Breaking Travel News Destinasi Berita Kerajaan Berita Terkini Membina semula Keselamatan Pelancongan Berita Wire Perjalanan Pelbagai Berita

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan
SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

SIAPA Yang Mempengaruhi Kehidupan Saya

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

Saya mengalami batuk kecil pada hujung minggu (walaupun saya tidak berkeliaran di luar ruang pangsapuri dan bilik dobi saya). Sejujurnya, ada kalanya saya membuka tingkap saya, dan bukannya membuka kupu-kupu di ambang tingkap saya, atau meletakkan daun di atas meja saya, entah bagaimana setetes sesuatu dengan jiwa jahat menemui saya dan, bermula pada hari Ahad, saya dapat didengar menawarkan batuk kecil dan sekejap-sekejap.

Fikiran saya segera menuju ke senario terburuk: Itu adalah COVID-19, dan saya akan kehilangan keupayaan untuk bernafas, paru-paru saya kelihatan seperti pecahan kaca pada sinar-x, ventilator (walaupun tidak disarankan) akan ditarik di kerongkong saya yang tenang, dan saya akan mati… atau, walaupun saya hidup (dan kemungkinan 80/20 menentang ini), saya akan mengalami parut paru-paru, otak yang tidak berfungsi, atau peringatan perubatan mengerikan yang lain bahawa ini telah berlaku kepada saya - kerana orang yang sedang tidur pada penghujung hari di Rumah Putih.

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

Tanpa persoalan saya benar-benar terobsesi dengan kesihatan saya - dari jari kaki COVID-19 hingga serangan kecemasan. Saya juga risau dengan gigi saya. Dengan doktor gigi dan pakar kebersihan gigi saya "di luar pejabat," sakit gigi mencetuskan krisis. Saya diberitahu bahawa saya boleh menghubungi syarikat insurans saya dan mendapatkan rujukan, tetapi ini tidak memberikan saya banyak keselesaan. Saya ingin berjumpa dengan doktor gigi saya - sama seperti zaman dulu yang baik. Saya juga bimbang mendapat ruam, atau mengalami serangan jantung, atau keracunan makanan. Apa yang berlaku jika saya bangun pada waktu pagi dengan demam campak dan gondong, penglihatan kabur, atau tumor otak? Ya, saya telah menghabiskan banyak masa dalam karantina - terobsesi dengan kesihatan saya (terima kasih, Donald).

WTM London 2022 akan berlangsung dari 7-9 November 2022. Daftar sekarang!

Pengaruh

Saya ingin meletakkan keseluruhan perubahan gaya hidup saya di bahu "The Donald;" namun, ada rakan sekutu yang berkongsi tanggungjawab ini. Sudah tentu, ada Xi Jinping, orang yang mengawal China, dan kerana agendanya sendiri, membatasi masa dan jumlah maklumat yang dikongsi dengan WHO (Organisasi Kesihatan Sedunia) dan seluruh dunia mengenai virus yang mengamuk itu bangsanya.

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

Edvard Munch, The Scream (Perincian litograf, 1895. CC BY 4 Muzium Munch)

SIAPA ... Ya, Siapa Dia 

Namun, hari ini, tumpuan saya adalah pada lelaki yang bertanggungjawab WHO, Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus. Kerana (atau mungkin walaupun) latar belakangnya - dia seharusnya cukup pintar untuk mengetahui bahawa dia sedang tertipu dan sama ada memanggil orang Cina pada permainan yang sangat serius yang mereka lakukan dengan menahan maklumat, atau menemukan jalan lain untuk memperoleh data itu tersedia (walaupun mungkin memerlukan usaha lebih banyak daripada sekadar pertemuan rasmi dengan pegawai China).

Menanggapi bahaya penyakit baru yang berlaku di China, Dr. Tedros berkomentar pada 23 Januari 2020: “Jangan salah, ini adalah keadaan darurat di China. Tetapi ia belum menjadi keadaan darurat kesihatan global. Ia mungkin menjadi satu. "

Seorang ahli Buletin berjangkit berbicara dengan Dr. Krutika Kuppalli, naib ketua Jawatankuasa Kesihatan Global Persatuan Penyakit Berjangkit Amerika, sehubungan dengan dia mengambil keputusan WHO untuk menangguhkan pengisytiharan wabak itu sebagai wabah. Menurut pendapat Dr. Kuppalli, "Saya terkejut bahawa WHO tidak mengisytiharkan PHEIC setelah Jawatankuasa Darurat bersidang hari ini kerana nampaknya kriteria IHR telah dipenuhi."

Sebilangan orang berspekulasi bahawa Dr. Tedros dan WHO lambat bertindak balas terhadap maklumat yang diterima (dan diperhatikan) di China kerana salah satunya, a. batasan kemahiran politik dan kekangan WHO dan / atau b. hubungan peribadinya dengan pemimpin China. Hasilnya adalah apa yang relevan, bola terkena bola dan dia membiarkannya menerobos jendela tetangganya.

Motivasi

Saya telah meluangkan masa untuk meneliti untuk mengetahui mengenai rakan yang merupakan Ketua Pengarah Pertubuhan Kesihatan Sedunia (yang biasa disebut di WHO). Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus adalah pengarah WHO pertama tanpa ijazah perubatan; namun, dia membawa latar belakang politik yang tidak biasa (dibandingkan dengan pendahulunya). Mungkin kebolehan politiknya memungkinkan orang ini mencapai dan mengekalkan kawalan terhadap kedudukannya yang berkuasa.

Saya menganggap dia mencari jawatan Ketua Pengarah WHO kerana pengaruh yang dibawanya; itu bukan gaji (walaupun faedahnya cukup baik); Ketua Pengarah memperoleh $ 240,000 setahun (2018). Memandangkan pendidikan, persatuan profesional dan hubungannya, dia dapat memperoleh lebih banyak wang di sektor swasta.

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

Dalam Permulaan

Dr. Tedros dilahirkan (1965) di Asmara (dikenal pada masa itu, sebagai Ethiopia) dan kini menjadi ibu kota Eritrea. Semasa kecilnya dia menyaksikan kematian adiknya dari penyakit yang menyerupai campak dan penyelidikan menunjukkan bahawa pengalaman ini mendorong seluruh kerjayanya.

Dr. Tedros belajar biologi di University of Asmara, menerima gelar BS pada tahun 1986. Beberapa tahun kemudian dia dianugerahkan ijazah MS dalam Imunologi Penyakit Berjangkit dari London School of Hygiene and Tropical Medicine dari University of London (pada WHO beasiswa) dan pada tahun 2000 dia memperoleh Doktor Falsafah dalam bidang kesihatan masyarakat dari University of Nottingham di mana dia melakukan penyelidikan mengenai kesan empangan pada penularan malaria di wilayah Tigray, Ethiopia.

Semasa Dr. Tedros sibuk dengan kajian dan penyelidikannya, dia menjawat jawatan sebagai Ketua Kesihatan (2005 - 2012) dan Menteri Luar Negeri (2012 - 2016) untuk Ethiopia dan menjadi anggota kanan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) (1991-2018). Sebilangan penyelidik dan wartawan telah mengenal pasti kumpulan tersebut sebagai tidak demokratik, malah lebih dekat dengan organisasi yang berkaitan dengan rasuah. Thomas Mountain menyifatkan TPLF sebagai “… salah satu rejim yang paling korup, brutal dan genosida untuk menjejakkan kaki ke planet ini dalam 30 tahun terakhir” (2020, 17 April. Ketua Gangster WHO). Edisi 8 Mei 2020 Akhbar Ethiopia meletakkan Dr. Tedros di kedudukan keenam dalam senarai 12 anggota 2020 anggota Jawatankuasa Pusat Barisan Pembebasan Rakyat Tigray. Frank Parlato menetapkan bahawa dia secara peribadi bertanggungjawab atas penindasan brutal terhadap orang-orang Amhara, menggunakan wang bantuan secara selektif untuk kelaparan dan menolak mereka mendapat perkhidmatan asas.

Pengalaman

Larry Gostin, Pengarah Pusat Kerjasama WHO mengenai Undang-undang Kesihatan Awam & Hak Asasi Manusia, mendapati bahawa Dr. Tedros bukanlah orang baru dalam wabak penyakit. Selama menjadi Menteri Kesihatan di Ethiopia, dia dituduh menutupi wabah kolera di wilayah tersebut (2006, 2009, 2011), yang mempengaruhi ribuan orang di negara-negara berdekatan. Ketika sampai di Ethiopia, pemerintah mengganti nama penyakit itu, menyebutnya Cirit-birit Berair Akut (AWD). Organisasi antarabangsa ditekan untuk tidak menyebutnya apa itu (Cholera), walaupun PBB menguji jangkitan tersebut dan menetapkannya sebagai Cholera. Untuk menambahkan penghinaan terhadap kecederaan, pegawai pemerintah "didorong" untuk tidak mengungkapkan jumlah orang yang dijangkiti.

Walaupun Joel Simon (2020, 25 Mac, Kajian Jurnalisme Columbia) mendapati bahawa Dr. Tedros telah "selalu menekankan bahawa maklumat tepat dan tepat pada masanya sangat penting untuk memerangi wabak COVID-19", dia mendapati bahawa WHO sedang "melahirkan pers global - tindakan keras kebebasan ”kerana ia berkaitan dengan COVID-19. Geoffrey York telah menetapkan bahawa Dr. Tedros, "merasa selesa dengan kerahsiaan negara-negara autokratik - kecenderungan yang mungkin mendorongnya untuk menerima laporan awal China mengenai wabak coronavirus pada bulan Disember dan Januari tanpa mencabar para pejabatnya dengan pertanyaan sulit (2020, 24 April, The Globe and Mail).

Melangkah Ke Atas

Tedros secara rasmi mengumumkan minatnya terhadap kepemimpinan WHO pada 24 Mei 2016 dan menjadi satu-satunya calon Afrika. Dia disokong oleh Kesatuan Afrika dan Menteri Kesihatan benua. Dia juga disokong oleh Menteri Luar Negeri Rwanda dan Kenya, dan Menteri Kesihatan dari Algeria. Kempen Tedros memfokuskan pada "Bersama Dunia yang Lebih Sihat." Membantunya menuju kemenangan adalah Mercury Public Affairs, sebuah syarikat lobi yang berpusat di AS; Senait Fisseha, seorang peguam dan ahli fakulti dari University of Michigan, dan Pengarah Program Antarabangsa di Susan Thompson Buffett Foundation; serta duta Ethiopia ke PBB. Dia disokong oleh sekatan negara-negara Afrika dan Asia, termasuk China, AS, UK dan Kanada serta Bill dan Melinda Gates Foundation.

Fokus

Untuk menunjukkan keprihatinannya terhadap kesihatan dunia, salah satu tindakan pertamanya yang dilakukannya setelah menjadi DG WHO adalah dengan melantik Robert Mugabe (Perdana Menteri Zimbabwe hingga kematiannya), sebagai Duta Muhibah ke WHO, seorang lelaki yang memerintahkan pembunuhan 20,000 orang di Zimbabwe pada tahun 1980-an. Untuk menyokong pencalonannya, Dr. Tedros mengatakan tentang Mugabe… dia berusaha menjadikan negara itu “sebuah negara yang menempatkan liputan kesihatan universal dan promosi kesihatan sebagai pusat kebijakannya.” Tindak balas yang kurang hebat dari pemerintah dan kumpulan hak asasi manusia terhadap calon ini mendorong Dr. Tedros menarik balik cadangan tersebut.

Lelaki Kanan untuk Pekerjaan

Mengingat latar belakang Dr. Tedros, dan kaitannya dengan kepentingan awam dan swasta, dan kecenderungannya untuk menapis maklumat yang berkaitan dengan kesihatan awam, mungkin, sebenarnya, dia adalah orang yang tepat untuk pekerjaan itu.

YouTube dan WHO

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

YouTube kini menapis sebarang / semua maklumat mengenai COVID-19 yang tidak diterbitkan oleh WHO. Walaupun dunia kelelahan oleh keacakan maklumat yang meminta (tuntutan?), Kami mematuhi pemakaian topeng dan jarak sosial dan mesej campuran yang berubah berdasarkan suasana kepemimpinan dunia dan pentadbir hospital, tidak ada pemimpin (atau organisasi) yang muncul dengan petunjuk mengenai apa yang dia lakukan; namun, mereka semua ingin membanteras kebebasan awam kita.

Apabila doktor dan peguam dan wartawan mempunyai pendapat dan / atau mengemukakan soalan pemimpin (termasuk WHO dan pemimpin dan organisasi awam / swasta lain) pertanyaan tidak diendahkan dan / atau perbualan dikeluarkan dari saluran komunikasi seperti YouTube dan Facebook. Penapisan dan penolakan pertanyaan dan pendapat yang sah mendorong berjuta-juta orang untuk tidak percaya - hampir semua orang. Soalan yang saya kemukakan kepada WHO telah diabaikan (setakat ini).

Penapisan, penolakan maklumat, pelanggaran pembohongan… semuanya bertentangan dengan Pindaan Pertama dan prinsip-prinsip teras Amerika mengenai hak individu. Orang Amerika diberitahu untuk tinggal di rumah, turun ke jalanan, walaupun anda boleh berbelanja di Walmart, membeli ubat-ubatan, dan, jika anda tinggal di Wisconsin, boleh keluar mengundi.

Mengapa mesti ada yang mempercayai mana-mana pemimpin atau agensi kerana hampir semua menggunakan data yang diperoleh dari model komputer yang salah, dan rekod hospital yang tidak tepat. Apabila pemimpin dunia mengesyorkan memakan pembersih rumah tangga untuk menghancurkan COVID-19 dan maklumat yang salah ini menerima berjuta-juta minit / jam waktu udara dan wacana yang sah diabaikan, dihapus dan / atau dihancurkan, nampaknya memberikan bukti bahawa dunia telah "miring" dan konsep kebebasan dan etika hilang dalam debu yang diciptakan oleh pembohongan dan tipu daya.

Apa nak buat? MENGUNDI

SIAPA Yang Mempunyai Orang yang Tepat untuk Pekerjaan

Hanya ada satu jalan yang masih terbuka (walaupun Jared Kushner dan yang lain yang melepak di Gedung Putih ingin menutup tetingkap ini) - adalah untuk MEMILIH. Calon Presiden Demokrat semasa untuk Presiden mungkin tidak mencentang semua kotak yang mungkin kita mahukan dalam POTUS seterusnya; namun, hanya ada satu calon yang ada (kecuali Gabenor New York melangkah ke hadapan). Di dunia nyata, kita harus bekerja dengan tangan yang telah ditangani. Sama ada anda mengundi secara langsung atau mengundi melalui pos, prosesnya adalah satu-satunya jalan yang masih ada untuk kita mempengaruhi perubahan dalam masa terdekat.

© Dr. Elinor Garely. Artikel hak cipta ini, termasuk foto, tidak boleh diterbitkan semula tanpa izin bertulis daripada pengarang.

#membangun semula perjalanan

Berita Berkaitan

Mengenai Pengarang

Dr. Elinor Garely - khas untuk eTN dan ketua pengarang, wines.travel

Kongsi ke...