa kerana bertindak sebagai pemangkin pengembangan perjalanan dan pelancongan yang bertanggungjawab ke, dari, dan di wilayah Afrika. Untuk maklumat lebih lanjut dan cara bergabung, lawati africantourismboard.com .

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...