Perjalanan Perniagaan Negara | Wilayah Industri hospitaliti Mesyuarat (MICE) Berita Terkini Membina semula Rwanda Pelancongan Rahsia Perjalanan tren Pelbagai Berita

Ikrar Rwanda: Persekitaran yang selamat untuk Sidang Kemuncak CHOGM

Sidang Kemuncak Ketua Negara Komanwel pada tahun 2018
Sidang Kemuncak CHOGM mulai 2018

Awalnya dijadualkan pada April 2018, pertemuan Ketua Pemerintah Komanwel (CHOGM) dijadwalkan ulang hingga pertengahan 2020 setelah wabak pandemi COVID-19 bermula pada tahun 2019, dan sekarang sekali lagi dijadualkan semula untuk bulan Juni tahun ini.

  1. Dengan peningkatan kesihatan global di cakrawala, Sidang Kemuncak CHOGM akan diadakan pada musim panas ini.
  2. Menteri Luar Negeri Rwanda berkomitmen untuk menjadi tuan rumah acara di Kigali dari 25-26 Jun.
  3. Persekitaran yang selamat untuk anggota dan peserta dijamin oleh Kementerian.

Rwanda akan menjadi tuan rumah Sidang Kemuncak Mesyuarat Ketua-ketua Kerajaan Komanwel (CHOGM) yang akan datang di bawah persekitaran yang aman pada pertengahan tahun ini setelah keadaan kesihatan global bertambah baik dalam beberapa bulan mendatang.

Menteri Luar Negeri Rwanda, Dr. Vincent Biruta, mengatakan awal bulan ini bahawa negaranya akan menjadi tuan rumah Sidang Kemuncak di ibu kota Kigali dari 25 hingga 26 Jun tahun ini berdasarkan peningkatan keadaan kesihatan di seluruh dunia.

Dia meyakinkan anggota Komanwel, peserta, dan rakan lain tentang kesediaan Rwanda untuk menjadi tuan rumah Sidang Kemuncak Ketua Negara Komanwel yang akan datang dalam lingkungan yang aman.

Mesyuarat dijadualkan semula dari pertengahan 2020 setelah wabak pandemi COVID-19 bermula.

Dalam pesanan akhbarnya ke majalah Commonwealth Voices Magazine edisi terbaru yang diterbitkan bulan ini, Biruta mengatakan bahawa ketika dunia memandang ke depan dengan optimis terhadap peningkatan keadaan kesihatan global dalam beberapa bulan ke depan, Rwanda tidak sabar untuk menyambut rakan-rakannya menyatakan kepada Sidang Kemuncak CHOGM

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Dia menyoroti respons COVID-19 nasional Rwanda yang mengatakan bahawa ia telah difokuskan pada kolaborasi multi-sektoral dan dibangun berdasarkan respons serantau dan antarabangsa.

"Ketika kami terus memperkuat kemampuan kami, yakinlah bahwa kami akan menjadi tuan rumah Anda dalam lingkungan yang aman sehubungan dengan semua rekomendasi Organisasi Kesihatan Dunia," katanya.

Dia memuji "tindak balas internasional yang dipercepat terhadap keadaan darurat kesihatan masyarakat saat ini," merujuknya sebagai gambaran bahawa "ketika kita menggabungkan usaha kita, kita memiliki kemampuan untuk mempersiapkan ancaman di masa depan tetapi juga untuk bertindak terhadap yang sudah ada."

Mengenai vaksin COVID-19, Biruta mengatakan Komanwel dapat memainkan peranan penting dalam memastikan akses dan pengedaran vaksin dengan harga yang adil, menggunakan pengalamannya sebagai peneraju perubahan persekitaran dan iklim yang terus mempengaruhi masyarakat di seluruh dunia.

Mesyuarat CHOGM yang akan datang di Rwanda akan berada di bawah tema "Menyampaikan masa depan bersama: Menghubungkan, Berinovasi, Mengubah" dan akan melihat peluang bagi pemimpin Komanwel untuk merenungkan bentuk-bentuk pemerintahan global yang baru sambil meningkatkan cita-cita mengenai keputusan penting yang diambil semasa CHOGM 2018 diadakan di London.

Ini juga akan menjadi kesempatan untuk membangun posisi bersatu menjelang peristiwa penting yang akan datang, termasuk Persidangan Parti Perubahan Iklim PBB ke-26 (COP26) yang dijadualkan pada awal November 2021 di Glasgow di United Kingdom.

"Sudah waktunya untuk menerapkan kata-kata kita dengan membuat model pemerintahan kita lebih inklusif, menjadikan sistem kesihatan kita lebih tahan, dan memastikan ekonomi dan perdagangan kita mencapai pertumbuhan yang mampan," kata Bitura.

Masalah lain yang harus ditangani selama Sidang Kemuncak CHOGM adalah pengukuhan sistem perlindungan sosial, mengambil tindakan berani terhadap iklim, dan dengan membuka kelebihan teknologi untuk pembangunan, tambah Biruta.

Sidang Kemuncak CHOGM adalah pertemuan dwitahunan para pemimpin dari semua negara Komanwel, bekas jajahan British, dan anggota baru dari Empayar Britain.

Rwanda adalah anggota termuda Komanwel, telah bergabung dengan kelab pada tahun 2009 sambil berdiri sebagai salah satu daripada beberapa negara anggota tanpa hubungan kolonial langsung Inggeris atau hubungan perlembagaan.

Komanwel Bangsa-Bangsa, yang umumnya dikenali sebagai Komanwel, adalah sebuah persatuan politik negara-negara anggota, yang kebanyakannya merupakan wilayah Kerajaan Inggeris. Setelah beberapa dekad hidupnya, Komanwel Bangsa-Bangsa membuka pintu bagi negara-negara baru dari bekas Kerajaan Britain untuk bergabung.

Lima puluh tiga negara anggota Komanwel mengadakan Sidang Kemuncak CHOGM terakhir mereka di Windsor Castle di London dari 16-20 April 2018, atas undangan murah hati Yang Mulia Ratu England.

Tema Sidang Kemuncak London CHOGM adalah "Menuju Masa Depan Kita Bersama" yang juga dikaitkan dengan tema 2018 untuk menandakan Hari Komanwel.

Rwanda kini menjadi destinasi pelancongan Afrika yang berkembang pesat, menyasarkan persidangan dan konvensyen global dan antarabangsa. Dengan kapasiti untuk menampung 5,500 orang, Pusat Konvensyen Kigali adalah antara kemudahan persidangan terbesar di Afrika Timur.

Dengan kemudahan ini yang disokong oleh hotel bertaraf antarabangsa yang lain, Rwanda mampu menampung 3,000 tetamu untuk CHOGM 2021, lapor Kigali.

Rwanda adalah destinasi pelancongan terkemuka dan menarik, bersaing dengan destinasi Afrika dengan pelancongan yang semakin meningkat.

Safari trekking gorila, budaya kaya orang Rwanda, pemandangan, dan persekitaran pelaburan pelancongan yang ramah semua menarik pelancong dan syarikat pelaburan pelancongan dari seluruh dunia untuk mengunjungi dan melabur di destinasi safari Afrika yang semakin meningkat ini.

#membinasemulaperjalanan

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Apolinari Tairo - eTN Tanzania

Kongsi ke...