Breaking Travel News Destinasi Indonesia Berita Terkini Pelancongan Berita Wire Perjalanan

Bali: Syurga Pulau

Aj111
Aj111

Pelancong terus mencari cara baru untuk berhubung dengan destinasi pilihan mereka. Penulis Perjalanan Andrew Wood mencari cara baru untuk memanfaatkan kunjungan ke permata Indonesia sebagai mahkota pelancongannya.

BALI, Indonesia: Terletak di tengah-tengah Asia Tenggara pulau ini telah berada di barisan hadapan pelancongan di rantau ini selama beberapa dekad. Dengan membawa idea baru yang segar mengenai bagaimana pengalaman terbaik di pulau yang luar biasa ini, persembahan terbaru Khiri Travel bertujuan untuk membenamkan pelancong dengan pendekatan "orang yang berhubung". Pilihan hotel mereka dibuat dengan teliti, memilih hotel yang bersambung dengan kawasan kejiranannya dan memberikan kenangan unik dan sering bertahan di tempat yang agak istimewa. Pelancong diberi peluang untuk berhubung dengan penduduk pulau untuk memahami adat istiadat, tradisi dan berkongsi aspek kehidupan seharian. Ini adalah pendekatan yang nampaknya berkesan. Kunjungan saya minggu lalu membenarkan semua ini dan banyak lagi.

Bali yang sering disebut sebagai Pulau para dewa sangat unik. Ini adalah 'iklim mikro pengalaman'. Sama ada gunung dan kehijauan atau pantai dan laut, apa sahaja pilihan anda, BALI benar-benar mempunyai sesuatu untuk semua orang. Ini adalah syurga tropika dengan keindahan yang tiada tandingannya. Hanya 8 darjah di selatan khatulistiwa, Bali mempunyai iklim tropika yang rata-rata dengan suhu rata-rata 30 ° C sepanjang tahun.

Daya tarikan khas Bali

Daya tarikan khas Bali

Bali telah mencetuskan pemikiran para pelancong selama beberapa generasi; harta karun untuk penjelajah, Bali masih mengekalkan daya tarikan istimewa dengan budaya, kesenian dan kehangatan penduduknya yang unik.

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Ibu kotanya, Denpasar, terletak di bahagian selatan pulau bersama dengan lapangan terbang antarabangsa. Titik tertinggi adalah Gunung Agung (3031m) di timur laut pulau.

Lapangan Terbang Antarabangsa Bali Ngurah Rai, juga dikenal sebagai Bandara Internasional Denpasar (DPS), terletak 13 km ke selatan Denpasar. Ia adalah lapangan terbang antarabangsa tersibuk ketiga di Indonesia.

Penduduk di pulau ini adalah 4.5 juta yang tersebar di 5,780 km persegi (2,230 km persegi) dengan jarak 145km terpanjang dan selebar 80km.

Dari hutan gunung yang megah hingga ke jurang lembah yang dalam, garis pantai yang kasar hingga lereng bukit yang subur, pantai berpasir hitam hingga kuil-kuil kuno yang menakjubkan, tidak hairanlah Bali dikenali sebagai Pulau para dewa.

Seni bina kuil Bali

Seni bina kuil Bali

Seni bina klasik Bali ada di mana-mana dengan pulau yang menempatkan ribuan kuil Hindu di setiap sudut dan celah. Kain hitam dan putih ada di mana-mana. Mengenai undang-undang batu; di depan rumah, di kuil, dipakai sebagai balutan atau menghiasi pohon beringin yang suci. Kain hitam dan putih itu disebut saput poleng. Saput poleng (saput bermaksud "selimut," dan poleng bermaksud "dua-ton") adalah tekstil kotak-kotak hitam-putih tenunan suci.

Saput poleng Bali - pemeriksaan hitam dan putih suci

Saput poleng Bali - pemeriksaan hitam dan putih suci

Ia boleh didapati di hampir setiap pelosok pulau. Kotak hitam dan putih mewakili keseimbangan di alam semesta yang serupa dengan Ying dan Yang.

Begitu juga bau kemenyan yang meresap di mana sahaja orang dan bangunan dijumpai. Bunga Frangipani yang tidak ketara, putih atau merah dengan pusat kuning, digunakan secara meluas untuk menghias. Percikan warna mereka menghidupkan objek statik, ruang dan bahkan orang. Bunga keindahan.

Setiap hari anda akan melihat daun palem berbentuk persegi yang disemat bersama batang buluh untuk membentuk dulang persegi kecil yang disebut Canang Sari. Mereka dipersembahkan dalam doa untuk menenangkan para dewa dan menangkis roh-roh jahat.

Canang Sari - persembahan

Canang Sari - persembahan

Kadang-kadang persembahan itu merangkumi kacang sirih, kapur dan juga rokok dan gula-gula. Mereka menghiasi segalanya dan diletakkan secara bebas di sekitar bangunan, kuil dan kediaman.

Agama Hindu adalah agama yang dominan di pulau ini (84%) jarang berlaku pada populasi penduduk Indonesia yang kebanyakannya beragama Islam (87%).

Kejayaan pelancongan Bali bermula pada akhir 1970-an. Pelancong bersemangat bebas menjelajahi pulau yang indah ini, terutama pantai yang menarik banyak peselancar. Artis dan penulis berkumpul di sini juga.

Seni adalah ciri penting Bali. Artis dan penulis berbondong-bondong ke sini

Seni adalah ciri penting Bali. Artis dan penulis berbondong-bondong ke sini

Terdapat rasa rohani yang kuat di sini. Gabungan gunung dan pantai yang lasak, angin pulau yang kuat, wewangian, banyak kuil, persembahan bunga - dan di atas semua kebahagiaan dan ketenangan yang anda alami dengan interaksi anda dengan penduduk pulau yang tersenyum. Mereka semua menarik anda ke arah rohani batin.

Sekiranya anda mencari jiwa dan meditasi, saya tidak boleh mencadangkan tempat yang lebih baik.

Ubud adalah tempat kegemaran saya di pulau ini. Saya hanya berkubang dalam suasana pedesaan, kehijauan, pegunungannya, kampungnya, pesona! Setiap pagi di sana saya terbangun untuk berdiam diri diselang-selikan oleh cacophony suara pagi. Berkokok seekor ayam jantan, gemerisik pokok-pokok, suara air jauh jatuh, anjing menyalak, traktor petani Semua menenangkan dan meyakinkan.

Saya di sini untuk belajar dan mendidik diri saya mengenai kejadian baru, pengalaman baru. Ini adalah lawatan keempat saya dan sementara saya telah menjadi penduduk Asia selama seperempat abad, saya masih tertarik dengan keunikan Bali. Saya memuja patung-patung itu; payung, kuil dan seni bina. Saya seorang penghuni bandar sehingga diliputi dalam persekitaran kehijauan alam yang sangat bahagia.

Kami terbang dengan THAI di TG431 dari Bangkok. Dengan angin ekor yang baik, masa perjalanan kami hanya 3jam 50min. Ia adalah Boeing Dreamliner 787-8 yang baru. Sangat selesa dan halus.

Sudah empat tahun (2014) sejak terakhir kali saya menghadiri Kongres Asia SKAL.

Sejak itu dua perkara bertambah baik. Pertama lapangan terbang kini mempunyai terminal domestik DAN antarabangsa. Menyediakan aliran penumpang yang jauh lebih baik dan beberapa barisan.

Perubahan kedua adalah bahawa Bali bebas visa untuk banyak negara (140) untuk lawatan 30 hari. Anugerah bagi pelancong.

Kami bermalam pertama adalah di Sankara Boutique Resort di Ubud.

Ubud adalah jantung budaya dan seni Bali, ia adalah tempat pilihan para seniman dari pelbagai lapisan masyarakat. Hari ini Ubud adalah sebuah bandar kecil dengan penekanan pada kesihatan, kedai-kedai tempatan kecil, dan masakan yang hebat. Pada waktu malam bar dan restoran menjadi hidup. Ada bising.

Kami terus meneroka Ubud pada keesokan harinya. Kami menghabiskan waktu pagi dengan pemuzik tempatan yang luar biasa. Kami tidak sabar-sabar untuk membaca secara peribadi dan bertemu secara langsung dengan salah seorang pemuzik rakaman terkenal di Bali. Kami mengunjunginya di rumahnya di kampung kecil di Ubud.

Salah satu pemuzik rakaman paling terkenal di Bali dengan pengarangnya

Salah satu pemuzik rakaman paling terkenal di Bali dengan pengarangnya

Muziknya santai, rohani dan memukau. Kami tinggal selama lebih kurang satu jam. Saya benar-benar ingin mendengar lebih banyak daripada pemain seruling berbakat ini. Dia mempunyai berjuta-juta pengikut di YouTube. Dia adalah seorang lelaki yang baik hati dan sederhana. Isterinya mengejutkan saya dengan memberikan koleksi keempat-empat albumnya kepada saya.

Dia bermain dari ingatan. Dia tidak membaca muzik. Sifat yang pernah saya lihat dengan banyak pemuzik, bapa saudara saya di antara mereka, seorang klarinetis yang berpengalaman.

Dia membuat semua alatnya sendiri dari kayu. Lelaki berbakat seperti itu!

Kami mengucapkan selamat tinggal dan di dalam kereta untuk perjalanan pengembaraan seterusnya, saya melihat video dalam talian.

Untuk berhubung dan dalam talian sepanjang hari, kami menyewa Penghala WiFi yang berguna yang menunggu kami semasa ketibaan dari penyedia pelancongan kami Khiri Travel.

Penghala WiFi Pocket

Penghala WiFi Pocket

Ia kecil dan ringkas dan mudah dimasukkan ke dalam poket. Ia membolehkan pelbagai pengguna dengan julat yang baik dan satu caj dapat bertahan sepanjang hari. Bagus untuk terus bergerak.

Selepas selingan muzik kami menuju ke rumah tempatan yang menakjubkan untuk kelas memasak yang sangat unik.

Saya percaya bahawa salah satu cara yang paling luar biasa untuk menerokai Bali dan mana-mana destinasi adalah melalui masyarakat dan budaya orang asli mereka. Tentunya ini berlaku di Bali. Pulau dan masakannya terkenal di seluruh dunia.

Kami dijemput untuk mengambil bahagian dalam pengalaman kuliner yang jarang berlaku di rumah selebriti tempatan. Ini membuka pintu ke dunia yang biasanya tersembunyi.

Kami diperkenalkan dengan seorang koki di restoran rumah-rumah tradisional Bali yang luas di Ubud. Dia hanya membenarkan 7 kelas sebulan dan 3 di musim rendah. Dia mempercayai gaya hidup sederhana dengan sedikit tekanan. Dia berusaha keras untuk memastikan etos kerjanya tidak memberi kesan negatif terhadap kesejahteraan keluarganya dan keharmoniannya sendiri. Apa yang diikuti adalah petang yang luar biasa dengan bekas tukang masak hotel yang kini menjadi usahawan, petani dan keluarga yang berkongsi falsafahnya untuk kehidupan yang seimbang dan penuaian yang berterusan. Ia menarik.

Setelah perkenalan kami dijemput untuk menyertainya dalam kelas memasak khas yang berakhir dengan makan tengah hari. Itu bukan kelas memasak biasa. Lapan pinggan disediakan. Kami mencincang; dihiris, dipotong dadu, dimasak dan bahkan dituliskan resipi yang ditentukan oleh tangan.

Ia adalah kerja yang serius dan kami dengan bangga dapat membantu menyediakan semua hidangan dengan teliti di bawah arahan yang jelas dari koki. Dia adalah seorang guru yang baik, menjelaskan setiap ramuan dan bahkan falsafah bahawa 'Makanan adalah Perubatan'.

Secara peribadi saya selalu percaya bahawa kita adalah apa yang kita makan.

Di dapur tiada barang yang dibeli. Semua bahannya 100% organik dan berasal dari kebun dan ladangnya sendiri.

Kami sentiasa berharap dapat bertemu dengan orang tempatan yang menarik ketika melakukan perjalanan. Menemui koki yang luar biasa ini di rumahnya adalah salah satu kesempatan itu, suatu keseronokan yang nyata.

Hari ketiga dan selepas sarapan, kami keluar dari Resort Sankara dan menuju ke timur untuk melihat Kerta Gosa, atau Dewan Kehakiman, yang dibina pada abad ke-18 di Klungkung.

Kerta Gosa abad ke-18, atau Dewan Kehakiman.

Kerta Gosa abad ke-18, atau Dewan Kehakiman.

Ia ditata dengan indah di dalam parit dan memberikan contoh indah dari gaya seni bina Klungkung yang juga dapat dilihat pada mural siling mereka di sini.

Cuaca basah dan mendung tetapi semangat tinggi ketika kami menuju ke Batcave di Goa Lawah.

Pintu masuk ke Batcave

Pintu masuk ke Batcave

Gua, yang dindingnya bergetar dengan ribuan kelelawar, adalah tempat suci dan sebuah kuil dan kuil-kuil di sekitarnya melindungi pintu masuk. Kami melihat beratus-ratus penghuni gua kecil. Terdapat buzz di udara.

Perhentian seterusnya kami adalah di Tenganan, sebuah kampung Bali asli, salah satu kampung Aga Bali yang terakhir dengan bahasa mereka sendiri; tradisi dan adat istiadat yang wujud sejak beberapa ribu tahun. Ini termasuk tenunan ikat berganda yang terkenal. Mr Komdri siap menyambut kami, bertelanjang dada dengan rambut ungu dia cukup watak. Dia mendapat kehormatan untuk mengawal Putera William di sekitar kampung pada tahun 2012. Komdri menunjukkan kepada kami pelbagai sampel dan menjelaskan teknik menenun helai kapas yang diikat. Setiap helai kain dijual, sehelai kain berharga beberapa ratus dolar. Ia dianggap ajaib dan dapat menangkis roh jahat.

Semasa kami pergi, kami melihat ayam jantan berwarna terang semuanya berbaris di bakul. Op gambar yang sempurna!

Semasa kami pergi, kami melihat ayam jantan berwarna terang semuanya berbaris di bakul. Op gambar yang sempurna!

Untuk hotel seterusnya dan bermalam, kami kembali ke Ubud dan mendaftar masuk ke hotel Chedi Club Tanah Gajah.

Pada pagi Isnin, kami bertemu dengan pemandu pelancong Khiri, Encik Sana dan pemandu, dan dibawa pergi ke Jatiluwih yang terkenal di dunia. Padi sawah yang dijaga dengan sempurna.

Tapak Warisan Dunia PBB - Padi Sawah Jatiluwih

Tapak Warisan Dunia PBB - Padi Sawah Jatiluwih

Tapak Warisan Dunia ini (dikurniakan pada tahun 2012) adalah muzium hidup yang mempamerkan kaedah pertanian tradisional di pulau ini, di mana penggunaan tanah yang bijak dan penggunaan air dan sumber-sumber lain secara koperasi menjadikan lereng bukit hampir menegak menjadi sawah 'poskad' yang subur. Impian jurugambar.

Cantik dan murni, Teras Sawah Jatiluwih sungguh menakjubkan. Ini adalah Bali semula jadi yang terbaik.

Landskap Bali yang kasar dan kawasannya menjadikan tanah subur yang, digabungkan dengan iklim tropika basah, menjadikannya tempat yang ideal untuk penanaman tanaman.

Air dari sungai-sungai telah disalurkan ke dalam kanal untuk mengairi tanah, memungkinkan penanaman padi di kedua-dua daratan dan teras gunung. Kami dapat berjalan betul-betul di antara sawah. Pemandangannya adalah gambar filem. Landskap di sini berusia lebih dari seribu tahun. Ia adalah pengalaman yang sangat istimewa.

Kami memandu ke selatan ke Seminyak dan dalam perjalanan berhenti untuk mengunjungi Kuil Tanah Lot, salah satu tempat paling menarik di Bali dan salah satu kuil yang paling banyak difoto di dunia. Ia bertengger di singkapan batu yang tandus dan pada saat air pasang benar-benar dikelilingi oleh lautan. Ia hanya boleh dilalui dengan berjalan kaki ketika air surut.

Kuil Tanah Lot

Kuil Tanah Lot

Kuil ini menggunakan musim rendah (Jan-March) untuk melakukan pembaikan dan melakukan pemeliharaan ke kompleks kuil. Pemandangan dari puncak bukit hingga ke pulau candi masih menakjubkan. Layak dikunjungi dan jelas sangat popular. (Kompleks kuil adalah yang paling sibuk yang pernah kita lihat sepanjang minggu).

Pada malam itu kami sekali lagi makan malam bersama rakan-rakan. Kali ini di Bali Garden Beach Resort. Kami menjamu selera di Restoran Mexico Aribar hotel.

Restoran Mexico Aribar

Restoran Mexico Aribar

Ia memiliki suasana lapang dengan akses jalan langsung. Pilihan pilihan Mexico yang disajikan à la carte atau bufet. Senarai koktel sangat mengagumkan. Kakitangannya luar biasa. Mesra dan berbakat. Kami berseronok malam. Nilai yang hebat.

Kami diperiksa ke Hotel Indigo (sebuah harta milik IHG) di Seminyak. Baru saja dibuka dan baru. Ia adalah harta tanah lima bintang yang indah dengan 270 bilik ditambah 19 vila.

The Indigo Hotel di Seminyak

The Indigo Hotel di Seminyak

Ia memiliki lokasi yang baik di Seminyak di daerah yang penuh dengan restoran, kedai butik dan galeri seni. Ia cerah, moden dan berwarna-warni. Reka bentuk yang mengagumkan, sarapan yang hebat.

Malam terakhir kami di Bali adalah makanan istimewa - makan malam dengan seorang Puteri.

Itu adalah pengalaman yang luar biasa. Kami dikawal ke vila peribadi anggota Keluarga Diraja Bali - saudara dari Almarhum Raja.

Kami tiba di vila di Sanur setelah 40 minit perjalanan dari Hotel Indigo. Kami dijumpai oleh butler dan menuju ke halaman peribadi kecil. Kami disambut dengan mandi kelopak mawar dan penari Bali.

Makan malam dimulakan dengan tarian alu-aluan

Makan malam dimulakan dengan tarian alu-aluan

Kolam hiasan ditutup sepenuhnya dengan permaidani bunga merah terang dan lilin terapung. Rentetan krisan kuning digantung dari pokok. Itu semua sangat ajaib dan istimewa. Rasa harapan saya meningkat secara maksimum.

Kami segera bertemu dan dibawa ke ruang makan di tepi kolam renang. Kami satu-satunya tetamu. Perbualan mengalir dengan mudah. Saya mempunyai banyak soalan dan tuan rumah kami sangat jujur.

Kami menikmati makan malam 5 hidangan yang luar biasa yang hanya lazat, sorotan masakan sepanjang perjalanan. Tuan rumah kami, penyokong masakan organik yang gemar, menjelaskan bahawa menu telah dibuat dengan teliti dengan penggunaan gula dan lemak yang minimum.

Ia di makan malam yang luar biasa, dimasak oleh koki peribadinya. Pencuci mulut tidak mengandungi gula melainkan digunakan sebagai rasa manis semula jadi yang terdapat pada buah dan sayur-sayuran seperti kelapa, wortel dan ubi jalar.

Hidangan ayam dimasak perlahan-lahan di tanah di atas batu panas dan ditutup selama 9 jam. Ayam (utuh) mula-mula diasinkan dengan ramuan dan rempah dan dibungkus dengan daun luar bunga kelapa.

Vila peribadi adalah tempat makan malam yang sempurna yang memberikan pengalaman yang tenang, intim dan mewah.

Ia adalah pengalaman yang tidak dapat dilupakan. Kali pertama kami disambut di kediaman seorang Royal Bali!

Mengenai Pengarang

aj

Andrew J. Wood yang dilahirkan dalam bahasa Inggeris, adalah penulis perjalanan bebas dan bagi kebanyakan kerjayanya adalah pengusaha hotel profesional. Andrew mempunyai pengalaman hospitaliti dan perjalanan lebih dari 35 tahun. Dia adalah ahli Skal dan lulusan hotel di Universiti Napier, Edinburgh. Andrew juga merupakan bekas anggota Komite Eksekutif Skal International (SI), Presiden Nasional SI THAILAND, Presiden Kelab SI BANGKOK dan kini menjadi SI Asia Area a.VP Asia Tenggara (SEA), dan Pengarah Perhubungan Awam Skal International BANGKOK . Dia adalah pensyarah tamu biasa di pelbagai Universiti di Thailand termasuk Sekolah Hospitaliti Universiti Assumption dan Sekolah Hotel Jepun di Tokyo. Untuk mengikutnya tekan di sini.
Semua gambar © Andrew J. Wood

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Andrew J. Wood - eTN Thailand

Kongsi ke...