Negara | Wilayah Destinasi Berita Kerajaan Industri hospitaliti Pelaburan Berita Terkini Membina semula Rwanda Pelancongan tren USA Pelbagai Berita

Pelabur Rwanda Woos untuk Kemudahan Pelancong Kigali

Pelabur Rwanda Woos untuk Kemudahan Pelancong Kigali
Pelabur Rwanda Woos untuk Kemudahan Pelancong Kigali

Kerajaan Rwanda mencari pelabur untuk meneroka zon rekreasi khusus yang bertujuan menjadikan ibu kota Kigali lebih bersemangat dalam perkhidmatan rekreasi.

Kota Kigali yang luas telah merevisi dan meluncurkan Pelan Induknya selama beberapa minggu terakhir, menyisihkan ruang rekreasi untuk lebih banyak pelaburan yang akan melibatkan pembinaan kemudahan pelancongan dan ruang terbuka untuk perkhidmatan rekreasi luar.

Kira-kira 6 peratus Bandar Kigali telah disediakan untuk ruang rekreasi dalam rancangan induk baru. Kementerian Alam Sekitar Rwanda juga telah memperhitungkan tanah lembap bandar Kigali. Dari keseluruhan tanah lembap di kota, 20 persen perlu dipulihkan, 29 persen telah dikhaskan untuk pemanfaatan lestari yang meliputi penanaman sayur, 38 persen akan untuk kegiatan pemuliharaan, dan sedikit lebih dari 13 persen telah dikhaskan untuk kegiatan rekreasi.

Menteri Alam Sekitar Rwanda, Jeanne d'Arc Mujamariya, mengatakan rancangan induk tanah lembap akan menunjukkan jumlah tanah lembap dan penggunaannya. "Kemudian kita akan bekerjasama dengan Pembangunan Rwanda Lembaga untuk mencari pelabur untuk membantu kami mengeksploitasi tanah lembap bergantung pada penggunaannya, ”katanya.

Menteri itu mengatakan bahawa beberapa lahan basah telah dikembangkan oleh pemerintah dan dapat diswastakan. "Sebagai pemerintah, kami mengembangkan beberapa lahan basah menjadi ruang rekreasi seperti lahan basah Nyandungu untuk diubah menjadi Taman Ekowisata, dan setelah selesai, ini akan menjadi model bagi para pelabur mengenai bagaimana mereka dapat melabur ke zon rekreasi," katanya .

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Tanah lembap Nyandungu di Kigali telah diubah menjadi taman rekreasi dan ekowisata tanah lembap bandar untuk menjana keuntungan lebih dari AS $ 1 juta dalam 12 tahun pertama operasi. "Pelabur telah menyatakan minat mereka terhadap beberapa tanah lembap, dan mereka sedang menunggu perincian dalam rancangan induk tanah basah," kata Mujamariya.

Bandar ini memperuntukkan US $ 1.46 juta, sementara Kementerian Perdagangan memperuntukkan US $ 3 juta untuk memindahkan orang dan perniagaan dari tanah lembap. Terdapat kira-kira AS $ 11 juta pembiayaan dari Bank Dunia untuk membantu memulihkan tanah lembap serta membina kawasan rekreasi.

Zon rekreasi juga direncanakan di daerah lain di kota Kigali yang terdiri dari taman dengan rumput hijau, spesies pokok asli berwarna-warni, dan kemudahan penyegaran termasuk kolam perairan kecil dengan jalan yang dirancang untuk bersiar-siar.

Kios telah dirancang untuk menyajikan pelbagai produk seperti makanan ringan dan makanan ringan serta kemudahan lain seperti bangku dan kerusi di sekitar kolam renang, pancuran mandian, dan bilik basuh; lorong basikal; lampu; dan tempat untuk fotografi di antara banyak kemudahan menarik yang lain.

Menteri mengatakan bahawa taman umum balai raya telah siap dan dibuka untuk umum dengan Wi-Fi percuma sementara lapangan golf Kigali masih dalam tahap penyelesaian dan dijangka beroperasi bulan ini.

Pusat Kebudayaan Kigali di Bukit Rebero di Sektor Kicukiro seluas 30 hektar adalah antara tempat rekreasi terbesar di Kigali. Ia akan memiliki fasilitas yang bertujuan untuk memperlihatkan seni, alam, keanekaragaman hayati, gaya hidup tradisional, dan sejarah Rwanda yang tradisional dan kontemporari.

Di antara kawasan rekreasi operasi, ruang termasuk ruang rekreasi Meraneza yang dikembangkan oleh Fazenda Sengha di gunung Kigali, Taman Juru, dan lain-lain. Ruang rekreasi lain termasuk taman di bulatan dan banyak lagi yang sedang dibina.

"Kota Kigali secara aktif mengusahakan strategi untuk mengembangkan lebih banyak taman dan ruang terbuka hijau untuk penduduknya," kata Menteri Lingkungan. Projek ruang awam baru telah dirancang di berbagai lokasi di Kigali melalui perkongsian awam-swasta.

Kigali akan menjadi tuan rumah ketua negara dan perwakilan berprofil tinggi ke Mesyuarat Ketua Kerajaan Komanwel (CHOGM) akan berlangsung pada bulan Jun tahun depan.

Menjenamakan dirinya sebagai "Negara Seribu Bukit," Rwanda adalah destinasi pelancongan yang akan datang di Afrika yang menarik pelancong serantau dan antarabangsa, melabur ke komuniti gorila dan kemudahan persidangan. Beberapa persidangan dan pertemuan global telah berlangsung di Kigali untuk meningkatkan kedudukan Rwanda dalam status pelancongan serantau dan global.

#membinasemulaperjalanan

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...