Lembaga Pelancongan Afrika Breaking Travel News Perjalanan Perniagaan Negara | Wilayah Destinasi Berita Kerajaan Industri hospitaliti Pelaburan Berita Terkini Membina semula Rwanda Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan tren Pelbagai Berita

Rwanda berkomitmen untuk menyokong pelancongan tempatan dalam pemulihan pasca COVID-19

Rwanda berkomitmen untuk menyokong pelancongan tempatan dalam pemulihan pasca COVID-19
Rwanda berkomitmen untuk menyokong pelancongan tempatan dalam pemulihan pasca COVID-19

Sektor pelancongan tempatan Rwanda akan menjadi salah satu penerima manfaat yang akan dilancarkan tidak lama lagi Covid-19 dana pemulihan, yang bertujuan untuk mendorong pemulihan ekonomi pelbagai sektor ekonomi.

Media Rwanda melaporkan minggu ini bahawa sektor pelancongan adalah antara yang paling teruk terjejas oleh wabak COVID-19 dengan banyak ketidakpastian mengenai seberapa cepat sektor ini akan pulih.

Tetapi pemerintah Rwanda telah mengumumkan bahawa sektor pelancongan akan menjadi salah satu penerima pinjaman berpatutan baru untuk mendapatkan modal operasi.

Clare Akamanzi, Ketua Eksekutif Lembaga Pembangunan Rwanda, mengatakan bahawa operasi di sektor ini akan disokong melalui dana khas.

"Kami menyediakan dana pemulihan COVID-19 untuk menyokong perniagaan yang akan terjejas, sehingga mereka mengakses pinjaman yang berpatutan dengan syarat yang baik untuk modal kerja dan keperluan lain," kata Akamanzi.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

"Kami juga mendorong digitalisasi proses dan pengalaman bisnis," tambahnya.

Lembaga Pembangunan Rwanda minggu lalu mengambil bahagian dalam sidang kemuncak Menteri Pelancongan G-20 yang diadakan oleh Arab Saudi.

Mesyuarat itu antara lain menyatakan bahawa sektor pelancongan global telah mendapat kesan besar, dengan anggaran awal dari Organisasi Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) menunjukkan penurunan 45% dalam pelancongan antarabangsa pada tahun 2020, yang dapat meningkat menjadi 70 peratus sekiranya usaha pemulihan ditangguhkan hingga September.

Sektor pelancongan dan pelancongan menyumbang 10.3 peratus dari Keluaran Dalam Negara Kasar (KDNK) dunia, dan memainkan peranan penting dalam masyarakat dengan menyumbang kepada dialog dan persefahaman antara masyarakat dan budaya dan memfasilitasi perpaduan dalam masyarakat.

Majlis Pelancongan & Pelancongan Dunia (WTTC) telah menganggarkan sehingga 75 juta pekerjaan berisiko dalam sektor berintensif buruh ini.

Antara cadangan yang diadopsi oleh negara-negara, termasuk Rwanda, dari pertemuan tersebut adalah menyokong pemulihan ekonomi sektor ini dengan memfasilitasi perusahaan untuk menyesuaikan diri dan berkembang dalam era pasca krisis yang baru.

“Kami berkomitmen untuk membantu bisnis sektor pelancongan, terutama perusahaan mikro, kecil dan menengah (UMKM), pengusaha, dan pekerja untuk beradaptasi dan berkembang dalam era pasca krisis baru, misalnya dengan mendorong inovasi dan teknologi digital yang memungkinkan amalan lestari dan perjalanan yang lancar, ”kata komunikas selepas sidang kemuncak.

Negara-negara juga setuju untuk mendorong pemulihan ekonomi, dengan berkomitmen untuk memastikan lingkungan perjalanan yang aman yang membantu membangun kembali kepercayaan pengguna terhadap sektor ini, dengan memperkuat koordinasi serantau dan antarabangsa.

Rwanda dan negara-negara lain juga berkomitmen untuk bertukar pengalaman dan praktik-praktik yang baik, serta memperkuat koordinasi di seluruh pemerintah untuk memberikan respons kebijakan yang terintegrasi, termasuk melakukan upaya yang berterusan dalam memperkuat daya tahan pelancongan.

Pemain di sektor ini juga akan mendapat sokongan untuk mempercepat peralihan sektor pelancongan dan pelancongan ke jalan yang lebih lestari - ekonomi, sosial dan persekitaran, lapor The New Times.

"Kami akan terus berkolaborasi dengan pemangku kepentingan industri untuk meningkatkan daya tahan sektor, berbagi pengetahuan dan informasi yang relevan untuk meningkatkan manajemen krisis, memperkuat mekanisme koordinasi, dan mempersiapkan sektor ini dengan lebih baik untuk menanggapi risiko atau kejutan di masa depan," negara-negara setuju.

Untuk mengatasi akibat langsung dari krisis, disepakati bahawa negara-negara akan terus berkoordinasi dengan kesihatan, imigrasi, keamanan, dan pihak berkuasa lain yang relevan untuk meminimumkan sekatan yang tidak semestinya untuk perjalanan penting seperti untuk pekerja perubatan dan individu yang terkandas.

"Kami akan bekerjasama dengan pihak berkuasa untuk memastikan bahawa pengenalan dan penghapusan sekatan perjalanan diselaraskan dan sebanding dengan keadaan nasional dan antarabangsa, dan memastikan keselamatan pengembara," kata komunike selepas pertemuan.

#membinasemulaperjalanan

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...